Skip to content

Kak Ros Janda – 2

May 8, 2011

Kami berbual seketika tentang hal-hal lain sambil kini aku dan Kak Ros saling berhadapan antara satu sama lain. Sambil berbual mata aku tak henti-henti menjeling ke bahagian teteknya kerana aku lihat butang kemejanya yang di atas terbuka. Sebahagian dadanya yang terdedah itu mempamerkan kelembutan dan kehalusan kulit Kak Ros yang benar-benar membuatkan aku resah gelisah menahan gelora nafsu aku. Tambahan pula kemeja putih yang dipakainya agak nipis dan jarang sedikit. Jadinya, aku dapat melihat akan corak-corak bra yang dipakainya di atas kain kemejanya. Aku rasa Kak Ros sedar akan perbuatan aku itu dan aku lihat dia seperti sengaja membiarkan aku terus menikmati keindahan itu.

Beberapa lama kemudian Kak Ros mengeliatkan sedikit badannya kerana mungkin kelenguhan.

“Letih la rasanya Razlan, lenguh-lenguh je rasa badan ni.” Kak Ros mengomel sedikit.
“Kak Ros nak Razlan picit badan Kak Ros ke? Boleh kurangkan sikit lenguh-lenguh tu.” Tawar aku kepada Kak Ros yang sedikit berani membuat perancangan.
“Boleh juga kalau Razlan pandai memicit. Tapi hati-hati ye, jangan silap picit.” Kak Ros menerima tawaran aku sambil jeling menggoda kepada aku.
“Ala.. Kalau silap sikit-sikit tu apa salahnya. Bukannya sakit, sedap.” Sambung aku yang semakin berani menggunakan ayat nakal.

Kak Ros tertawa kecil sambil mencubit peha aku. Sedap sungguh cubitan Kak Ros. Aku meminta Kak Ros supaya memusingkan badannya supaya mudah untuk aku memicit badannya. Kak Ros mengikut arahan aku sambil aku mengangkangkan kaki aku supaya Kak Ros akan duduk di celah kelengkangan aku. Kak Ros seperti faham dengan kedudukan aku lalu dia terus sahaja duduk membelakangi betul-betul rapat dengan aku dan kini batang nikmat aku yang tak turun-turun dari tadi berada betul-betul tepat dengan alur punggungnya dan juga sudah mula bersentuhan.

Aku rasakan bahawa Kak Ros dapat merasakan batang nikmat aku sedang betul-betul tegang, tetapi aku lihat Kak Ros langsung tidak mengelak untuk menjauhkan sedikit kedudukannya daripada aku.

“Ini sudah baik.” Bisik hati kecil aku.

Kemudian aku mula memicit-micit lembut bahu Kak Ros. Dalam keadaan yang seperti itu aku dapat melihat dengan jelas akan tengkuk Kak Ros yang putih bersih dan gebu itu. Rambutnya yang tersisir rapi dan ditambah pula kewangian semerbak rambut dan tubuhnya benar-benar membuatkan aku khayal.

Dari tepi aku lihat Kak Ros sedang memejamkan matanya kerana menikmati akan picitan jari-jari kasar aku. Kak Ros benar-benar cantik dalam keadaan itu. Dari belakang, aku cuba menjengok ke bahagian dadanya dan aku dapat melihat lebih sedikit daripada yang aku lihat sebentar tadi. Kini, lurah tetek dan sebahagian branya yang berwarna putih itu terlihat dengan jelas oleh aku. Aku semakin tidak keruan jadinya.

“Aik, tengok apa tu?” Soal Kak Ros tersenyum manja yang sedar dengan apa yang aku buat.

Aku terkejut sedikit sambil cuma tersenyum sahaja. Namun Kak Ros terus membiarkan sahaja keadaan itu tanpa membetulkan bajunya sambil matanya terus terpejam menikmati picitan-picitan aku. Tiada kata-kata yang terkeluar dari mulut kami berdua selama aku memicit-micit bahu dan perlahan-lahan terus ke bahagian pinggangnya, hanya kedengaran hembusan-hembusan nafas yang seragam dari Kak Ros.

Beberapa minit kemudian aku berkata kepada Kak Ros, “OK ke Kak Ros, dah cukup ke belum?”
“OK la Razlan, sedap juga picitan Razlan ye. Khayal jadinya Kak Ros. Kak Ros rasa nak berehat sekejap macam ni boleh ke Razlan?” Jawab Kak Ros sambil terus menyandarkan badannya ke arah aku tanpa menunggu jawapan seterusnya daripada aku.

Aku yang sedikit terperanjat dengan tindakan Kak Ros tapi sudah cukup bersedia untuk menerima dan mencipta segala kemungkinan, membiarkan sahaja keadaan itu berlaku. Kelembutan dan kegebuan tubuh badan Kak Ros benar-benar aku nikmati walaupun hanya dari luaran sahaja. Kini kepala aku sudah berada betul-betul bersebelahan kepalanya. Aku gerakkan sedikit kepala aku sehingga pipi kami berdua sudah sedikit bertemu dan dagu aku sudah mula mencecah bahunya.

Tiada sebarang tindakbalas daripada Kak Ros yang aku lihat terus memejamkan matanya dan kini aku rasa Kak Ros juga sudah mula menikmati keadaan ini yang mungkin secara sengaja dia juga mencarinya. Namun aku tetap bersabar, tidak mahu tergopoh-gopoh menggunakan peluang yang ada ini.. Masa masih panjang lagi. Aku beranikan diri untuk mengelus-ngelus kedua-dua lengan Kak Ros yang putih gebu itu dan seterusnya turun hingga ke jari-jemarinya.

Aku terus memberanikan diri dengan menggenggam jari-jemari Kak Ros dan tiada sebarang bantahan darinya. Aku lepaskan tangan kiri aku dari menggenggam jari-jemari Kak Ros sambil terus memeluk tubuh Kak Ros mesra. Kak Ros tetap membiarkan perlakuan aku berterusan. Aku semakin berani dan hati aku menyatakan bahawa kini Kak Ros sudah berada di dalam genggaman aku sepenuhnya.

Pelukan dan genggaman aku semakin erat serta kini bibir aku mula memberikan ciuman pertama kepada pipi Kak Ros yang gebu itu dalam keadaan Kak Ros masih lagi membelakangi aku seperti mula tadi. Aku lihat Kak Ros tetap terus memejamkan matanya sambil sedikit mendesah kenikmatan dan genggaman tangan aku tadi mula mendapat tindak balas dari Kak Ros. Aku memberikan lagi ciuman kepada pipi Kak Ros. Desahan Kak Ros kuat sedikit daripada tadi sambil diiringi rengekan manjanya. Aku rasa Kak Ros sudah mula menikmati permainan ini.

“Auw..” Kak Ros menjerit kecil akibat genggaman geram jari tangan aku yang sedikit kuat menggenggam jari-jemari halus dan runcingnya.
“Jangan kuat sangat.. Sakit. Perlahan-lahan sikit ye sayang, banyak lagi masa.”

Kak Ros merayu dalam rengekannya yang semakin manja. Batang nikmat aku sudah semakin menggila ditambah pula dengan panggilan pertama sayang Kak Ros kepada aku.

“Maaf Kak Ros, geram sangat.. Tak tahan.” Jawab aku perlahan sambil disambut dengan senyuman manis Kak Ros.

Dari gaya dan katanya tadi menandakan bahawa Kak Ros kini sudah mula memberikan respon di atas perlakuan aku dan aku sudah mendapat kelulusan daripadanya untuk meneruskan adegan-adegan yang seterusnya.

Aku mencium lembut tengkuk Kak Ros sambil melepaskan genggaman jari jemari kami berdua dan seterusnya tangan kanan aku mula mendaki sedikit ke atas. Ciuman ke tengkuk Kak Ros aku teruskan perlahan-lahan dan sesekali aku selangi dengan jilatan lidah aku.

“Umphh.. Arghh..” Desahan dan erangan manja Kak Ros semakin ketara dan turun naik nafasnya sudah tidak berapa teratur lagi.

Tangan kanan aku mula merayap ke bahagian tetek kanan Kak Ros. Aku hanya mengusap-ngusap lembut tetek tersebut dari kanan ke kiri dan sebaliknya. Beberapa lama usapan itu aku lakukan, aku mula meramas mesra kedua-dua tetek dari luar bajunya sambil tangan kiri aku masih lagi merangkul mantap tubuh Kak Ros. Tengkuk dan leher di bahagian kanan Kak Ros sudah habis dibasahi dengan air liur aku ketika itu.

Ternyata tetek Kak Ros yang selama ini amat-amat aku idamkan masih tetap segar, tetap mengkal, tetap kenyal seperti mana yang aku bayangkan selama ini. Tidak keterlaluan aku katakan bahawa kedua-dua tetek Kak Ros lebih istimewa daripada yang dimiliki oleh bekas makwe aku sebelum ini. Batang nikmat aku masih lagi menegang seperti tadi sambil menyucuk-nyucuk ke arah alur punggung Kak Ros.

Tangan kiri aku melepaskan rangkulan aku ke arah tubuh Kak Ros sambil mencari-cari butang baju Kak Ros. Aku mengalihkan kepala aku ke bahagian kiri kepala Kak Ros pula untuk bermain-main di tengkuk dan leher Kak Ros di bahagian itu pula. Kak Ros menyelak rambutnya yang menutupi sebahagian kiri wajahnya dan sekaligus memberi petanda kepada aku bahawa Kak Ros sudah merelakan 80 peratus untuk tubuhnya aku nikmati. Desahan dan erangan manja Kak Ros tiada putusnya lagi. Kak Ros kini sudah berada separuh daripada alam kenikmatan seks.

Sambil menjilat diselangi menciumi leher, tengkuk dan pipinya, tangan kiri aku sudah aktif membuka satu persatu butang baju Kak Ros sehingga kini bahagian depan Kak Ros sudah habis terdedah. Cuma yang masih menutup tubuhnya ialah branya yang secara tak langsung menambahkan lagi keghairahan nafsu syahwatku. Kedua-dua tangan aku menyeluk dari bahagian bawah bra Kak Ros untuk aku merasai kehangatan teteknya tanpa sebarang lapisan.

Erangan dan desahan Kak Ros kini semakin kuat apabila kulit tangan aku sudah bersentuhan dengan kulit teteknya. Kekenyalan dan kemengkalan teteknya membuatkan aku tidak jemu-jemu meramas-ramas akannya. Kedua-dua tangan Kak Ros sudah mengejang kuat dengan jari-jemarinya meramas-ramas peha aku. Dalam meramas-ramas itu aku gunakan ibu jari dan jari tengah kedua-dua tangan aku untuk menggentel-gentel kedua-dua puting teteknya perlahan-lahan. Sesekali Kak Ros mengelinjangkan badannya diiringi dengan erangannya yang sedikit kuat.

Kak Ros menggerakkan sedikit badannya ke hadapan sambil tangannya terus membuka baju kemejanya yang mana butangnya sudah sedia aku tanggalkan tadi. Kak Ros memimpin kedua tanganku ke bahagian belakang badannya dan dituju terus ke kancing branya. Rupa-rupanya Kak Ros mahu aku membukakan kancing branya. Erotik sungguh keadaan kami berdua ketika itu.

Aku lurutkan tali bra yang tersangkut di bahunya perlahan-lahan dan seterusnya aku tarik terus bra Kak Ros dari menutupi teteknya. Aku campakkan bra dan baju Kak Ros ke meja kecil di tepi katil sambil aku sendiri menanggalkan baju aku.

Kini tubuh kami berdua sudah tidak ditutupi apa-apa lagi bermula dari bahagian pinggang ke atas. Tangan aku mengelus perlahan-lahan bahagian belakang tubuh Kak Ros yang putih bersih serta halus kulitnya itu. Kemudian Kak Ros menyandarkan kembali tubuhnya ke arah badan aku. Kak Ros memalingkan sedikit kepalanya kepada aku sambil tersenyum manis.

Kak Ros berbisik kepada aku, “Sayang.. Dah lama sangat Ros idamkan saat-saat seperti ini dengan Razlan. Teruskan dengan perlahan-lahan ye Sayang. Ros relakan segalanya untuk Razlan. Sedap sayang.”

Kak Ros sudah tidak membahasakan dirinya sebagai Kak Ros lagi dan mula memanggil aku dengan gelaran sayang pula. Waduh.. Nikmatnya suasana ketika itu! Rupa-rupanya Kak Ros sendiri pun mempunyai hajat dan niat yang sama seperti aku selama ini. Bertuah betul aku rasa kerana kini aku tahu bahawa aku tidak lagi bertepuk sebelah tangan saja.

Kak Ros Janda – 1

May 8, 2011

Nama aku Razlan. Tinggi aku lebih kurang 171 cm dan berat badan aku lebih kurang 70 kg. Kira aku ni tinggi la juga orangnya, tapi kulit aku gelap sikit, ala-ala mamak sikit. ‘Batang nikmat’ aku boleh tahan juga saiznya, panjangnya ada la hampir-hampir 6 inci dan ukur lilitnya ada la lebih kurang 4 inci. Untuk orang Asia, aku punya saiz tu kira canggih la juga kan.

Aku ni ada satu minat yang lain sikit dari lelaki-lelaki lain yang sebaya aku. Aku minat sangat-sangat kat wanita-wanita yang berusia dalam lingkungan 30-an dan awal 40-an, lebih-lebih lagi golongan-golongan janda yang fizikalnya masih mantap lagi. Contoh kategori wanita yang menjadi minat aku ni ialah salah seorang aktress Malaysia iaitu Rosnah Johari. Selama ini aku memang selalu sangat aku melancap sambil merenung gambar-gambar Rosnah Johari dan berangankan adegan-adegan seks aku dengan dia.

OK la, melalui ruangan ini aku nak menceritakan pengalaman aku lebih kurang 6 tahun yang lepas bersama dengan seorang janda cantik yang beranak dua dan berumur lebih kurang 35 tahun pada waktu itu. Aku panggilnya dengan nama Kak Ros sahaja.

Kak Ros ni nampak bersopan bila keluar dari rumah dan tak nampak langsung ciri-ciri seorang yang gatal atau miang walaupun dia dah lama menjanda. Kak Ros selalunya berbaju kurung dan bertudung bila keluar bekerja dan masih tetap bertudung pada waktu-waktu biasa. Orangnya kurus dan tinggi, sama separas telinga aku. Kulitnya putih, halus dan gebu sekali. Teteknya sederhana besar namun sentiasa kelihatan menonjol kerana cara jalan Kak Ros yang sedikit mendada.

Pinggang Kak Ros ramping dan punggungnya bulat montok dan sedikit tonggek. Wajahnya cantik tanpa ada sebintik jerawat pun, ada mirip-mirip aktress idaman aku iaitu Rosnah Johari, itu yang buat aku syok sangat dapat berkenalan dengan Kak Ros ni. Kalau sesiapa yang tak mengenali Kak Ros pasti akan mengatakan yang Kak Ros ni berusia dalam lingkungan 20-an. Pandai sungguh Kak Ros ni menjaga kecantikan tubuh badannya dan itulah yang buat aku cukup-cukup stim setiap kali berjumpa dengan Kak Ros.

Kak Ros sudah bercerai lebih kurang 3 tahun sewaktu aku baru mula mengenalinya. Kedua-dua anaknya tinggal di kampung, dijaga oleh kedua orang tua Kak Ros. Kak Ros bekerja di sebuah bank di kawasan Subang Jaya. Dia tinggal pun di sebuah apartment yang dimilikinya sendiri di kawasan yang sama. Kebetulan pula aku juga tinggal menyewa sebuah bilik utama di sebuah rumah teres di kawasan Subang Jaya. Jadi, senang la aku bertemu dengan Kak Ros selalu.

Selama perkenalan kami berdua, Kak Ros cukup sporting dan mesra dengan aku. Pergaulan kami berdua kadangkala aku rasakan bagai sepasang kekasih, cuma kami tak pernah mengucapkan kata-kata cinta sahaja. Usik-mengusik, cubit-mencubit sudah jadi perkara biasa bagi kami berdua, cuma usikan-usikan dan perbualan kami masih tetap terbatas lagi waktu itu. Aku pun sebenarnya takut-takut juga nak bergurau lebih-lebih, takut apa yang aku idam dan hajatkan daripada Kak Ros nanti tidak kesampaian.

Kalau kami berdua menaiki motosikal aku, Kak Ros pastinya akan memeluk aku ketika membonceng. Itulah yang buat aku seronok sangat bila dapat memboncengkan Kak Ros di atas motosikal aku. Apatah lagi dengan keadaan yang seperti itu pastinya tetek Kak Ros yang selama itu menjadi kegeraman aku pasti akan melekap kuat dan mesra di belakang badan aku. Itu yang buat ‘batang nikmat’ aku sentiasa menegang keras dan terseksa hebat di dalam seluar aku. Kadangkala tu rasanya macam tak nak turun dari motor je.

Kak Ros seperti tidak kisah langsung dengan perbuatannya dan itu yang buat aku bertambah seronok dengan Kak Ros. Samada Kak Ros jenis yang memang tak rasa apa apabila berkeadaan seperti itu dengan seorang yang berpangkat adik kepadanya ataupun sememangnya dia sendiri menikmati keadaan yang seperti itu, aku sendiri tak berapa pasti. Yang aku pasti memang aku cukup suka dengan keadaan itu.

Selepas lebih kurang dua bulan hubungan kami terjalin, maka terjadilah satu peristiwa yang selama ini amat-amat aku hajatkan daripada Kak Ros. Pada suatu pagi hari Sabtu iaitu hari cuti aku, lebih kurang pada pukul 7 pagi, aku mendapat panggilan telefon dari Kak Ros. Oleh kerana pada telefon bimbit aku terpapar nama Kak Ros, maka aku dengan senang hati menjawab panggilan tersebut walaupun sebenarnya aku masih lagi sedap diselimuti mimpi. Kalau orang lain yang telefon aku, jangan harap la aku akan menjawabnya.

Melalui telefon, Kak Ros memohon maaf kerana mengganggu aku pagi-pagi hari. Dia katakan kepada aku yang dia tengah bosan dan mahu mengajak aku keluar bersarapan pagi serta meminta aku mengambilnya dengan motosikal aku. Aku pun bersetuju dan meminta masa sedikit untuk mandi terlebih dahulu. Siap mandi, aku terus keluar menuju ke apartment Kak Ros untuk mengambilnya.

Seperti biasa, Kak Ros sudah sedia menunggu aku di luar pagar kawasan apartmentnya. Pagi itu Kak Ros bertudung putih, memakai kemeja putih dan seluar yang berkain lembut. Dengan wangian yang menaikkan nafsu syahwat aku, Kak Ros begitu mempesonakan aku. Tanpa banyak bicara, Kak Ros terus membonceng motosikal aku dan kami terus ke sebuah gerai mamak untuk menikmati sarapan pagi.

Selesai sarapan Kak Ros bertanya kepada aku, “Hari ni Razlan ada planning nak keluar kemana-mana ke?”
“Tak ada, rasa-rasanya nak lepak kat bilik je, Kak Ros ada nak ke mana-mana ke?” Soal aku semula kepada Kak Ros.
“Tak ada juga, tak taulah apa yang Kak Ros nak buat hari ni.” Kak Ros seolah merungut.
“Kalau macam tu, lepak kat bilik sewa Razlan je la.” Aku beranikan diri mempelawa Kak Ros.
“Kalau tak jadi masaalah pada Razlan, boleh juga rasanya. Balik rumah Kak Ros pun tak ada apa yang nak dibuat.”

Walaupun sedikit terperanjat dengan ajak-ajak ayam aku, namun jawapan Kak Ros benar-benar menggembirakan aku zahir dan batin.

Selesai membayar harga sarapan, kami pun terus menuju ke bilik sewa aku. Waktu ketika itu lebih kurang pukul 10 pagi dan cuaca masih lagi sejuk sebab malam tadi hujan sangat lebat. Sampai ke rumah, aku terus mengajak Kak Ros ke bilik sewa aku kerana sememangnya ruang tamu rumah tersebut kosong dan tiada tempat untuk tetamu duduk-duduk. Ketika itu penghuni bilik-bilik lain masih lagi tidur. Kak Ros seperti biasa saja aku lihat, tak ada rasa takut untuk mengikut seorang lelaki hingga ke bilik sewanya. Aku pulak dari tadi tak senang duduk rasanya sebab batang nikmat aku menanduk-nanduk keras ke arah seluar aku menandakan bahawa dia tengah terdesak untuk mencari sarungnya.

“Pandai Razlan kemas bilik, macam bilik orang kahwin.” Komen Kak Ros setelah melihat bilik tidur aku tersusun kemas dengan set bilik tidur murah yang aku beli setahun yang lepas. Segala peralatan audio, TV dan peti ais aku letakkan dalam bilik sebab bilik sewa aku besar dan selesa. Disebabkan bilik aku adalah bilik tidur utama, maka bilik air juga ada terdapat di dalam bilik aku.

Kak Ros duduk di tepi katil aku dan aku terus memasang siaran TV. Aku memohon kepada Kak Ros untuk ke tandas sebentar bagi melepaskan hajat aku. Kak Ros hanya tersenyum seraya mengangguk. Aku tanggalkan seluar aku dan mengenakan tuala mandi ke badan aku. Semasa itu aku merasakan Kak Ros ada menjeling-jeling ke arah aku semasa aku menanggalkan seluar.

Dalam bilik air, aku duduk di atas mangkuk jamban dalam keadaan berbogel. Aku benar-benar tak tahan dengan gelora nafsu aku terhadap Kak Ros. Masih lagi terasa-rasa akan tetek Kak Ros yang melekap mesra di bahagian belakang badan aku dan juga bau aroma yang harum semerbak yang dipakai oleh Kak Ros pagi ini. Ditambah pula kehadiran Kak Ros ke dalam bilik sewa aku, menambahkan lagi nafsu syahwat dan fikiran-fikiran jahat aku terhadap Kak Ros.

Perlahan-lahan tangan kiri aku menggoncangkan ‘batang nikmat’ aku sementara tangan kanan aku memegang sebatang rokok yang telah aku nyalakan tadi. Sambil memejamkan mata, aku berangan-angan mengadakan hubungan seks dengan Kak Ros di dalam bilik tidur aku ini. Tangan kiri aku masih lagi menggenggam sambil menghayun perlahan-lahan dengan irama yang sama kepada batang nikmat aku. Beberapa minit kemudian batang nikmat aku memuntahkan air nikmatnya. Aku puas, berehat seketika dan terus membasuh batang nikmat aku.

Oleh kerana aku merasakan bahawa peluang untuk aku menikmati tubuh Kak Ros yang menjadi idaman aku selama ini adalah 75 peratus, maka aku menggosok gigi terlebih dahulu sebab tak mahu mulut aku berbau busuk akibat merokok ketika melakukan ciuman mulut dan usapan-usapan lidah dengan Kak Ros nanti.

Keluar dari bilik air, aku lihat Kak Ros sedang duduk bersimpuh di atas katil aku sambil membaca surat khabar yang aku beli tadi dengan kini kain tudungnya telah dibuka. Aku terpesona dengan kejelitaan Kak Ros yang tanpa tudung itu di depan mata aku. Inilah pertama kali aku lihat Kak Ros tanpa tudungnya dan aku lihat Kak Ros mempunyai rambut yang sangat cantik, lebat, hitam dan lurus serta panjangnya hanya separas bahu sahaja.

Dengan keadaan sedang bersimpuh itu, aku melihat sebuah pemandangan indah daripada kecantikan dan keghairahan rupa tubuh badan yang dipamerkan oleh Kak Ros. Indah.. Memang indah, Kak Ros memang indah pada pagi itu. Aku terpaku seketika menatapi keindahan tersebut, Kak Ros terlalu mempersonakan mata aku.

“Kenapa Razlan pandang Kak Ros macam tu, ada apa yang tak kena ke?” Soal Kak Ros tersenyum sambil menyelak sedikit rambutnya. Aku merasakan bahawa Kak Ros seperti cuba menggoda aku, mungkin.
“Tak ada apa yang tak kena. Cuma Kak Ros nampak mengancam dan menggoda sangat pagi ni.”

Kak Ros tertawa kecil mendengarkan jawapan aku. Aku mengambil seluar pendek aku yang tergantung di dinding pintu. Aku menyarungkan seluar pendek sahaja kerana aku rasa Kak Ros seperti mahu berada lama di dalam bilik sewa aku ini.

Kak Ros tersenyum kepada aku. Manis sungguh senyuman Kak Ros aku rasakan. Senyuman yang aku bayangkan seolah-olah mengharapkan sesuatu daripada aku. Kemudian, aku memberanikan diri untuk duduk bersebelahan Kak Ros di atas katil. Di atas katil, aku bersila sambil dengan agak sengaja aku menggeselkan peha aku sedikit ke tepi pehanya. Kak Ros hanya menjeling tersenyum kepada aku dan tiada sebarang bantahan daripada Kak Ros atas perbuatan aku itu.

Kini dengan kedudukan aku yang betul-betul rapat dengan Kak Ros membolehkan aku mencium bau aroma tubuh badannya yang begitu harum dan benar-benar menggoda nafsu jantan aku. Rasa-rasanya seperti mahu saja aku menerkam dan menggomol tubuh Kak Ros ketika itu juga. Tetapi aku ni bukan jenis lelaki gopoh dan gelojoh. Aku lebih suka menikmati seks secara perlahan-lahan sebab aku mahu pasangan aku turut sama menikmati permainan seks kami, namun teknik dan gaya aku suka yang berbagai-bagai. Aku tak suka yang ganas-ganas sangat sebab aku rasa tak puas seperti itu dan lagipun kalau aku buat cara itu, cepat sangat air nikmat aku terpancut. Jadi, biar lambat asal nikmat.

Kini, kecantikan, kehalusan dan keghairahan tubuh serta wajah Kak Ros sudah betul-betul berada dekat di depan mata aku. Secara otomatiknya, batang nikmat aku yang baru sebentar tadi menghamburkan air nikmatnya, kini memacak tegak kembali. Kak Ros berhenti membaca akhbar dan dilipat serta diletakkan di atas meja kecil yang terletak bersebelahan katil aku.

Kak Ros tetap tersenyum kepada aku seraya bersuara manja, “Kita lepak kat sini lama sikit ye Razlan, hilangkan rasa bosan Kak Ros, borak-borak dengan Kak Ros.”

Aku tersenyum menerima ajakan Kak Ros yang kini semakin menggoda dan sememangnya inilah yang aku hajatkan dari Kak Ros selama ini.

budak sekolah 1

May 8, 2011

Terlebih dahulu, Aku ingin memperkenalkan diri. Aku adalah seorang pegawai di sebuah syarikat swasta yang terkenal kerana sebelum ini ia adalah milik penuh kerajaan. Ibu pejabat syarikat ini berada di Petaling Jaya tetapi Aku kene jaga kawasan timur.

Sebagai pegawai atau lebih tepat pengurus, Aku selalu ke ibu pejabat kerana menghadiri mesyuarat mahupun hal-hal lain. Oleh kerana terlalu banyak masa di luar, keinginan naluri aku terhadap sex jarang dapat dipenuhi atas sebab masa yang tidak menentu.

Terus terang aku katakan, aku ini lelaki normal, kalau lihat awek muda sikit aje, aku ingin memilikinya luar, dalam dan semuanya kalau boleh. Batang aku ni macam nak terbang sendiri mencari tempat bermain. Lebih-lebih lagi kalau awek tu masih sunti walaupun dah tak dara lagi. Keinginanku agak lebih sikit. Bahkan wife akupun kadang menyerah. Tiap-tiap hari aku nak main. Tak dek rest. Yang susah kalau masa bendera jepun datang. Tu yang kena carik luar plak. Dan bermulalah cerita.

Aku carik yang sunti nih bukannya apa. Aku teramat syok bila mendengar lawan main aku merintih-rintih. Menggeliat sakan kerana kurang pengalaman. Belum boleh control lagi. Kalau sampai menjerit kesakitan lagi mengancam. Kata orang tua-tua. Makan keropok.

Pengalamanku yang pertama macam ni. Masa tu aku kena menghadiri mesyuarat kat ibu pejabat. Aku duduk Hotel Hilton. Hari Ahad. Check in petang. Malam tu. Tak tau nak buat apa-apa. Akupun carik makan kat medan selera. Jalan kaki jer. Dekat.

Tengah dok syok makan. Aku terperasan ada awek yang dok pandang aku. Dia tengah bayar makan dia. Bila aku pandang. Dia senyum. Dan akupun balas senyum dia. Nampak macam budak sekolah lagi. Mungkin student yang berdekatan kot. Bisik hatiku. Dia pakai T-Shirt merah dengan mini-skirt putih. Peha dia. Fulamak. Putih melepak. Tentu yang dalam ni lagi best. Bisik hatiku lagi bersamaan dengan ‘bird’ Aku yang dah cuba mengepak nak terbang. Aku buat dek aje. Tak leh response banyak-banyak. Sebab orang ramai. Kang mana tau ada balak dia. Buat malu je. Akupun terus makan. Dan aku tak tau bila plak dia blah.

On the way balik ke Hotel. Ada sebuah bus stop kat jalan depan Hotel. Dari jauh aku nampak awek tadi duduk sorang-sorang. Ada chance nih. Bisik hatiku. Akupun mendekati awek tu. Dekat je.

“Adik tunggu siapa?” tanyaku.
“Saja je. Tak tunggu sesiapa”, jawabnya.
“Kenapa. Berdiri aje. Duduk le. Ke takut”, Kata dia lagi.

Aaiikk. Boleh ni. Bisik hatiku. Jiwa Aku naik bergelora bila kakinya yang mula-mula bersilang terbukak sedikit. Saja je dia buat begitu. Dari cahaya lampu jalan. Aku terlihat seluar dalamnya yang berwarna kehitaman. Akupun mula duduk dekat dengan dia. Dia perkenalkan diri dia sebagai Winnie. Baru aje masuk tingkat empat. Yang berdekatan. Dan kami mula berborak. Tapi yang aku ingat ini je. Winnie kata..

“Sekarang ni susah yek Bang. Semua perkara kena pakai duit”.

Dan dia mula menceritakan masalahnya untuk membiayai persekolahannya.

“Sekarang ni. Walaupun ada wang saku. Tapi hanya cukup setakat ala kadar saja” katanya.

Aku bersimpati dengannya. Tapi kalau tak dapat apa-apa. Apasal nak tolong plak. Paling kurang boleh rasa cipap dia. Aku kata kat dia..

“Macam ni la. Mari ikut Abang”
“Ke mana Bang?”, tanya dia.
“Ikut je”, kataku.

Kami pun jalan bersaing masuk ke Hotel tempat aku menginap tu. Sampai di bilik. aku terus ajak Winnie masuk. Bilik Hotel tu besar nggak. High Class Hotel katakan. Winnie minta izin ke bilik mandi buat mandi kerana belum mandi katanya. Masa Winnie nak masuk ke bilik mandi yang ada bath-tub tu. aku menghalangnya.

“Mandi sama-sama ye, Abang belum mandi nggak nih”, aku terus straight to the point walaupun tadi aku dah mandi.
“Malu la!”, ujar Winnie terperanjat.
“Buat apa nak malu”, kataku lagi yang akhirnya membuatkan Winnie terdiam.

Terpaksa bersetuju. Kemeja dan seluar terus aku tanggalkan, begitu juga dengan T-Shirt merah dan Mini-Skirt Winnie. Aku tinggal seluar dalam jer, Winnie tinggal bra jarang dengan seluar dalam warna hitam. Wow, boleh tahan nggak, aku nyaris gelap mata, kagum gila. Di bath tub, kerana tak tertahan aku pegang buah dada Winnie yang masih berbungkus dengan bra jarangnya.

Winnie tergamam, “Ee. Jangan le. Malu la!”, ujarnya seraya mengangkat tangannya menepis tanganku. Tetapi tak jadi. Bila tanganku sampai dulu.
“Kenapa, Winnie?”, tanyaku.
“Tak de apa-apa, tapi rasa lain macam je?”, ujar Winnie.

Aku makin gembira, pelan-pelan aku tanggalkan bra Winnie, dia ikut aja, sampai aku lihat dengan jelas buah dada Winnie, wah comel je. Cute. Dengan nipple warna kemerahan. Cantik dan indah sekali. aku terus belai, aku ramas-ramas lembut, Winnie kebingungan. Cuma bibirnya saja yang mengeluarkan suara..

“Errghh. Aahh..”

Aku makin naik stim, aku kucup bibir Winnie, kami saling mengulum lidah masing-masing, sementara tanganku asyik bermain-main di dada Winnie. Air di bath tub separuh penuh. Badan Winnie aku terlentangkan. Aku jilat dengan lahap buah dada Winnie dari lembah ke bukit dan mengisapnya kiri dan kanan. Lidahku berjalan ke perut dan mulai turun ke bawah, aku tanggalkan seluar dalam Winnie hingga tak de seurat benangpun menutupi tubuhnya.

“Aahh.. Eahahh.. Ahh, sseedappnnyyeerr”, ujar Winnie mendesis.

Aku makin rancak, tanganku bermain-main di kelangkang Winnie hingga ke cipapnya. Cipap Winnie terus aku usap-usap dan sesekali kularikan jariku ke ‘batu permata’nya sambil mengulum bibir Winnie. Jari hantu aku mulai masuk ke liang cipapnya, Winnie semakin keras mendesah..

“Ergaahh.. Aahh.. Aahh.. Bang.. Sakit.. Bang.. Ahh”.

Baru aku tau rupanya Winnie virgin lagi. aku tak peduli, aku terus mengulum bibir Winnie, sementara Jari hantuku menari-nari di tebing cipap dan batu permata Winnie lalu Winnie pun klimaks untuk pertama kalinya.

Tiba-tiba Winnie berkata, “Winnie Nak tengok abangnya boleh?”

Tanpa jawapan dariku Winnie segera menanggalkan seluar dalamku dan dengan malu-malu terus memegang batang aku. Entah datang dari mana semangatnya. Winnie. Seperti seorang profesional, melancap dan membelai batangku.

“Cam mana kalau masuk mulut yer?” Winnie makin berani.
“Cuba ler..”, ujar aku perlahan.

Pelan-pelan Winnie memasukkan batang aku ke mulutnya. Terus aje dia mengulum dan mengisap. Suaranyanya masih terdengar, “Mmpph.. Mmpphh..” mungkin kerana geram dia mula nak menggigit, aku terperanjat dan terus kuramas-ramas buah dadanya. Ia tersenyum malu namun terus bermain dengan batang aku. Bila nak klimaks, aku tarik batang aku dan aku pancutkan di antara buah dada Winnie.

Ujarnya, “La. Kenapa kencing!!”
“Ini bukan kencing, ini air mani la..”, ujar aku. Dia mengangguk paham. Sambil mengusap-usap air maniku di dadanya.
“Jom. Main yang real punya. Boleh tak!”, lanjut aku.
“Tapi Winnie takut la?”, Winnie jawab balik. Innocence.
“Apa nak takutkan. Tak ada apa-apa. Pengalaman buat Winnie”, kataku lagi. Winnie yang inginkan pengalaman yang tak pernah dilaluinya itu terus menyetujuinya.
“Boleh, tapi di atas katil ye. Jangan kasar-kasar tau”.

Setelah itu pelan-pelan kami berdua beriringan sambil berpelukan berjalan ke arah katil. Aku terus baring di atas katil berselimutkan comforter. Winnie duduk di sebelah. Tanpa berfikir panjang aku tarik tubuh Winnie dekat kepadaku. Gile. Betul, tubuhnya walaupun kecil tapi montel dan gebu. aku terus beraksi, pertama dengan ‘french kissing’. Aku mulai mencium, mengulum, dan menggigit-gigit bibir comel Winnie sampai Winnie telentang dengan sendirinya. Lidah kami tolak menolak. Winnie semakin sesak nafasnya.

Aku baring di sisi kanan Winnie. Kami meneruskan ‘french kissing’ dengan lebih bernafsu sambil tanganku berlegar-legar ke arah buah dada Winnie. Tubuh Winnie terus menggeliat-geliat, aku semakin bertambah nafsu. Aku ramas perlahan-lahan buah dada Winnie, dari bawah menuju ke nipplenya. Nipplenya yang masih berwarna kemerah-merahan jadi keras. Buah dadanya tegak keras, sesekali aku gentel nipplenya dengan lembut menggunakan ibu jari dan jari telunjukku. Setelah itu aku mulai mengulum dan mengisap nipple buah dada Winnie, dia semakin meghenyam-ghenyam..

“Aahh. Eaahhee.. Aahh..”, ujarnya sambil menarik rambutku.

Aku tak tahan, aku gigit nipplenya perlahan-lahan dan semakin kuat ia menarik rambutku.

“Aahh.. Aahh..”, ujarnya semakin kencang.

Kemudian aku pusingkan badannya dengan posisi 69, Winnie terus menyambut batangku dan mengulumnya dengan penuh berahi. Sementara itu aku jilat cipap Winnie, wah wangi. Mungkin bau perfume bercampur bau cipap Winnie. Sambil menjilat, aku main-mainkan ‘batu permata’. Sesekali kucuba masukkan jari hantuku ke dalam. cipap Winnie. Winnie tersentak dan mendesah keras..

“Aahh. Sakit Bang. Aahh. Slow slow ye.. Aahh..” seraya mengulum batangku lebih kuat lagi.

jiran baik punya

May 6, 2011

Panggil saja aku N. Usiaku 12 tahun dalam darjah 6 sekolah rendah. Tubuhku besar dan atletis, segak dengan rambut disikat kemas, sering tersenyum, jarang pakai seluar dalam dan penis agak panjang dan berurat bila tegang kira-kira 14cm.

Kusorot kisah ini yang berlaku di sekitar tahun 60an. Waktu itu mana ada komputer apatah lagi chatting. Waktu itu kehidupan anak-anak baya aku agak terkongkong. Aku dibesarkan dalam masyarakat polis, duduk di berek tua berjiran tetangga. Aku anak sulung dari empat beradik ketika itu. Di samping anak sulung yang bertanggung jawab, aku juga merasakan diriku agak nakal.

Berek kami terdiri dari 10 pintu-bermaksud aku mempunyai 9 jiran tetangga yang terdekat. Pintu rumahku Nombor 6. Pintu rumah jiran nombor 5, milik Pakcik Hassan(41th) dan isterinya, Makcik Timah (38th). Pintu rumah jiran Nombor 7 milik Pakcik Agus(34th) dan isterinya Makcik Anum (25th)-menarik couple ini pada pandangan aku. Paling menarik pintu Nombor Satu, milik Pakcik Rahman (40th) dan isterinya, Kak Etun (19 tahun) benar-benar muda dan cantik tanpa bermake-up.

Ketika di usia sedemikian aku nakal juga kerana minat aku hanya tertumpu terhadap wanita dan pompuan-pompuan yang sebaya atau lebih tua dari aku. Selalunya penis aku akan keras memanjang bila melihat dan membayangkan yang indah. Aku tak menjadi hantu hisap ganja atau main judi. Aku rajin ke sekolah dan aku adalah pelajar yang baik dengan result sekolah ku.

Ketika usia dua belas tahun inilah aku menerokai dunia baru-dunia orang dewasa. Aku menjadi taik pengintip dan pengintai. Namun aku amat bahagia dan bersyukur dengan apa yang telah aku alami dan nikmati.

Pakcik Hassan jiranku rumah nombor 5, orangnya berkulit hitam manis, berkumis, taklah tinggi orangnya, malah aku lebih tinggi sedikit darinya, adalah seorang yang rajin bercucuk tanam dan memelihara ayam. Kalau dia tidak bertugas, Pakcik Hassan akan menghabiskan masanya di kebun di belakang berek kami yang masih lagi ditumbuhi tinggi dengan lalang dan semak samun.

Isterinya, Makcik Timah jarang mengikut Pakcik Hassan ke kebun mereka di belakang berek itu. Dia lebih suka tidor dan mengawasi anak-anak mereka seramai dua orang itu. Makcik Timah orangnya rendah, bertubuh gempal, bermuka bulat dan manis bila tersenyum. Buah dadanya sederhana besar.

Ayahku juga ada membuat reban ayam dan bertanam sedikit ubi kayu, keledek dan beberapa pokok mangga. Ayam-ayam dan itik peliharaan kami itu, akulah yang menjaganya. Setiap balik sekolah aku akan memberi ayam-ayam dan itik-itik makan. Tidak ketinggalan ayah dan ibu aku ada juga menanam cili api. Jadi untuk sayur dan hasil telor, memang lumayan kerana kami tidak payah membelinya.

Pakcik Hassan ada membuat pondok kecil di kebunnya. Di situ dia rehat bila dia habis membaja, merumput atau mencangkul tanah yang segar di situ. Pondok comel itu letaknya di bawah pohon pokok yang rendang. Di tutup setengah dengan daun bambu dan diletakkan tikar buruk sebagai alas lantainya.

Jiran aku yang tinggal di rumah Nombor 7, Makcik Anum muda lagi orangnya. Baru 25th, wajah dia manis, mempunyai jelingan manja dan senyumannya melirik, tinggi kira-kira 155cm dan buahdadanya dalam 36 dan bontotnya besar.

Singkat kisah pertama yang aku alami-ketika itu cuaca gelap di langit jam baru pukul 5 petang. Keadaan di kebun di belakang berek kami itu agak sedikit gelap. Angin bertiup kuat juga semacam hendak hujan.

Ketika aku melalui hampir dengan pondok Pakcik Hassan petang itu untuk ke reban ayamku, aku terdengar bunyi suara seakan-akan orang bercakap manja dan sekali sekala ketawa kecil meninggi. Keadaan itu menarik perhatian aku. Di hatiku timbul persoalan dan hasrat ingin tahu berkobar-kobar di dalam jiwa kecilku.

Aku mula mengendap perlahan merangkak menuju ke arah datangnya suara itu. Dalam semak dan lalang yang tinggi itu aku menyusup dan merangkak menghampiri ke arah suara yang ku dengar. Maka tujuan aku tetap ke pondok kerana dalam balam-balam petang itu aku dapat melihat bayang manusia di pondok Pakcik Hassan. Kehadiranku tidak diperhatikan oleh mereka kerana angin bertiup membuatkan lalang berlaga, bunyi ayam dan itik berketuk kuat.

Hati aku dub dab dan terasa tangan aku mengeletar. Aku memakai kemeja T gelap dan berseluar jeans dengan berselipar. Aku masih merangkak di kawasan semak untuk berlindung dari pandangan manusia di pondok Pakcik Hassan agar mereka tidak menyedari dan mengetahui yang kelibat aku ada di situ.

Dadaku terasa berdebar yang amat sangat. Perasaan ingin tahu makin membara.

“Lawo payudara kau Anum,”
“Hmm..”
“Abang.. Sedapp”
“Dengan suami kau tak sedap ke..?”
“Takk bangg.. Dia tak buat cam abang, abang Hassan pandai buat..”

Wow berdesau darah aku.. Aku prihatin akan suara itu. Aku tak puas hati. Aku mahu melihat dengan jelas siapa mereka itu. Aku mula rapat dengan rangkakan perlahan.

Suara-suara itu kedengaran lagi..

“Kau tak puas ke Anum,”
“Takk.. Masakan Anum nak jumpa abang ni..”

Kini mata aku seakan nak tersembul dengan apa yang aku lihat. Aku menahan nafas. Menahan air liur. Sah dan jelas, wajah Makcik Anum dan Pakcik Hassan di depan mataku. Mereka tidak menyedari kehadiran aku yang sangat hampir kepada mereka. Aku dapat melihat dengan jelas perlakuan Makcik Anum dan Pakcik Hassan, dua-dua jiranku yang terdekat. Sungguh aku terkejut. Namun ini rahasia mesti aku simpan. Hanya aku yang nampak dan tahu kegiatan selewengan dan curang mereka.

Pakcik Hassan sedang menghisap puting payudara makcik Anum sambil tangannya yang satu lagi mengentel puing payudara sebelah. Makcik Anum memegang penis Pakcik Hasan. Aku melihat penis Pakcik Hasan tegang tapi taklah panjang dan besar sangat. Mereka berkucupan.

Makcik Anum memakai kemeja T warna merah tua dan kain batik kelantan sahaja. Sedang pakcik Hassan berlengeng dan mengenakan seluar labuhnya. Kini tangan Pakcik Hasan mula meraba pepek Makcik Anum. Dia mebaringkan makcik anum sambil menyelak kain batik ke paras pinggang. Pakcik Hassan mula mengomol pepek Makcik Anum.

“Abangg sedap.. Jilat lagi bang..” seru Makcik Anum dengan nada keras dan tangannya mengocok penis pakcik Hassan.
“Sedap ke Anum..” bisik Pakcik Hassan sambil menjilat pepet Makcik Anum. Kdlihatan lidahnya acum mengacum di pepet Makcik Anum.
“Sedap Bang.. Suami Anum tak buat camni bang..”

Aku melihat aksi mereka yang memnbuat posisi 69. Wow-camtu ke caranya. Aku melihat Pakcik Hassan dibawah menjilat pepet Makcik Anum dan makcik Anum mengulum penis pakcik Hassan. Dia mengulum macam menjilat ais krim.

Nafas aku tak keruan. Aku yang melihat asyik sekali. Sungguh tak aku sangka rupa-rupanya Makcik Anum tak puas bersetubuh dengan suaminya Pakcik Agus. Kini Pakcik Hassan sudah berpindah kedudukan. Dia memasukkan penisnya ke pepet makcik Anum bila makcik Anum berbaring mengangkangkan peha dan menaikkan kakinya. Aku melihat Pakcik Hassan menghenjut penisnya turun naik-kedepan dan ke belakang di depan mataku. Jelas aku lihat penis Pakcik Hassan memasuki lubang vagina makcik Anum. Setiap pompaan dan henjutan pakcik Hasan, makcik Anum mengikut rentaknya.

“Bangg.. Kuat.. Kuat lagi bang..” jerit halus makcik Anumm, “Sedapp bang.”
Huhh.. “Sedap Anum.. Rasa kote abang.. Sedapkan sayang,”

Aku menutup telingaku tak larat nak mendengar kata-kata mereka yang mengelikan hatiku namun menaikkan penisku dan syahwatku juga. Aku syok juga. Aku terus melihat persetubuhan mereka untuk seketika dan selesai bila pakcik hassan menjerit kecil sambil jatuh memeluk Makcik Anum. Mereka terus berkucupan dan ada cecair keluar dari vagina Makcik Anum..

Aku melihat Makcik Anum pantas membersihkan pepetnya dengan kain sal pakcik Hassan dan membetulkan semula kain batik dan kemeja T nya. Dia tersenyum puas dan melirik. Pakcik Hassan memeluk dan mereka berkucupan sementera waktu. Sambil itu berbisik sesuatu ke telinga makcik Anum yang memburaikan ketawa kecilnya sambil mencubit peha pakcik Hassan, manja.

Jauh di sudut hatiku, aku kini tahu dan menyaksikan perbuatan mereka. Dan aku mula memerhatikan waktu-waktu sebegini untuk dapat melihat aksi mereka lagi. Aku gembira dan sangat senang hati. Dan bermulalah aku menjadi pengintip dan pengintai cilik.

*****

Wanita yang sering senyum itu aku lihat murung. Kak Etun berpakaian kemas petang itu sambil duduk depan pintu rumahnya. Dia banyak menung. Dia masih muda sedangkan suaminya pertengahan usia. Wanita ni tingginya kira-kira 160cm memiliki buah dada yang sederhana besar dalam 35c pinggangnya ramping dan punggung yang lebar. Perutnya rapat dan nipis.

“Abangg.. Apa ni.. Abangg” bentak Kak Etun terhadap suaminya, Pakcik Rahman. Dia marah-marah sambil merempan. Kak Etun membetulkan kain kembannya. Pakcik Rahman diam sahaja. Aku dari atas siling mengintai petang tu.

“Abangg Etun tak puas” bentak Kak Etun marah-marah sambil memukul-mukul Pakcik Rahman.
“Sabar Tun.. Sabar,” kata Pakcik Rahman.

Aku dapat melihat ketakmampuan Pakcik Rahman. Aku melihat dia memasukkan penisnya yang pendek ke pepet Kak Etun yang gebu dan berbulu lebat. Sekejap kemudian dia habis dengan orgasme yang pantas.

“Tun tak apa-apa lagi bang, Tun tak puas,” bentak Kak Etun merungus.

Aku juga merasa frust. Persetubuhan Pakcik Rahman terlalu singkat dan pantas. penis dia mengecut semula selepas dia orgasm. Tak sampai sepuluh kali henjut, Pakcik Rahman sudah habis terkulai.

*****

“Hisap puting acik ni,” kata Makcik Timah mengunjukkan teteknya ke bibirku, yang sudah bogel atas katilnya. Aku mengikut arahannya. Makcik Timah memegang penis aku dan mengocoknya.

” Wah N, besar dan panjang kote kau,” bisik makcik Timah sambil membelai. Aku terasa geli.
“Acik gelii.. Sedapp,”elus aku.

Kemudian kami berkucup.

“Hisap lidah acik,”kata makcik Timah yang menarik aku ke biliknya sedang suasana di berek sepi petang itu.

Aku terasa segan, malu dan mengigil namun aku merasa seronok dan penisku mengembang panjang dan besar. Terasa ngilu dan ingin terkencing. Makcik Timah terus dan ganas mencium dada bidang aku. Kemudian dia ais krim penisku. Aku mengeliat dan mengelinjang sambil mengangkat-angkat punggungku.

Aku ramas teteknya kemudian menghisap rakus puting susunya kedua belah. Kini tangan ku merayau ke peptnya yang sudah basah. Makcik Timah terus mengocok penisku.

“Keras dan tegang kote kau N, baguss sedapp besarr dan panjangg,” bisik Makcik Timah memegang kuat sambil meramas dan kemudian membelai penisku.” Kote kau besar dari pakcik kau punya.”

Makcik Timah mengarahkan aku menjilat pepetnya. Dia mengangkang luas. Lalu menarik muka ku ke arah vaginanya. Aku mula menjilat kelentitnya yang tersorok di antara dua bibir vaginanya. Aroma pepetnya mencengkam nafsuku.

“Huu.. Sedap, jilat keras N..” arah makcik Timah yang menghinggut punggungnya ke atas mengikut rentak jilatan lidahku. Aku memasukkan lidahku ke lubang vaginanya yang panas dan berair.

Dia mendesah kuat, dia mengerang keras bila lidah ku menjelajahi kelentik dan pepetnya. Perlahan dan keras. Air membecak pepet Makcik Timah.

“N.. Acik tak tahan.. Masukkan penis kau kat sini,” arah Makcik Timah sambil menunjukkan lubang pepetnya. Aku segera mengikut arahannya.. Aku letakkan kepala kote ke mulut lubang jusnya. Kemudian aku tekan..

“Aduhh.. N pelahan skit..,”kata Makcik Timah yang merangkul punggungku dengan kedua belah kakinya sambil mengcenghkam belakang badanku dan mencium dadaku.

Aku menekan perlahan dan aku sendiri tak tahan, ku hentak kote ku ke dalam lubang pepet Makcik Timah.. Dia menjerit-jerit.. Dia mencakar aku, aku menghentak dan rasa gelii..

“Acikk.. N tak tahan.. Rasa nak kencing..” kataku separuh menahan.
“N.. Ok.. Henjut kuat..” arah makcik Timah.. Sambil merangkul kua pungung aku dabn dia mengayak punggungnya.

Aku terus menghenjut kuat-kuat dan lajuu.. Aku henjutt terus dengan nafas yang kasar. Aku melihat penis ku masuk dan keluar sama juga dengan isi kulit daging kemaluan pepet makcik Timah mengikut rentakku berair banyak dan becak.

Aku kayal.. Aku kegelian.. Makcik Timah menjerit dan meraung2 bila henjutanku makin pendek dan padat serta rapat ke pepetnya..

“N.. Acikk kuarr..” makcik Timah menghayun sambil memutar pungungnya..

Aku yang kegeliaan terus menghenjut dan menghentak penisku ke lubang di pepet Makcik Timahh.. Sekejapan aku tersenggut-senggut dan aku merasakan penisku panas didalam kepitan vagina Makcik Timah.. Dan air mani ku yang semprot terjun lenyap masuk ke lubang pepet makcik Timahh..

Aku membiarkan penisku berdegup dalam lubang pepet Makcik Timah dan berbaring di atas tubuhnya yang gempal itu. Sambil aku hisap puting dan meramas teteknya lagi.

Itulah ajaran pertama yang kuterima dari makcik Timah tentang bersetubuh. Selama ini makcik Timah memerhatikan pembesaran aku. Bukan dia tidak pernah melihat penis aku dulu-dulu, tapi kali ini dia merasakan aku sudah matang dengan penisku yang ada.

Aku pelik naper dia mahu bersetubuh dengan aku sedangkan pakcik Hassan handal juga orangnya bab di atas katil ni. Terbukti pakcik Hassan selalu bersetubuh dengan Makcik Anum.

“Aku suka kau N. penis kau besar dan panjang dari Pakcik.. Kau nyer keras dan kuat..” puji makcik Timah..”
“Kau simpan rahsia ni.. Kalau kau mahupun jangan tunjuk sangat. Nanti makcik ajak kau.. Ingat pesan makcik ni,” kata makcik Timah dan aku akur dalam pada itu sebelum keluar dari rumahnya petang itu dia memberikan aku duit.

Aku gembira dan puas hati tapi penisku naik lagi dan hendak bersetubuh tapi Makcik Timah memujuk aku supaya jangan dan mengatakan lain kali. Khuatir anak-anak dia balik sekolah dan suami dia balik juga ke rumah.

*****

Memang agaknya aku menjadi perhatian di berek ku. Kejadian petang itu amat menakjubkan aku. Kebetulan petang itu aku nak mandi. Bilikk mandi adalah dikongsi di berek kami. Ketika aku selesai mandi dan mahu mengenakan towel aku, Kak Etun hampir dengan berkemban. Dia hendak ke blik mandi danmelihat aku telanjang tanpa sempat hendak mengenakan towel aku. Dia memandang tepat ke arah penis ku yang terkulai.

“Dik N.. Kamu.. Ni.. N gi umah kakak sekarang, jomm..” Kak Etun mengajak.

Ketika itu suasana sunyi tiada siapa di beranda berek. Aku pantas memakai towelku dan menuju ke rumahnya hampir denganbilik mandi. Pantas Kak Etun masuk dan menutup pintu rumahnya. Aku menjadi kaku.

“Jangan gusar.. Jangan takut..” kata Kak Etun sambil memegang tanganku memasuki biliknya lalu membuka kembannya. Aku dapat melihat tubuh Kak Etun yang mengancam jiwa dan penisku. Dia menarik towel yang kupakai. Kelihatan penisku tersenggut-senggut.

“N.. Akak suka kote kau ni besar..” katanya sambil meembelai baang zakar ku.

Aku kegelian dan mengangkang di tubir katilnya.

“N jangan takutt.. Akak sayang N.. Suka kote N..” katanya perlahan sambil mula mengulom penisku.

Aku memegang kepala Kak Etun merapatkan kulomannya ke zakarku. Dia mencepak dan mencepok.. Mula2 perlahan dan kemudian laju dan kuat di zakarku. Aku pula mengentel puting teteknya sambil meramas-ramas perlahan dan kuat. Kini Kak Etun duduk di tubir katil sambil mengangkangkan pehanya luas-luas. Dia menarik aku berada di tengah-tengah kangkangannya.

“Jilat..” arahnya sambil menunjukkan pepetnya ke mukaku.

Aroma pepetnya menegangkan kon tolku dan menaikkan nafsuku. Aku mula menjilat seperti aku menjilat makcik Timah. Kak Etun terlonta-lonta.. Dia mengerang. Lidahku basah dengan air di lubang pepet Kak Etun sambil angan aku meramas kedua-dua belah teteknya yang keras dan mengentel puting teteknya sekali.

“Woww N.. Kau pandai..” kata Kak Etun sambil mengucup bibir ku dan kami bertukar hisapan lidah. Lumat.

Kak Etun memimpin aku ke arah posisi 69. Aku di bawah dan dia di atas. Aku menjilat pepetnya dan kini lemas dengan air pukinya yang banyak dan menjejeh. penisku tegak bagai tiang bendera. Keras, membesar panjang. Kak Etun mengelus-elus zakarku. Perlahan-lahan dia mengenakan kedudukan sambil memegang batangku, perlahan-lahan memasukkan ke lubang pepetnya. Dia mula menghenyak perlahan..

“Aduii.. Besarnya kote kau N.. Kalah Bang rahman punya.. Dia tak strong..” kata Kak Etun sambil senyum dan adanya masih ku ramas dari bawsah kelangkangnya.

Kak Etun menekan lagi nak memasukkan zakar aku ke lubang pepetnya yang ketat. Dinding vaginanya kebasahan memberi dan mengepit dan mengemut kepala kote ku.

“Huu.. Aduuhh sedapp,”kata Kak Etun sambil menghenjut lagi.

Kini perlahan-lahan lubang jus pepetnya mencengkam penisku sehingga ke pangkal.. Dia menarik dan menyorong perlahan kemudian laju.. Sehingga dia menjerit-jerit dan mengelinjang kesedapan sedangkan aku menahan penisku yang keras dibaluti air pukinya yang menjejeh keluar bertebing di sekitar batang dan bulu zakarku..

Kak Etun klimaks dua kali semasa menghenjut dari atas tadi, sedang penis aku masih keras.. Kini Kak Etun di bawah dan mengangkang peha nya luas. Aku memasukkan zakarku, aku mula mepompa dan menghenjut perlahan dan deras.. Cam aku buat kat Makcik Timah tempoh hari.. Kemudian mencabut penisku lalu menjilat puki Kak Etun seketika dan kemudian memasukkan semula penis ku ke dalam farajnya dan menghenjut semula..

Kak Etun menjerit-jerit kelazatan dan mengerang menginjal dan mengeliat sambil mengikut rentak henjutan dengan menaikkan punggungnya ketika aku menghenjut zakarku dalam lubang pukinya..

“Akakk.. N.. Nak pancutt..” kataku sambil menghenjut keras.
Kak Etun menjeritt..” Akak kuarr,” Aku menghenjut terus kasar.
Aku merasa geli.” Akak saya nak kuar..”

Namun Kak Etun sedar dengan pantas menolak aku, dan memegang penis lalu mengulom kuat.. Sekejapan mani ku pancrutt.. Ke dalam mulutnya.. Kak Etun melapah batangku dan menjilat mani aku lalu aku terkulai..

Mulai hari itu.. Aku dan Kak Etun selalu bersetubuh bila suami dia tiada.. Aku menjadi kekasihnya dan aku juga diberi upah. Seronoknya..

budak sekolah 5

May 6, 2011

Aku semakin menggila. Tak puas kuramas lalu mulutku mulai menjilati kedua buah dadanya secara berganti-ganti. Seluruh permukaan buah dadanya basah. Kugigit-gigit lembut puting-puting buah dadanya secara bergantian sambil kuramas-ramas sampai Lisa berteriak kecil kesakitan.

“Bangg.. Sshh.. Shh.. Oohh.. Oouww.. Banngg..”, erangnya.

Aku tak peduli. Lisa menjerit kecil sambil menggeliat ke kiri dan kanan, sesekali kedua jemari tangannya memegang dan meramas rambut kepalaku. Kedua tanganku tetap meramasi kedua buah dadanya berganti-ganti sambil kuhisap-hisap dengan penuh rasa nikmat. Bibir dan lidahku dengan sangat rakus mengucup, mengulum dan menghisap kedua buah dadanya yang kenyal dan padat. Di dalam mulut, puting buah dadanya kupilin-pilin dengan lidahku sambil terus menghisap. Lisa hanya boleh mendesis, mengerang, dan beberapa kali menjerit kuat ketika gigiku menggigit lembut putingnya. Beberapa tempat di kedua bulatan buah dadanya nampak berwarna kemerahan bekas hisapan dan garis-garis kecil bekas gigitanku. Mm. Mm. Ini benar-benar nikmat.

Setelah cukup puas. Bibir dan lidahku kini merayap menurun ke bawah. Kutinggalkan kedua belah buah dadanya yang basah dan penuh dengan lukisan bekas gigitanku dan hisapanku, terlalu jelas dengan warna kulitnya yang putih. Ketika lidahku bermain di atas pusatnya, Lisa mulai mengerang-erang kecil keenakan, bau tubuhnya yang harum bercampur dengan peluh menambah nafsu sex-ku yang semakin memuncak, kukucup dan kubasahi seluruh perutnya yang kecil sampai basah.

Aku undur ke bawah lagi. Dengan cepat lidah dan bibirku yang tak pernah lepas dari kulit tubuhnya itu telah berada di atas bukit cipapnya yang indah mempesona. Tapi kelangkangnya terkatup membuatku kurang berleluasa untuk mencumbu cipapnya.

“Buka kaki Liza ye”, kataku tak sabar.
“Ooh. Bbaanngg”, Lisa hanya merintih perlahan bila aku membuka kelangkangnya.

Kelihatannya dia sudah lemas aku permainkan, tapi aku tau dia belum orgasme walaupun sudah terangsang. Sekarang ini aku ingin merasakan kelazatan cairan kewanitaan dari liang cipap seorang gadis sunti. Aku memperbetulkan position kepalaku di atas kelangkang Lisa. Lisa membuka ke dua belah pehanya lebar-lebar. Kini wajahnya yang manis kelihatan kusut dan rambutnya tampak tak terurus. Kedua matanya tetap terpejam rapat namum bibirnya kelihatan basah merekah indah sekali. Kedua tangannya juga masih tetap memegang kain cadar, dia kelihatannya rasa tertekan.

“Lisa”, kataku mesra.
“Lepaskan saja perasaan. Jangan takut. Kalau Lisa merasa nikmat. Menjerit saja. Biar puass”, kataku selanjutnya.
“I.. Iya b.. Bbanngg.. Se.. Seedapp banngg..”, sambil tetap memejamkan mata ia berkata perlahan.

Aku tersenyum senang, sebentar lagi kau akan merasakan kenikmatan yangg luar biasa sayang, bisikku dalam hati, dan setelah itu aku akan meragut kegadisanmu dan menyetubuhimu sepuasnya. Kuhayati beberapa saat keindahan cipapnya itu. Cipap milik Lisa ini masih Fresh. Kulit di bibir cipap dan di sekitar cipapnya itu masih tembam, tidak kerepot. Kedua bibir cipapnya tertutup rapat sehingga susah untuk aku melihat lubang cipapnya. Benar-benar dara sunti fikirku bangga. Aahh. Betapa nikmatnya nanti saat celah cipap dan liang cipapnya mengemut batangku, akan kutumpahkan sebanyak-banyaknya air maniku ke dalam liangnya nanti sebagai tanda kenikmatan dunia yang tak terkata. Aku berharap agar Lisa juga boleh merasakan pancutan air maniku yang hangat, agar dia juga dapat merasakan kenikmatan yang kurasakan.

Seterusnya tanpa kuduga kedua tangan Lisa menekan kepalaku ke bawah. Ke arah cipapnya. Hidungku menjunam di antara kedua bibir cipapnya. Empuk dan hangat. Kuhidu sepuas-puasnya bau cipapnya penuh perasaan, sementara bibirku mengucup bahagian bawah bibir cipapnya dengan penuh bernafsu. Aku sudu-sudu cipapnya dengan mulutku, sementara jemari kedua tanganku merayap ke balik pehanya dan meramas ponggongnya yang bulat dengan ganas. Rasa cipapnya. Mm. Yummy. Ada sedikit manis dan masin. Nikmat. Lisa menjerit-jerit nikmat tak karuan, tubuhnya menggeliat hebat dan kekadang melonjak-lonjak kencang, beberapa kali kedua pehanya mengepit kepalaku yang asyik berkulum dengan bibir cipapnya. Kupegang kedua belah ponggongnya yang sudah agak berpeluh agar tidak bergerak terlalu banyak, sementara bibirku masih bermain-main di cipapnya.

“Mm.. Bangg.. Auuww.. Aaww.. Hgghhkkhh..”. Lisa mengerang-erang.
“Bang.. Ssedapp.. Bangg.. Aahh aduuhh.. Oouuhh..”, ia memekik cukup kuat kerana nikmatnya.

Kedua tangannya bergerak meramas rambut kepalaku, sambil menggoyang-goyangkan bahunya yang seksi. Kekadang ponggongnya dinaikkannya sambil terkejang nikmat kekadang. Digoyangkan ponggongnya seirama dengan nyonyotanku kepada cipapnya.

“Bangg.. Oouhh.. Yaahh.. Yaahah.. Bang.. Huhuhu.. Huhu..”, Lisa berteriak semakin keras.

Terkadang Lisa seperti menangis. Mungkin tidak berdaya menahan kenikmatan yang kuhasilkan pada cipapnya. Tubuhnya menggeliat hebat dan kepala Lisa berpaling ke kiri dan ke kanan dengan cepat, mulutnya mendesis dan mengerang tak karuan. Aku semakin bersemangat melihat reaksinya. Mulutku semakin buas, dengan nafas tersekat-sekat kusingkap bibir dengan jemari tangan kananku. Mm. Kulihat daging berwarna merah muda yang basah oleh air liurku bercampur dengan cairan air mazinya. Sebelah bawah terlihat celah liang cipapnya yang amat sempit dan berwarna kemerahan. Aku cuba untuk membuka bibir cipap Lisa agak luas, namun Lisa tiba-tiba menjerit kecil. Ternyata aku terlalu luas menyingkap bibir cipapnya.

Kuusap dengan lembut bibir cipapnya. Kemudian lalu kusingkap kembali perlahan-lahan bibir nakalnya itu, celah merahnya kembali terlihat, atas liang cipapnya kulihat ada tonjolan daging kecil. Juga berwarna kemerahan. Batu permatanya. Bahagian paling sensitif. Mm. Ni dia mutiara nikmat bagi Lisa fikirku, lalu dengan rakus lidahku kujulurkan keluar dan mulai menjilat batu permata itu.

Tiba-tiba Lisa menjerit keras sambil kedua kakinya menyentak-nyentakkan ke bawah. Lisa mengejang dengan hebat. Dengan kemas aku memegang kedua belah pehanya dengan kuat lalu sekali lagi kulekatkan bibir dan hidungku di atas celah kedua bibir cipapnya, kujulurkan lidahku keluar sepanjang mungkin lalu kuteluskan lidahku menembusi apitan bibir cipapnya dan kembali menjilat nikmat permatanya.

“Hgghggh.. Hhgh.. Sshshhshh..”, Lisa menjerit tertahan dan mendesis panjang.

Tubuhnya kembali mengejang. Ponggongnya diangkat-angkat ke atas sehingga lebih senang lidahku menyelusup masuk dan mengulit-ulit batu permatanya. Tiba-tiba kudengar Lisa seperti terisak dan kurasakan terdapat lelehan hangat singgah ke bibir mulutku. Aku mengulit permatanya sehingga tubuh Lisa mulai terkulai lemah dan akhirnya ponggongnyapun jatuh kembali ke katil. Lisa melenguh tak menentu. Menghayati nikmat yang baru pertama kali dia rasakan, kenikmatan syurga dunia miliknya. Celah cipapnya kini tampak agak lebih merah. Seluruh kelangkangnya itu nampak basah. Penuh dengan air liur bercampur lendir yang kental. Mm. Mm. Aku jilati seluruh permukaan bukit cipapnya.

“Sedap kan?”, bisikku. Lisa sama sekali tak menjawab, matanya terpejam rapat.

Kulihat lidah Lisa mambasahkan bibirnya. Tanda menikmati keasyikan yang amat sangat. Mulutnya kelihatan tersenyum bahagia. Tanpa menunggu jawabannya, aku segera duduk setengah berlutut di atas tubuhnya. Buah dada Lisa penuh dengan lukisan hasil karyaku. Nafasnya kelihatan turun naik laju. Dengan agak kasar aku bengkokkan kakinya. Dan kutumpangkan kedua pehaku pada pangkal pehanya sehingga kelangkangnya menjadi terbuka luas memperlihatkan cipapnya yang merangsang itu. Kutarik ponggongnya ke arahku sehingga batangku yang sudah cukup lama sengsara, aku geselkan diatas bukit cipap milik Lisa yang masih basah. Kuusap-usapkan kepala batangku pada kedua celah bibir cipapnya. Nikmat. Lisa menggeliat manja.

“Bangg.. Iih.. Gelii.. Aah.. Ggeellii..”, jeritnya manja.

Aku pegang batangku yang sudah keras dan aku ulit-ulitkan di alur cipapnya. Sambil kuusik-usik batu permatanya dengan kepala batangku. Kemudian aku tusuk celah bukit cipapnya, mencari liang cipapnya perlahan-lahan. Kurasakan bukit cipapnya nikmat dan hangat. Aahh. Kuarahkan batangku dengan tanganku menusuk bukit cipapnya yang lembut lalu kepala batangku menyelusup masuk di antara kedua bibir cipapnya.

“Perlahan-lahan Bangg..”, bisiknya lemah.

Dengan jemari tangan kananku mengarah batangku yang sudah tak sabar ingin segera masuk dan meragut selaput daranya itu. Lisa memegang pinggangku kemas-kemas, sementara kulihat Lisa memejamkan kedua belah matanya seolah menungguku. Aku tekan lagi perlahan-lahan.

“Aahh.. Bangg.. Mm.. Aaww.. Pelan-pelan Bangg.. Sakiit..”, Lisa memekik kecil. Menggeliat kesakitan.

Segera aku pegang bahunya agar jangan bergerak. Aku berhenti menekan. aku main-mainkan setakat itu sahaja. Tak mahu terus menekan ke dalam. Dalam pada itu. Tanganku merayap-rayap di dadanya. Aku sedut-sedut dadanya. Dan aku kucup telinganya. Akhirnya aku berjaya melupakan kasakitannya dengan kenikmatan. Dan apabila nampak saja Lisa berada di alam kenikmatan. Aku terus menekan dan chreess. Aku merasa seperti ada yang carik.

“Aauuww.. Huk.. Huk.. Huu.. Huu..” Lisa menjerit keras lalu menangis terisak-isak.

budak sekolah 4

May 6, 2011

Aku permainkan lidahku di dalam mulutnya dan dengan mesra Lisa mulai berani membalas cumbuanku dengan menggigit lembut dan mengulum lidahku dengan bibirnya. Terasa nikmat dan manis. Ketika kedua lidah kami bersentuhan, hangat dan basah. Lalu kukucup dan kukulum bibir atas dan bawahnya berganti-ganti. Terdengar bunyi kecapan-kecapan kecil saat bibirku dan bibirnya saling berlaga. Tak kusangka Lisa dapat membalas semua kucupan dengan ghairah begitu.

“Aah. Lisa. Pandaipun. Lisa pernah ada boyfriend ya?”, tanyaku.
“Mm. Lisa belum pernah ada boyfriend. Ini Lisa buat yang pertama. Bang.”, jawabnya.
“Macam dah biasa aje. Lisa pernah tengok blue film yaa?”, tanyaku kembali.
“I. Iya Bang. Ada beberapa kali.”, jawab Lisa lalu tersenyum. Tunduk. Malu.

Aku tersenyum. Jemari tangan kananku yang masih berada di kelangkangnya mulai bergerak menekan bukit cipapnya semula. Kuusap-usap ke atas dan ke bawah dengan perlahan. Lisa menjerit kecil dan mengeluh perlahan, kedua matanya dipejamkannya rapat-rapat, sementara mulutnya yang kecil terbuka sedikit. Wajahnya nampak berpeluh sedikit. Kucium telinganya dengan lembut.

“Oohmm. Bb.. Bangg..”, bisiknya perlahan.
“Sedap tak Abang buat begini”, tanyaku bernafsu.
“Hh.. I.. Iyyaa.. Sedap Bang..”, bisiknya terus terang. Dia ni dah naik nafsunya ni. Fikirku dalam hati.

Aku merangkul tubuhnya lebih rapat ke badanku lalu kami kembali berkucupan. Tangan kirinya menarik pinggangku dan memegang kemejaku kuat-kuat. Bila puas mengusap-usap bukit cipapnya, kini jemari tangan kananku bergerak merayap ke atas, mulai dari pangkal pehanya terus ke atas. Di bawah baju kurungnya. Menyelusuri pinggangnya yang kecil ramping tapi padat, sambil terus mengusap. Kurasakan hujung jemariku mulai berada di antara dua buah dadanya. Jemari tanganku merasakan betapa padat buah dadanya. Aku usap perlahan di situ lalu mulai mendaki perlahan-lahan. Kekadang jemari tanganku meramas buah dadanya terlalu kuat. Lembut dan semakin kenyal. Ketika itu juga Lisa melepaskan bibirnya dari kuluman bibirku. Mulutnya menjerit kecil.

“Aaww.. Bang sakitt.. Jangan kuat-kuat..”, protes Lisa tapi tetap tersenyum.

Kini secara berganti-ganti aku meramas kedua buah dadanya dengan lebih lembut. Lisa menatapku dengan senyumnya yang mesra. Ia membiarkan saja tanganku menjamah dan meramas kedua buah dadanya sampai puas. Hanya sesekali ia merintih dan mendesah lembut bila aku ramas buah dadanya terlalu kuat. Aku sudah tak berdaya lagi menahan desakan batangku yang sudah kembang sekembang-kembangnya. Aku buka seluar panjangku di hadapannya. Tinggal seluar dalamku dengan baju kemejaku. Aku tak peduli, macamanapun dia akan lihat juga nanti adik kesayanganku ini. Lisa hanya memandangku. Agak terperanjat.

Aku ambil tangan kirinya dan kuletakkan di celah kelangkangku. Kulihat kedua matanya dipejamkan rapat-rapat. Dalam hatiku berkata. Eehh. Dia. Ni malu-malu tapi mau.,. Tangan Lisa itu mulai menyentuh batangku yang beralaskan seluar dalamku. Apalagi batangku tersengguk-sengguk tak boleh diam. Langsung aku buka seluar dalamku. Aku genggamkan tangannya pada batangku. Aku mengerang nikmat bila tiba-tiba saja Lisa bukannya menggenggam lagi tapi malah meramas dengan kuat. Aku mengeluh nikmat. Kulihat Lisa kini sudah berani menatap batangku yang sedang diramasnya, aku tak tahu apa yang sedang ada dalam fikirannya, aku tak peduli, yang penting kenikmatan.

Aku tarik tubuh Lisa rapat di sampingku dan aku peluk dengan kemas. Lisa menggeliat manja saat aku merapatkan badanku ke tubuhnya yang kecil sehingga buah dadanya yang terasa menekan dadaku. Mm asyikknya. Sementara itu aku cari bibirnya, Lisa merangkulkan kedua lengannya ke leherku, dengan gelojoh tiba-tiba ia pun mengucup bibirku, aku membalasnya dengan tak kurang ganasnya. Lisa termengah-mengah kehabisan nafas. Sementara itu aku tekan batangku kuat ke arah cipapnya. Semasa berkuluman, jemari tanganku mulai merayap ke bahagian belakang tubuhnya, sampai jemari kedua tanganku berada diatas bulatan kedua belah ponggongnya. Kuramas dan kuusap-usap. Aku goyang-goyang daging di ponggongnya sehingga aku dapat merasakan kekenyalan daging ponggongnya yang padat itu.

Lisa merintih dan mengerang kecil dalam cumbuanku. Lalu kurapatkan ke bahagian bawah tubuhnya ke depan sehingga mau tak mau batangku yang telah keras itu berlaga dengan cipapnya yang masih berbungkus. Aku mulai menggesel-geselkan batangku. Lisa diam saja. Mungkin terasa nikmatnya.

Kedua tanganku mulai berleluasa. Mencari kancingnya. Aku turunkan badanku sehingga mukaku berada di depan kelangkangnya. Setelah aku buka kancing kainnya segera aku tarik ke bawah sampai terbuka, pandanganku tak lepas dari kelangkangnya, dan kini terpampanglah di depanku seluar dalam yang berwarna putih. Tampak kesan basah air mazinya di tengah-tengah. Aku memandang ke atas dan Lisa menatapku sambil tetap tersenyum. Wajahnya tampak merah padam menahan malu.

“Abang buka yaa.. Ya?”, tanyaku pura-pura. Meminta izin.

Lisa hanya menganggukan kepalanya perlahan. Kedua tanganku kembali merayap ke atas menyelusuri kedua betisnya yang kecil terus ke atas sampai kedua belah pehanya yang putih mulus tanpa cacat sedikitpun, halus sekali kulit pehanya, aku usap perlahan dan mulai meramas.

” Ooh.. Bang..”, Lisa merintih kecil.

Kemudian jemari kedua tanganku merayap ke belakang. Ke ponggongnya yang bulat. Aku ramas-ramas ganas. Aahh. Begitu halus, kenyal dan padat. Ternyata Lisa pandai menjaga diri. Ketika jemari tanganku menyentuh tali bahagian atas seluar dalamnya, aku tarik ke bawah. Betapa indahnya bentuk cipapnya. Seperti kuih putu piring aje. Di bahagian tengah bukit cipapnya terbelah. Masih tertutup rapat liang cipapnya.

Di sekitar kawasan itu hanya terlihat beberapa helai bulu cipapnya. Itupun halus-halus. Begitu bersih dan putih cipap milik Lisa ni, bisik hatiku. Sedang aku menghayati keindahan cipapnya itu. Aku lihat Lisa membuka baju kurungnya. Kemudian aku tolong dia buka branya. Wajahnya sedikit kemerahan menahan malu namun ia berusaha untuk tetap tersenyum. Aduhai. Buah dadanya itu memang cantik. Berbentuk bulat seperti bola tennis, warnanya putih. Bersih. Puting-putingnya masih kecil. Berwarna merah muda brownish pun ada sikit-sikit. Sungguh cantik. Fikirku.

“Lisa ni cantik sekali”, bisikku perlahan.

Batangku semakin tersengguk-sengguk tak tentu hala. Lalu Lisa menghulurkan kedua tangannya kepadaku mengajakku berdiri. Kini rasanya kami seperti sepasang kekasih saja.

“Bang. Lisa dah siap. Lisa akan serahkan semuanya. Seperti yang Abang. Dan Lisa inginkan”, bisiknya.

Aku memeluknya. Badanku seperti terkena medan elektrik statik saat kulitku menyentuh kulit halusnya yang hangat dan mulus apalagi ketika kedua buah dadanya yang bulat menekan lembut dadaku. Jemari tanganku tak berhenti-henti mengusap ponggongnya yang telanjang. Begitu halus dan mulus. aku tak sanggup menahan nafsuku lagi.

“Aahh. Atas katil jom. Abang dah tak tahan ni”, bisikku tanpa malu-malu lagi. Lisa tersenyum.
“Terserah Bang. Abang nak buat kat manapun”, sahutnya.

Tooiinng. Batangku tersengguk-sengguk seolah-olah bersetuju. Dengan penuh nafsu aku segera menarik tubuhnya ke katil. Kurebahkan tubuh Lisa yang telanjang bulat itu di atas katil, Tubuh Lisa yang telanjang bulat kelihatan dengan jelas dari hujung rambut sampai hujung kaki. Lisa memandangku. Menunggu apa yang akan berlaku seterusnya.

Aku buka baju kemejaku. Aku merayap keatas katil. Dan baring di sebelahnya. Kami berkulumam lidah sebentar. Sementara tanganku merayap ke seluruh tubuhnya. Aku usap kedua buah dadanya sambil meramas-ramas perlahan. Kemudian tanganku turun ke bawah. Ke celah kelangkangnya. Sambil mengusap-usap di situ. Sampai terasa lelehan air mazinya di jariku. Lisa merintih-rintih kecil.

Aku geserkan mukaku tepat berada di atas kedua bulatan buah dadanya, Jemari kedua tanganku mulai merayap di dua gunung miliknya itu, seolah hendak mencakar kedua buah dadanya. Dan aku uli secukupnya gumpalan kedua buah dadanya yang kenyal dan montok. Lisa merintih dan menggeliat antara geli dan nikmat.

“Bang.. Mm.. Mm.. Iih.. Geli Bang..”, erangnya perlahan.

Beberapa saat kumainkan kedua puting-puting buah dadanya yang kemerahan dengan ujung jemariku. Lisa menggeliat lagi. Aku gentel sedikit putingnya dengan lembut.

“Mm Bang”, Lisa semakin mendesah tak karuan dan aku ramas-ramas kedua buah.
“Aaww. Bbaa.. Nngg..”, Lisa mengerang dan kedua tangannya memegang kain cadar dengan kuat.

budak sekolah 3

May 6, 2011

Wajahnya nampak merah padam. Jelas pada kulitnya yang putih bersih, kelihatan manis dan ayu. Bibirnya yang merah dan kecil tersenyum malu sambil memperlihatkan giginya yang putih.

“Iih. Adik ini kenapa malu-malu. Tak suka berbual dengan Abang ye”, pancingku.
“Mpphh.. Tt.. Tak.. Aah..”, jawabnya sambil tersenyum manis. Makin berani dia ni. Fikirku.
“Mmh. Boleh Abang tau nama adik?”, tanyaku kemudian.
“Mm…”. Dia tak menjawab, tapi senyumnya semakin manis. Tersipu malu.
“Mm.. Mm.. Mm.. Kenapa Mm.. Aje he.. He.. Tak apa kalau tak boleh. Abang cuma ta..”.
“Mm.. Lisa Bang”, tiba-tiba ia memotong kata-kataku.
“Oo. Lisa. Cantik ye nama tu. Oh ya, Nama Abang..”, sahutku sambil menghulur tangan kepadanya.

Mula-mula dia malu-malu, namun akhirnya ia meraih tangan kananku. Kujabat erat tangannya yang agak kecil, halus mulus sekali, macam tangan Winnie jugak.

“Abang datang sini business ye”, tanyanya makin berani.
“Iyaa. Kenapa?” tanyaku kembali.
“Tak. Saja je tanya. Tak boleh ke” Jawabnya makin manja.

Kuberanikan diriku. Segera aku cuba menarik tubuhnya dekat di sampingku. Dia mengikut dengan manja. Comforter yang pada mulanya menutupi tubuhnya. Jatuh ke bawah memperlihatkan baju kurungnya. Melihat reaksinya itu tanpa terasa batangku tersengguk-sengguk. Mulai mengeras. Aiihh. Boleh ni. Bisik hatiku. Aku segera memeluk tubuh kecil molek yang seksi itu dan dengan perlahan aku cium pipinya yang putih bersih itu dengan bibirku. Lisa gemetar dan terkejut melihat tindakanku yang terlalu berani, lalu segera menarik pipinya. Aku jadi tak sedap hati dibuatnya.

“Eeh. Abang ni. Beraninya”, Lisa memandangku. Namun dia sempat melirik tersenyum.
“Biasa la” jawabku. Mempertahankan diri.

Aku segera cuba mengawal diri semula, sambil tersenyum manis. Aku segera meraih tangannya dan kutarik turun dari katil. Sambil kupegang tangannya erat-erat. Sejuk aje. aku tatap wajah manisnya yang sangat innocent itu. Wajahnya masih mulus dan kelihatan malu-malu, tapi aku tau. Dia ni mahu merasakan bagaimana nikmatnya bersama lelaki. Mungkin Winnie telah menceritakan kepadanya. Ini merupakan peluangku untuk mendapatkan seorang lagi dara sunti. Bisik hatiku. Sambil terus tersenyum manis aku berkata padanya.

“Lisa. Tadi tu. Abang rasa dah tak tahan. Lisa tak biasa ke?”, tanyaku.
“Mm.. Tak. Ta.k Tak.k?” Lisa seakan tetap gemetar.

Lisa berjalan menuju ke kusyen. Tubuhnya yang hanya setinggi bahuku itu melenggok asyik. Walaupun kecil tapi tubuhnya gebu dan kelihatan seksi sekali. Tentu yang di dalam lebih lagi. Hati kecilku berkata. Ponggongnya yang bulat terkulat-kulat menggelek seksi, sedang kedua kakinya kelihatan agak kecil, maklumlah masih sunti. Walaupun dia memakai baju kurung tapi agak ketat sehingga aku dapat lihat bentuk buah dadanya.

Walaupun tidak sebesar kepunyaan Winnie. Sangat merangsang sekali. Seorang gadis yang tubuhnya mulai mekar berkembang seperti mekarnya sekuntum bunga di dalam taman. Batang aku mulai keras kembali. Lisa menghempaskan ponggongnya di kusyen. aku segera mendekatinya dan duduk rapat di sampingnya, aku pandang wajahnya. Bibirnya yang kecil kelihatan basah dan ranum kemerah-kemerahan tanpa lipstik. Mm. Ingin rasanya aku kucup dan kulum bibirnya yang menawan itu.

“Lisa ni cantik la.”, godaku.
“Boleh tak kalau Abang cium Lisa.” kataku semakin nekad walaupun aku tau tak perlu aku katakan begitu.
“Iih. Abang ni.. Ahh..”, jawab Lisa. Tapi aku tau dia bersandiwara. aku jadi semakin berani dan bernafsu.
“Lisa. Jangan takut ya. Apa yang Abang nak. Lisa pun nak. Oleh itu. Terus teranglah”. Kataku.

Tanpa aku sedari kata-kata itu keluar dari mulutku. Aku hairan dengan kata-kataku sendiri seolah-olah ada yang memaksaku untuk mengatakan begitu. Sementara itu mata Lisa memandang ke arahku, mukanya yang putih. Manis merah padam jadinya. Bibirnya yang kecil merah merekah dan tampak basah.

“Bangg..”, hanya kata itu yang diucapkannya, ia hanya memandangku tanpa sepatah katapun.

Aku mengambil inisiatif dengan menggenggam erat mesra kedua belah tangan kecilnya yang halus mulus.

“Betulkan. Apa yang Abang kata”

Selesai aje aku berkata begitu aku dekatkan mukaku ke wajahnya, dan terus aje aku mengucup bibirnya dengan lembut. Bibirnya begitu hangat dan lembut, terasa nikmat dan manis. Hidung kami bersentuhan lembut sehingga nafasnya kudengar tersekat-sekat, namun Lisa tidak menolak, aku kulum bibir bawahnya yang hangat dan lembut, kusedut sedikit. Nikmat. Kali kedua aku mengucup bibir seorang gadis dara sunti. Mengasyikkan. Tidak lama kemudian, aku lepaskan kucupan bibirku. Aku ingin melihat reaksinya. Semasa aku kucup tadi rupanya Lisa memejamkan kedua belah matanya. Dengan mata yang kuyu dia memandangku. Wajah manisnya begitu mempesonaku, bibir kecilnya yang kukucup tadi masih setengah terbuka dan basah merekah.

“Cammnana. Lisa okay tak? Okay. Kan”, tanyaku sambil menahan nafsuku yang bergelora.

Tanpa disedari oleh Lisa batangku sudah tegang tak terkira, kerana batangku menghala ke bawah, sakitnya terpaksa kutahan. Rasa senak pun ada. Aku kucup bibirnya lagi karana aku tak tahan dengan nafsuku sendiri, namun dengan cepat Lisa melepaskan tangan kanannya dari remasanku, ditahannya dadaku dengan lembut. Aku tak jadi mengucupnya.

“Bang.” Lisa berbisik perlahan, kelihatan takut dan gemetar.
“Kenapa. Malu lagi?”, hanya itu yang terucap. Fikiranku telah dikuasai oleh nafsu. Tak tau nak cakap apa.
“Tapi Bang. Lisa takut Bang”
“Takut apa. Cakap. La. Tak ada yang perlu Lisa takutkan. Percayalah”, pujukku meyakinkannya.

Tanpa kusedari kubasahi bibirku sendiri. Tak sabar ingin mengucup bibir kecilnya lagi. Batangku semakin keras. Selain sakit kerana salah parking. Makin membesar, bayangkan aja aku sudah tinggal beberapa babak lagi keinginanku akan dipenuhi, bayangan tubuh gebu. Telanjang bulat. Tak berdaya. Siap untuk di santap. Dara sunti lagi. Ahh alangkah asyiknya.

Tanganku bergerak semakin berani, yang tadinya hanya meramas jemari tangan. Kini mula meraba ke atas. Menyelusuri dari pergelangan tangan terus ke lengan sampai ke bahu lalu kuramas lembut. Kupandang busut bulat bak putik kelapa dari balik baju kurungnya. Kelihatan bonjolan penuh berisi daging montok yang sangat merangsang.

Jemari tanganku gemetar menahan keinginan untuk menjamah dan meramas bukit montok itu. aku lihat Lisa masih memandangku. Tergamam. Namun aku yakin dari wajahnya. Dia telah dilanda oleh nafsu berahi yang menggelora. Dan aku rasa dia tahu. Aku telah bersiap sedia untuk menerkam dirinya. Menjamah tubuhnya. Meramas dan akhirnya akan menguasai dirinya luar dan dalam sampai puas. aku senyum dan berhenti seketika namun bisikan-bisikan di belakangku seakan mengatakan, “Teruskan”.

Kini jemari tangan kananku mulai semakin nekad mengusap bahunya yang sedang mekar itu dan ketika jemariku merayap ke belakang, kuusap belahan ponggongnya yang bulat lalu kuramas-ramas. Aduuh mak. Begitu asyik, hangat dan padat.

“Aahh. Bang”, Lisa merintih perlahan. Semakin lemah.

Saat itu jemari tangan kananku bergerak semakin menggila, kini aku bergerak menyelusup ke belah depan pangkal pehanya yang padat berisi, dan mulai mengusap bukit kecil. Bukit cipapnya. Kuusap perlahan dari balik kainnya agak licin, kemudian dengan perlahan aku selak kainnya ke atas dan kulekapkan jemari tanganku di tengah kelangkangnya. Dan aku genggam perlahan. Lisa menggeliat kecil, semasa jemari tanganku mulai meramas perlahan. Terasa lembut dan hangat di sebalik seluar dalam putihnya. Kudekatkan mulutku kembali ke bibir kecilnya yang tetap basah merekah. Hendak menciumnya, namun Lisa menahan dadaku dengan tangan kanannya.

“Iih. Bang.. Aah.. Bb.. Bang.. Jangan ganas-ganas ya Bang”, bisiknya. Nafasnya turun naik. Laju.

Kena dah dia ni. Fikirku. Menang. Jari jemari tanganku yang sedang berada di celah pehanya itu terus kumainkan peranan. Aku lupa diri, dan aku tak peduli akibat nanti. Yang terfikirkan saat itu, aku ingin segera menjamah tubuh Lisa, merasakan kehangatannya, bermesra dengannya sekaligus memagut dan merasakan nikmat keperawanannya sampai nafsuku dipenuhi.

Tanpa membuang masa segera aku mengucup bibir kecilnya dengan penuh ghairah. Kuhayati dan kurasakan sepenuh perasaan kehangatan dan kelembutan bibirnya itu, aku gigit lembut, kusedut mesra. Mm nikmat. Dengus nafasnya terdengar tak menentu sewaktu aku kucup dan kulum lidahnya. Cukup lama.

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.