Skip to content

orang tua gatal 2

June 3, 2011

Sudah sebulan Nora bekerja di cyber café Halim. Nora bersama anak-anaknya telah berpindah dari rumah ibu bapanya selepas diceraikan oleh suaminya. Memang Nora yang inginkannya, pelbagai alasan Nora beri dan sengaja dia buat pasal dengan suaminya. Itu salah, ini salah, ada saja yang tak kena. Lebih-lebih lagi suaminya itu seorang yang pemalas. Selalu sahaja ponteng kerja hingga beberapa kali diberhentikan dan bertukar kerja. Namun, sebab sebenarnya adalah ingin bersama dengan Halim selepas Halim menawarkannya untuk bekerja dengannya dengan tempat tinggal yang disediakan dan juga orang gaji yang akan datang menjaga anak-anaknya sewaktu mereka bertugas.

Rumah kedai 3 tingkat yang dimiliki Halim menjadi dunia baru Nora. Tingkat bawah sekali merupakan pejabat urusan syarikat yang Halim miliki. Tingkat 1 pula merupakan cyber café, perniagaan sampingan peribadi Halim yang mana Nora adalah satu-satunya pekerja di situ. Manakala tingkat 2 pula merupakan kediaman Nora anak beranak. Ruang kosong yang dahulunya menjadi tempat pekerja-pekerja Halim melepak dan makan ketika bulan puasa telah diubahsuai menjadi sebuah kediaman yang mempunyai 2 bilik, 2 bilik air , 1 ruang tamu dan ruang dapur. Nora hidup selesa di sana.

Kerja Nora di cyber café Halim tidak susah. Cuma menjaga kaunter dan menerima bayaran dari pengguna komputer di situ. Segala-galanya sudah di setkan menjadi kawalan automatic. Baik dari suis untuk menghidupkan semua komputer dan juga kawalan pengguna, semuanya boleh dikawal di kaunter. Di belakang kaunter, sebuah bilik bercermin gelap merupakan pejabat Halim di cyber café itu. Halim bijak mempergunakan Nora. Memang niat sebenarnya adalah untuk mencari pekerja bagi cyber cafenya, tetapi lebih elok jika Nora yang diambil kerana dia juga akan mendapat ‘kelebihan’ sewaktu Nora bekerja di sana.

Nora dibekalkan dengan pakaian-pakaian yang merangsang nafsunya. Pakaian-pakaian yang dibelikan adalah untuk dipakai sebagai pakaian harian sewaktu bekerja di cyber cafenya. Tubuh Nora yang gebu itu menjadi faktor pemilihan pakaian-pakaian yang Halim bekalkan. Pelbagai skirt labuh yang sendat selalu membaluti tubuh Nora sewaktu bertugas. Ada yang satin, ada yang khakis, ada yang cotton dan ada yang jeans. Malah ada antaranya yang terbelah hingga ke pangkal peha. Seperti biasa, skirt-skirt itu akan dipakai bersama kemeja dan blouse serta t-shirt yang sendat dan singkat. Tak sah jika tak nampak punggungnya yang tonggek dan besar itu. Begitu juga dengan kebaya, kebanyakkan baju kebaya yang dibelikan adalah jarang, sendat dan singkat. Kain yang dipadankan adalah batik lepas, batik satin, satin lepas dan kadangkala, kain batik lusuh yang sering dipakainya di rumah dahulu.

Nora benar-benar menjadi hamba nafsu Halim. Nora sedar, hidupnya sebagai perempuan simpanan Pak Ciknya memerlukan kesabaran, lebih-lebih lagi lelaki yang dicintai itu masih beristeri dan perlu meluangkan masa keluarganya. Namun, bukan wang ringgit yang Nora dambakan, hanya cinta dan nafsu yang membelenggu ikatan mereka berdua. Nasib menyebelahi Nora kerana Halim disahkan mandul, maka tidak hairanlah dia tidak mengandung walau pun selalu sahaja ladang suburnya dipenuhi ledakan benih jantan milik Halim. Pintu terbuka, serta merta lamunannya terhenti. Disangkakan ada lagi pelanggan yang datang walau pun jam sudah menunjukkan pukul 9.45 malam. Lagi 15 minit kedai hendak di tutup. Rupa-rupanya Halim yang masuk. Nora tersenyum kepada Halim yang sedang mengunci pintu selepas meletakkan tanda ‘tutup’ di luar pintu.

“Berapa hari ni?” Tanya Halim sembil melangkah menuju ke dalam kaunter. “Hmmm.. RM250… Kenapa lambat sangattt…” rengek Nora manja kepada lelaki yang ditunggu sejak tadi itu.

“Aku pergi hantar bil ke rumah D.O tadi” kata Halim sambil matanya menatap tubuh Nora yang sedang duduk di kerusi. Punggung Nora yang sendat dengan skirt satin hitam itu di tatap penuh berahi. Pehanya yang gebu berbalut kain yang berkilat itu semakin menaikkan ghairah nafsunya. Baju T berwarna merah yang sendat membaluti tubuh Nora menarik minat Halim untuk membelai bahu dan lengan perempuan simpanannya itu. Halim menundukkan kepala, menciumi kepala Nora yang bertudung putih.

“Sayang cantiklah….” Bisik Halim. “Hihihi… abang ni… hari-hari cakap Nora cantik…. Mak Usu macam mana?” Tanya Nora.

“Dia pun cantik juga, tapi Nora lain….” Bisik Halim sekali lagi sambil terus menarik tangan Nora supaya bangun dari kerusi. Nora menurut, bangun dari kerusi dan terus memeluk tubuh lelaki itu. Mereka berkucupan penuh nafsu. Tangan Halim meraba punggung dan peha Nora yang montok dan menggiurkan. Kelicinan kain yang membaluti tubuh Nora menyemarakkan keganasan batang Halim di dalam seluar.

Nora sedar akan perkara itu. Terus sahaja dia melucutkan seluar Halim. Halim yang tidak berseluar dalam itu, serta merta menayangkan batangnya yang tegak minta dipuaskan. Tanpa disuruh, Nora terus duduk kembali di kerusi, tangannya lekas sahaja menyambar batang yang berada di depan matanya. Di lancapnya batang lelaki yang selalu di puaskannya itu. Batang lelaki yang tidak pernah kenal jemu menjamah tubuhnya setiap masa yang diinginkannya.

“Ummpphhh….. Sayanggg.. hisap sayanggg… ” Halim meminta Nora menghisap batangnya. Tanpa banyak soal, Nora terus menghisap batang Halim yang berurat itu. Kepala takuk Halim yang kembang berkilat di jilat dan di sedutnya lembut, membuatkan Halim menggeliat kenikmatan. Halim melihat ke bawah, kelihatan wajah Nora sedang enak menghisap kemaluannya. Mata Nora terpejam dengan mulutnya sedang khusyuk menghisap dan bemain dengan kepala takuk Halim sepenuh hati. Air liur kelihatan berciciran menitik membasahi tudung, baju t dan skirt satin sendat yang Nora pakai. Kemudian batangnya perlahan-lahan tenggelam dengan amat dalam di dalam mulut Nora yang hangat. Kepala Nora yang bertudung kelihatan maju dan mundur, mengolom batang Halim yang semakin menggila di dalam mulutnya.

“Pak Usu… Lepas dalam mulut Nora ye….. ” pinta Nora sambil tangannya merocoh batang Halim yang licin dengan air liurnya. Halim hanya tersenyum. Nora kembali menyambung tugasnya. Batang Halim dihisap penuh nafsu. Kepala takuk Halim semakin berkembang keras, menandakan waktunya akan tiba tidak lama lagi. Erangan Halim juga semakin kuat kedengaran. Nora semakin galak, dia mesti memberikan khidmat yang terbaik untuk lelaki yang membelanya itu. Kerana lelaki itulah cintanya, malah lebih dari itu. Nora tidak mengharapkan perkahwinan, hanya kasih sayang, cinta dan nafsu serakah yang tidak berbelah bahagi yang di harapkan dari Halim.

Halim semakin tidak dapat bertahan. Permintaan Nora supaya melepaskan di dalam mulutnya membuatkan Halim seperti hilang akal. Dia sedar, hanya Nora sahajalah wanita yang mampu memberikan kepuasan yang hakiki kepadanya. Hanya Nora satu-satunya wanita yang memberikan Halim kenikmatan yang diingininya. Kepala Nora yang bertudung itu di tatap lagi. Nafsunya semakin memuncak. Akhirnya… “Cruuttttt….. Cruuuttttt….”

Halim melepaskan air maninya berdas-das terus ke tekak Nora. Menggigil Halim kerana Nora memainkan lidahnya menguli batangnya yang sedang berdenyut memuntahkan benih di dalam mulut Nora. Nora terus menyedut air mani Halim yang seakan tak kenal berhenti mencurah. Halim tahu, Nora menelan setiap benih yang dilepaskan. “Sedap sayangg….” Tanya Nora sambil mengelap bibirnya yang comot dengan lendiran menggunakan kain tudung yang dipakainya.

“Sedap sayang… Sayang macam tahu-tahu je abang suka sayang hisap batang abang time sayang pakai tudung…” Kata Halim kenikmatan sambil memakai kembali seluar yang Nora lucutkan tadi. “Alahh… Nora tahu……. Kan kita selalu buat… ” kata Nora.

Memang benar mereka selalu melakukannya. Mulut Nora selalu sahaja menjamah batang Halim jika dia bertudung. Hinggakan ketika pelanggan cyber café sedang ramai sekali pun, Halim akan meminta Nora menghisap batangnya. Nora terus sahaja menyorok di bawah meja dan menghisap batang Halim yang sedang duduk di kerusi. Rekabentuk kaunter yang agak tinggi membolehkan perlakuan mereka terlindung dari pandangan pelanggan yang memenuhi cyber café itu.

Nora menghisap batang Pak Usunya hingga tiada lagi benih jantan yang memancut keluar sementara Halim menikmati hisapan dan melepaskan benih didalam mulut Nora sambil mengawasi pelanggan. “Mak Usu pergi kursus kan?” Tanya Nora sambil bangun dari kerusi.
“Ha’ah… so, sudi tak kalau Pak Usu bersama dengan Nora malam ni….” Tanya Halim sambil tangannya memaut pinggul Nora dan di ramas geram. “Pak Usu nak bersama dengan Nora selama mana pun Nora sudi…. ” balas Nora sambil terus jatuh dalam dakapan Halim.
Mereka berpelukan erat. Halim meraba punggung Nora. Kelicinan skirt satinnya menyemarakkan semangat Halim untuk menakluki tubuh Nora malam itu. “Pak Usu nak Nora tukar kain ke nanti…..” Tanya Nora dalam dakapan Halim.

“Tak perlu sayang… Nora seksi pakai kain ketat ni…. Cantik….. ” Halim semakin meramas geram punggung montok Nora yang besar itu. “Jom… naik ke atas… ” ajak Nora.

Halim melepaskan pelukan dan membiarkan Nora menuju ke pintu. Selepas menutup segala suis dan setelah menghidupkan alarm, Halim terus keluar. Kelihatan Nora sudah mendahuluinya menaiki tangga menuju ke rumahnya. Mata Halim terpukau memandang punggung Nora yang melenggok di setiap langkahnya menaiki tangga. Pungung Nora yang besar dan tongek itu kelihatan semakin seksi dan sungguh montok dibaluti skirt satin hitam yang sendat. Halim tidak dapat bersabar lagi. Kakinya terus menapak menaiki anak tangga menuju ke rumah Nora. Bersama harapan untuk mengisi benihnya di ladang seorang janda yang merupakan anak saudara sepupunya, yang juga perempuan simpanannya

orang tua gatal 1

June 3, 2011

Halim singgah sebentar di rumah Salim, sepupunya yang tinggal di kampong. Ingin bertanyakan soal tanah yang ingin dijualnya. Namun setibanya dia di rumah Salim, hanya anak perempuannya yang tinggal. Nora, anak Salim yang ke 3, tinggal di rumah bersama 3 orang anaknya yang masih kecil sementara suaminya sedang bekerja sebagai pengawal keselamatan di sebuah pasaraya. “Ohh.. Pak Usu, masuklah. Ayah dengan mak keluar pergi jemputan kahwin. Petang nanti balik la dia orang. Pak Usu datang sorang-sorang je ke?” Tanya Nora sewaktu menyambut Halim di muka pintu rumah.

“Ha’ah aku sorang-sorang je. Mak Usu kau tak mau ikut. Mana adik-adik kau yang lain? Ikut sekali ke?” Tanya Halim. “Ye, tinggal Nora dengan anak-anak je kat rumah. Pak Usu duduk dulu ye, Nora nak ke dapur jap.” Kata Nora.
“Ok, ” jawab Halim ringkas sambil matanya memerhati Nora yang berjalan meninggalkannya sendirian di ruang tamu. Mata Halim tak lepas memandang Nora. Punggungnya yang sendat berkain batik lusuh itu bergegar sewaktu melangkah pergi ke dapur. Bontot itulah yang begitu digilainya suatu masa dahulu. Jika tidak kerana cintanya kepada kepada kekasihnya yang juga isterinya kini, boleh jadi dia dan Nora sudah menjadi suami isteri.

Nora bukan orang lain dalam susur galur keluarga Halim. Lantaran hubungannya dengan bapa Nora iaitu Salim adalah sepupu, maka adalah sah jika dia ingin memperisterikan Nora. Malah, tidak dinafikan bahawa suatu masa dahulu mereka berdua pernah menyimpan perasaan cinta walau pun tidak terluah. Hanya tepuk tampar dan sentuhan-sentuhan yang boleh dikatakan melampau berlaku antara mereka. Nora boleh tahan juga sosialnya. Sikapnya yang open minded memberikan laluan kepada Halim untuk lebih berpeluang menyentuh segenap inci tubuhnya. Mereka pernah keluar bersama ke bandar atas alasan mengambil mengambil baju pengantin abangnya pada malam hari, sedangkan mereka sebenarnya keluar dating dan di akhiri dengan dua tubuh bergumpal mesra di dalam kereta berkucupan penuh nafsu. Itu baru sikit, malah Halim pernah meraba seluruh tubuh Nora ketika hanya mereka berdua di bilik pengantin abangnya sewaktu pesiapan sedang disiapkan di malam sebelum persandingan. Nora sama sekali tidak menghalang, malah merelakan dan suka dengan perlakuan Halim yang mencabul kehormatannya. Bagi Nora itu perkara biasa baginya, sebelum itu, dia juga pernah melakukan perkara yang sama bersama bekas kekasihnya, malah mereka pernah terlanjur dan berkali-kali melakukannya. Namun tiada siapa yang tahu termasuk Pak Usunya Halim. Nasib baik tidak mengandung. Tapi itu cerita dulu, sekarang masing-masing sudah ada rumahtangga sendiri, Cuma Halim sahaja yang masih belum ada cahaya mata.

“Hmmm… makin besar bontot minah ni.. tak tahan nih… ” getus hati Halim. Terus dia angkat punggungnya dari sofa buruk di ruang tamu dan terus menuju ke dapur. Kelihatan anak-anak Nora sedang khusyuk menonton tv melihat rancangan kartun yang tak henti-henti. Maklumlah, pagi Sabtu. Manakala anaknya yang masih bayi itu nampaknya sedang lena di atas tilam kecil di sisi kakak-kakaknya.
Sampai sahaja di dapur, Halim memerhatikan Nora yang sedang sibuk menyediakan air untuk Pak Usunya. “Alahhh… Tak payah susah-susah lah Nora. Aku tak lama singgah ni.. kejap lagi aku nak balik..” kata Halim sambil matanya melahap seluruh tubuh Nora dari sisi.

Baju t berwarna putih yang Nora pakai terangkat di bahagian punggungnya, mempamerkan punggungnya yang besar dan tonggek itu. Gelora nafsu Halim bergelombang di lubuk batinnya. Walau pun tubuh Nora sudah tidak macam dulu, sekarang sudah semakin gempal, tetapi tidak gemuk, tetapi ciri-ciri kematangan yang Nora miliki semakin menyerlahkan keseksian yang sejak dulu Halim geramkan. Perut Nora yang membuncit, bersama tundunnya yang menggebu membuatkan tubuh Nora lebih berisi berbanding dulu. Pelipat pehanya yang lemak menggebu menarik keinginan Halim untuk meramasnya geram. Peha Nora yang semakin gebu berisi kelihatan sungguh seksi. Punggungnya tak usah cakaplah, memang seksi, malah semakin seksi. Apatah lagi ketika itu tengah ketat dibaluti kain batik yang sudah agak lusuh. “Pak usu tengok apa?” Tanya Nora.
“Engkau ni aku tengok makin seksi la Nora.” Kata Halim memuji Nora. “Alah, siapalah Nora ni nak dibandingkan dengan Mak Usu, bini kesayangan Pak Usu tu…..” kata Nora, seperti merajuk gayanya.
“Nora macam merajuk je… Kenapa?…..” kata Halim sambil menapak perlahan menghampiri Nora yang sedang membancuh air di dalam teko kecil. “La, buat apa Nora nak merajuk… Apalah Pak Usu ni…” kata Nora.
“Aku faham Nora.. Aku tahu salah aku kat kau.. Tapi kau juga kena faham, dia datang lebih dulu dalam hidup aku berbanding dari kau… kalau kau ada kat tempat aku kau juga akan buat perkara yang sama..” terang Halim seakan berbisik di telinga Nora. “Pak Usu cakap apa ni….. Nora tak kisahlah… lagi pun itu cerita lama.. Dah hampir 3 tahun Nora jadi isteri orang.. Pak Usu pun sama jugak.. jadi apa masalahnya…..” Nora cuba menepis nostalgia yang Halim cuba bangkitkan.

Halim faham akan perangai Nora yang memang sedikit ‘bossy’ atau asyik nak menang. Dia juga faham apa sebenarnya yang Nora rasakan ketika itu. Dari kata-kata Nora, dia sedar adanya getaran kesedihan namun cuba disembunyikan. Halim merapatkan tubuhnya ke tubuh Nora. Tubuh mereka bersentuhan. Batang Halim yang sudah mengeras di dalam seluar itu di tekan rapat ke sisi pinggul Nora. Tangan Nora yang sedang membancuh air di dalam teko itu serta merta terhenti. Dadanya berdegup kencang.
“Nora, jangan fikir aku tidak jadi laki kau aku tidak mencintai kau… kau silap Nora.. Kau silap…” kata Halim. “Pak Usu cakap apa ni… Pak Usu nak apa……” Perlahan Nora bersuara.
Pandangannya kosong ke hadapan. Air di dalam teko dibiarkan tidak bergodak. Hatinya keliru antara bengang, sedih dan sayang yang cuba disembunyikan. “Nora… ” bisik Halim di telinga Nora.
Tangannya memaut lembut dagu Nora. Perlahan-lahan wajah Nora yang ayu itu dipalingkan mengadap wajahnya. Nora menurut tanpa bantahan. Wajah mereka bertentangan. Tubuh Halim yang berdiri di sisi Nora pula masih rapat menyentuh tubuh Nora. “Nora… Aku tak bohong… Aku masih sayangkan kau…”
Sejurus selepas habis kata-kata itu, bibir Halim terus bersatu dengan bibir Nora. Nora sama sekali tidak menentang, sebaliknya matanya terpejam menerima kucupan lelaki yang pernah mencuri hatinya dahulu. Lelaki yang hampir sahaja meratah tubuhnya sekian lama dahulu. Nora terus hanyut didalam kucupan Halim. Mereka membalas kucupan penuh berahi. Tangan Halim yang sudah sekian lama tidak menyentuh tubuh Nora kini kembali meraba-raba seluruh pelusuk tubuh Nora. Nora merelakan. Halim merangkul tubuh Nora. Tangannya sekali-sekala meramas bontot dan pinggul Nora yang berlemak gebu itu. Nora membiarkan.
Kucupan Halim kini turun ke leher Nora. Misai dan janggut Halim yang terjaga rapi menyentuh kulit leher Nora yang lembut itu, sekali gus menaikkan seluruh bulu roma Nora. Dia benar-benar lemas dalam dakapan lelaki yang pernah dicintai itu. Kucupan Halim naik ke telinga Nora. Hembusan nafas Halim yang hangat menerjah lembut ke telinga Nora. Perasaan syahwat Nora serta merta bangkit membuatkan dia terus lembut memeluk Halim dan menikmati alunan asmara yang pernah dinikmati sekian lama dahulu bersama lelaki itu. “Aku cintakan kau Nora… aku tetap milik kau sayang…” bisik Halim lembut di telinga Nora.

Kemudian mereka kembali berkucupan. Kali ini Nora memberi tindak balas yang memberangsangkan. Lidah berkuluman sesama mereka. Air liur mereka kembali bersatu bersama cinta yang tidak pernah padam. Tangan Halim menjalar turun ke kelengkang Nora. Tundun tembam Nora di usapnya lembut. Rabaan tangan Halim turun ke belahan cipap Nora yang semakin basah. Kain batik lusuh yang masih membaluti tubuh Nora menjadi bukti dengan adanya kelembapan yang terserap di kelangkang sewaktu Halim merabanya. Nora mengerti keinginan Halim. Di luaskan sedikit kangkangnya agar tangan Halim selesa meraba dan bermain-main di muara cipapnya. Nora selesa dengan keadaan itu. Dia menyukainya malah menikmatinya. Luka yang terjadi dahulu seolah kembali terubat. Cinta yang malap dahulu dirasakan kembali bersinar. Pak Usunya yang pernah dicintai dahulu, yang dahulunya selalu dihubungi di pondok telefon di hadapan rumah, kini mendakap tubuh gebunya. Ini bukan khayalan, tetapi realiti. Nora mahu selamanya begini. Nora ingin kembali dimiliki oleh Pak Usunya. Dia lupa anak-anaknya, dia lupa suaminya.

Perlahan-lahan Halim menyelak kain batik lusuh Nora ke atas. Terpampanglah punggung Nora yang bulat dan semakin besar itu. Halim meramas lembut, batangnya semakin tidak tertahan terkurung di dalam seluar. Ada juga kelebihan dia tidak memakai seluar dalam pada hari itu. Halim melepaskan kucupan di bibir Nora. Dia memaut pinggang Nora dan mengarahkan Nora supaya kembali mengadap meja kabinet dapur yang uzur itu. Nora yang sudah ditakluki nafsu itu hanya menurut tanpa sebarang kata. Halim kemudian berlutut di belakang Nora. Punggung bulat yang besar dan lebar itu di kucupi penuh kasih sayang. Itulah punggung yang selalu dirabanya dahulu. Kulit punggung Nora dirasakan lembut dan sejuk menyentuh bibirnya. Sungguh empuk dirasakan.

Halim menguak belahan punggung Nora. Kelihatan lubang dubur Nora terkemut kecil. Warnanya yang sedikit coklat itu menarik minat Halim untuk merasainya. Perlahan-lahan Halim menjilat lubang dubur Nora. Nora menggeliat kegelian. “Uhh… Pak Usu.. Nora gelilah…” rintih Nora perlahan, takut didengari anak-anaknya yang sedang khusyuk menonton tv.

Jilatan lidah Halim menyusuri sepanjang belahan punggung Nora yang lembut itu hingga tiba ke kawasan larangan. Kelihatan bibir cipap Nora semakin kuyup dengan lendiran nafsu yang terbit dari lubuk berahinya. Halim menjilat muara kewanitaan Nora. Nora terlentik tubuhnya menikmati perlakuan Halim di kelengkangnya. Pautannya di tebing meja kabinet dapur semakin erat. Halim menjilat semakin dalam. Lidahnya bermain keluar masuk lohong berahi milik Nora. Sesekali dijilatnya kelentit Nora yang semakin mengeras ototnya. Cairan kemasinan dan masam itu benar-benar menambah keseronokkan Halim untuk meneroka lubang cipap Nora lebih dalam.

Nora benar-benar asyik. Tubuhnya semakin menonggeng menikmati penerokaan Pak Usunya yang sedang berlutut di belakangnya. Bontotnya yang bulat dan lebar itu semakin menekan muka Pak Usunya. Nora benar-benar tidak menyangka bahawa hari itu adalah hari bertuahnya. Tidak pernah dia menyangka bahawa dia akan menonggeng di kabinet dapur dengan kain batik lusuhnya yang terselak ke atas membiarkan lelaki yang pernah dicintainya dahulu menikmati lubuk kenikmatannya. “Ooooohhhhh… Pak Usuuu… Sedapppp…….” rintih Nora kenikmatan.

Halim sedar, Nora semakin berahi. Air nafsu Nora sudah semakin tidak dapat dikawal jumlahnya. Semakin membanjiri muara cipapnya. Halim sudah tidak dapat bersabar. Terus sahaja dia berdiri dan terus membuka seluarnya. Terlucut sahaja seluarnya ke kaki, batangnya terus sahaja terhunus keras ibarat pedang mencari mangsa. Tanpa sebarang kata-kata, Halim terus mengacukan senjata kelakiannya yang sudah berurat itu ke lubuk berahi wanita yang dicintai itu. “Ohhhh……… Pak Usuuuu….. oooooohhhh…..” rintih Nora sewaktu merasai kenikmatan lubang berahinya pertama kali di masuki batang Halim yang keras dan panas itu.

Sepanjang hidupnya, inilah kali pertama senjata gagah Pak Usu yang dicintainya dahulu masuk ke tubuhnya. Dia benar-benar nikmat. Perasaan sayang dan cinta kepada Pak Usunya yang malap itu kembali bersinar penuh harapan. Nora benar-benar hanyut dalam arus nafsu cintanya. Arus nafsunya yang menikmati batang keras dan tegang Pak Usunya yang terendam sejenak di dalam tubuhnya. Halim juga begitu. Walau pun tidak seketat isterinya, namun, kenikmatan yang dirasai benar-benar terasa. Lebih-lebih lagi apabila ianya didasarkan atas perasaan cinta yang sekian lama terpendam, malah hampir terkubur dalam kenangan. Seluruh batangnya dibiarkan terendam di lubang berahi Nora. Kepala batangnya benar-benar menekan dasar lohong nafsu milik anak sepupunya yang juga ibu kepada 3 orang anak itu. Anak sepupunya yang pernah merasai permainan kasih dengannya dahulu.
“Nora… ohhhh….. Aku tak pernah lupakan kau sayangg…. Noraaaa….” Rintih Halim. “Pak Usuuu… Nora punnn….. uuhhhh…” rengek Nora keghairahan.

Halim terus menarik perlahan batangnya hingga hampir terkeluar kemudian kembali ditekan masuk hingga ke pangkal. Bulu jembut dan telurnya rapat menekan punggung montok Nora yang digerami itu. Nora menonggeng kenikmatan. Tubuhnya melentik membiarkan pak usunya menikmati tubuhnya dari belakang. Lubang berahinya mengemut batang Halim penuh nafsu. Halim terus melakukan adegan sorong tarik yang penuh dengan keberahian. Lendir nafsu Nora terikut keluar, melekat di batang Halim sewaktu Halim menarik batangnya. Manakala sewaktu Halim menghenjut masuk, bunyi lucah hasil lendir nafsunya terhasil dan memenuhi segenap ruang dapur.
“Cepak.. cepuk… cepak.. cepuk….” Nasib baik telinga anak-anak Nora penuh dengan bunyi adegan kelakar dari kartun di tv, jika tidak, tidak mustahil mereka juga akan dapat mendengarinya.

“Nora…. Bontot kau makin besarlah sayanggg…. Tak macam duluuu…” penuh nafsu Halim berkata sambil tangannya meramas pinggul Nora yang berlemak. “Ohhhh… Busu sukaaaa….. ke? Oooohhhh…” rintih Nora.
“Oh.. lebih dari sukaaa… sayangggg….. Aku sukaaa bontot kauuu… sejak duluuuu….” Halim mengaku jujur sambil tidak henti menghenjut Nora yang menonggeng di tebing kabinet dapur itu. “Betul ke Suuuu….. ” rintih Nora.
“Sumpahhhh……” Halim merintih kenikmatan. Nora semakin melentikkan punggungnya. Halim semakin berahi. Punggung Nora yang empuk dan gebu itu di ramasnya penuh geram sambil matanya melihat batangnya yang berselaput dengan lendir Nora dan mazinya sendiri keluar masuk lubang berahi melalui punggung Nora yang semakin tonggek dan bulat itu.

Halim tahu, Nora semakin tidak dapat bertahan. Lutut Nora dirasakan bergegar, begitu juga pehanya yang kelihatan semakin kejang. Kemutan faraj yang tadinya kejap mengemut batangnya dirasakan seakan longgar dan kejang juga. Malah, Nora juga kelihatan dengan sendirinya menghenjut tubuhnya ke depan dan belakang membuatkan kepala batang Halim semakin menghentak kuat dasar lubuk berahinya. Bintik-bintik peluh semakin terbit di tengkuk Nora. Simpulan rambut Nora gaya siput masih kekal terikat di kepalanya. Pautan Nora di tebing meja kabinet dapur semakin kuat dan akhirnya, tubuh Nora tiba-tiba melengkung sebentar, bersama kekejangan yang turut menekan dan menelan batang Halim sedalam-dalamnya.

Selama beberapa saat Nora berkeadaan demikian. Kemudian nafasnya sedikit reda bersama tubuhnya yang semakin melentik menonggeng di hadapan Halim. Halim membiarkan seketika batangnya terendam diam di lubuk berahi Nora. Nafas Nora termengah-mengah. Dalam keadaan menonggeng dia menoleh ke belakang. Wajahnya yang berpeluh dan kemerahan memandang Halim.

Matanya yang hampir kuyu akibat kepuasan dirasuk nafsu lemah memandang Pak Usunya yang masih tegap berdiri di belakangnya. Batang Halim masih utuh mengeras terbenam di lubuk keberahian Nora, menanti tindakan yang selanjutnya.
Kedua-dua tangan Halim meramas geram daging pinggul Nora. Nora seakan faham akan keinginan Pak Usunya. Permainan harus diteruskan. Malah, inilah pertama kali dalam hidupnya menikmati hubungan badan dengan lelaki yang dahulunya puas menyentuh seluruh pelosok tubuhnya. Lagi pun amat berbahaya jika permainan yang berbahaya itu berterusan dengan lama, bila-bila masa sahaja anak-anaknya boleh datang ke dapur dan terlihat dirinya menonggeng dengan kain batik yang terselak ke atas, mendedahkan punggungnya yang putih menggebu.

Lebih teruk, keadaan Pak Usunya yang sudah tersedia terlucut seluarnya rapat menghimpit bontotnya, sudah pasti akan kecoh jadinya nanti. Perlahan-lahan Nora mengayak punggungnya ke kiri dan kanan. Punggungnya di tolak dan tarik ke depan dan belakang. Batang Halim yang berlumuran dengan lendiran nafsu Nora keluar masuk lubuk bunting yang mengghairahkan itu. Halim tahu, Nora benar-benar menginginkannya, Nora benar-benar merelakan dirinya di setubuhi ‘doggie’ oleh Pak Usunya. Dia sedar dia tidak mampu menipu dirinya. Nora akui, dia sebenarnya masih mencintai Pak Usunya. Perasaan itulah yang membuatkannya benar-benar bernafsu, lebih-lebih lagi apabila mengetahui Pak Usunya masih mencintainya, walau pun tubuhnya kini sudah semakin gemuk bagi dirinya.

Halim memacu laju, dia tahu, benih jantannya akan keluar bila-bila masa sahaja. Begitu juga Nora, dia tahu benih Pak Usunya akan keluar tidak lama lagi. Nora semakin menonggekkan lagi bontotnya sambil mengayaknya ke kiri kanan, bagi menambah keberahian Pak Usunya yang benar-benar menggilai bontotnya itu. “Pak Usuuu…. Nak keluar yee…..” Tanya Nora bergaya menggoda.
“Ye sayanggg…. Nora nak Pak Usu lepas kat mana…” Halim merengek kenikmatan. “Uhhhh… lepas dalam sayangggg….. .” pinta Nora.
Sejurus selepas Nora menghabiskan kata-katanya, berhamburan air mani Halim terlepas di lubuk berahi Nora. “Ooooo… Noraaaaa…. Cinta hati abangggg….. ” Halim merengek kenikmatan sambil menekan batangnya sedalam-dalamnya, melepaskan benihnya memenuhi lubuk bunting Nora.

Halim benar-benar hilang kawalan. Dia benar-benar kerasukan nafsu setelah mendengar permintaan Nora yang menggoda itu tadi. Nafsunya seolah meletup apabila mendengar suara Nora yang seksi memintanya melepaskan benihnya jauh di dasar lubuk berahinya. Nora benar-benar merelakan. Henjutan dan tekanan Halim kian longgar. Seluruh benihnya benar-benar di perah memenuhi lubuk perzinaan itu. Nora sekali lagi menoleh memandang Halim yang masih melayan kenikmatan di punggungnya. Denyutan batang Halim di dalam tubuhnya semakin perlahan, walau pun saiz dan kekerasannya seakan tidak mahu surut. Nora benar-benar kagum. Rasa menyesal tiba-tiba hadir di hatinya. Bukan menyesal kerana telah melakukan kecurangan, tetapi menyesal kerana tidak dapat menjadi isteri Halim. Nora merasakan cinta sebenarnya kini kembali hadir dalam hidupnya.

Nora nekad, dia sanggup melakukan apa sahaja untuk menikmatinya sekali lagi, walau pun bukan dalam jangka waktu yang terdekat ini. Tetapi dia tetap nekad, untuk melakukannya lagi, bersama Halim….

Gian Batang

June 3, 2011

Aku dalam perjalan balik dari utara negeri, sampai di daerah X aku melalui kawasan kedai dan pasaraya. Sedang aku memandu aku ternampak ada seorang wanita berjalan sambil mendukung anaknya. Aku tertarik kepada tubuh wanita itu yang bertudung dan memakai baju t-shirt berwarna merah yang ketat serta berkain satin hitam yang labuh dan ketat juga. Aku terus memperlahankan kereta dan aku lihat wanita itu mempunyai susuk tubuh yang menawan.
Dengan pantas aku buat pusingan ‘U’ dan melalui sekali lagi jalan itu dan aku nampak wanita tadi sedang menunggu di perhentian bas. Aku memberhentikan kereta dan menurunkan cermin pintu kereta. Aku panggil dia dan wanita itu terus bangun dari tempat duduk dan menuju ke arahku sambil mendukung anaknya yang masih kecil dan sedang nyenyak tidur. Aku nampak susuk tubuhnya dari dekat dan aku lihat bukitnya tidaklah sebesar mana cuma yang menjadi perhatian aku adalah bentuk tubuhnya yang dibaluti kain satin hitam yang ketat itu. Aku dapat lihat kegebuan pehanya dan ketembaman cipapnya. Berkali-kali aku menelan air liur. Aku menanyakan dia hendak kemana, di berkata hendak pulang di Taman X, aku tahu di mana tempat itu, lantas aku mengajaknya masuk ke dalam kereta dan ingin menghantarnya pulang di samping aku meluahkan keperihatinan aku kepada anaknya yang sedang tidur itu. Wanita itu menerima pelawaan aku dan masuk ke dalam kereta. Ketika dia hendak masuk aku dapat lihat tubuhnya dari tepi dan aku dapat lihat punggungnya dari sisi dan ia benar-benar membuatkan nafasku semakin sesak. Tubuhnya yang lentik itu mempunyai peha yang gebu dan bontot yang tonggek dan montok sekaligus membuatkan konek aku rasa macam nak pecah kat dalam seluar.
Dalam perjalanan aku sengaja memandu perlahan supaya aku mempunyai banyak peluang untuk memancing wanita itu. Aku memperkenalkan diri aku dan dia juga memperkenalkan dirinya. Namanya Ida. Anak yang sedang tidur yang di atas pangkuannya adalah anak keduanya dan berumur 1 tahun setengah. Dia baru lepas berjalan-jalan melihat barang yang dijual murah di sebuah kedai. Tiba-tiba dia menanyakan satu soalan yang aku tunggu-tunggu.
“Tadi akak nampak Daniel macam patah balik untuk tumpangkan akak, betul kan? Kenapa ye?” Tanya kak Ida.
Aku hanya diam dan menunggu adakah dia benar-benar hendakkan jawapan aku.
“Daniel, akak nak tahu je.. kenapa?” Kak Ida bertanya lagi.
“Saya terpikat untuk lihat tubuh akak” terangku. Lantas aku lihat dia terus senyum dengan muka yang kemerahan dan dia senyap seketika. Nyata dia amat malu dengan pengakuan beraniku itu.
“Tapi, bukan ke ada ramai lagi perempuan yang lebih muda dari akak yang lebih cantik dari akak.” Katanya.
“Memang, tapi akak ada kecantikan tersendiri, ada sesuatu yang menarik minat saya kepada akak” puji aku. Kelihatan dia senyum meleret.
“Daniel minat apa pada diri akak?” Tanya dia lagi.
“Bontot akak. Saya geram sangat. Saya pun tengah stim sekarang ni.” Kataku berani sambil mengusap batang ku yang membonjol keras di dalam seluar slack yang aku pakai.
Kak Ida kelihatan menjeling bonjolan konek di seluarku dan dia hanya tersenyum.
“Kalau akak sudi, boleh tak saya temankan akak di rumah akak nanti?” Pintaku
“Tak boleh, akak bukan orang yang macam Daniel fikir” katanya mematikan fikiranku.
“Tak kan sekali pun tak boleh? ” pintaku lagi.
“Tak boleh, jiran akak semua orang melayu, nanti apa dia orang kata.” Terangnya.
Kemudian aku mendapat satu akal.
“Baiklah kak, macam mana kalau sepanjang perjalanan kita ke rumah akak, akak usap dan belai konek saya, sebagai upah saya hantar akak balik.” Pintaku.
Kak Ida kelihatan diam dan mengalihkan pandangannya keluar tingkap seperti tidak mempedulikan kata-kataku tadi.
“Kak, macammana kak?”tanyaku meminta kepastian.
Kak Ida masih lagi membisu. Aku yang semakin bernafsu terpandangkan peha gebunya yang bergetar setiap kali aku melanggar lubang kecil di atas jalan. Aku beranikan diri memegang pehanya dan mengusap-usapnya lembut. Kelihatan dia terus menoleh kepadaku tetapi tangannya tidak menolak tanganku, sebaliknya dia masih memegang anaknya yang masih tidur di dalam pangkuannya.
Agak lama juga aku mengusap peha gebunya yang dibaluti kain satin hitam yang ketat itu, kemudian tanganku merayap mencari tangannya yang diletakkan diatas anaknya, sambil mataku memandang jalan raya yang aku sedang selusuri. Aku dapat tangannya, aku genggam dan aku bawa ke atas peha aku. Aku toleh kepadanya dan dia kelihatan hanya diam sambil merenung mataku dalam.
Setelah aku ramas dan mengusap tangannya lembut aku letakkan tapak tangannya di atas bonjolan konekku. Dan aku genggam tangannya supaya dia menggengam batang ku dari luar seluar. Bila aku melepaskan genggaman tangan, dia kelihatan masih lagi menggenggam dan yang lebih menggembiraan, dia mengusap-usap batangku yang sedang keras di dalam seluar. Bila menyedari umpanku mengena, aku terus mencari tempat yang sesuai untuk aku berhenti dan meneruskan langkah yang seterusnya.
Aku memberhentikan kereta aku di tepi jalan dan dibawah pokok supaya keadaan gelap dan redup itu menyukarkan orang yang menggunakan jalan itu nampak apa yang aku buat di dalam kereta. Kereta aku sebenarnya telah pun tinted warna silver.
Setelah memberhentikan kereta, aku cuba rapat kepadanya supaya mudah untuk aku mencium dan melakukan aktiviti seterusnya tetapi dengan pantas dia menolak aku dan berkata” Akak cuma nak buat pakai tangan saja. Akak tak sanggup buat lebih dari itu” katanya.
Mengenangkan, lebih baik dari tak dapat langsung. Aku pun bersetuju dan membiarkan tangannya mengusap-usap batangku yang masih lagi di dalam seluar. Kemudian dia membuka zip seluar aku dan mengeluarkan batang aku dari celahan seluar dalam yang aku pakai. Kelihatan dia tersenyum melihat batang aku yang keras menegak digenggam oleh tangannya sambil dia menggoncangkan tangannya turun dan naik batangku, sekejap perlahan dan sekejap laju.
Aku yang sedang kesedapan itu memandang seluruh pelusuk tubuhnya yang sedang duduk di kerusi sebelahku, kemudian tangan ku merayap meraba dan mengusap pehanya dan perutnya yang gebu dibaluti kain ketat itu. Selepas itu aku mengusap dan meramas punggungnya sehingga membuatkan nafsu aku sudah tidak keruan.
“Kak Ida, ahh.. sedapnya.. Daniel dah nak terpancutlah sayang. ” kataku selepas hampir 5 minit dibuai kesedapan.
“Pancutlah,” katanya lembut seolah-olah menggalakkan lagi nafsu aku untuk memuntahkan air maniku.
Aku kemudiannya mengiringkan badanku menghadap tubuhnya dan aku merapatkan tubuhku ke tubuhnya perlahan-lahan agar anaknya tidak terjaga. Nampaknya kak Ida tidak membantah dan kak Ida melancapkan batangku di atas pehanya dengan laju menambah rasa ghairahku sambil tanganku mengusap-usap perutnya dan bukitnya yang menegak itu.
“Kaakk, saya betul nak terpancut ni..” kataku penuh berahi.
Dia hanya diam dan matanya memandang mataku dengan mulut yang tersenyum menggoda dan akhirnya aku memancutkan air maniku ke atas pehanya yang gebu itu. Tangannya masih lagi melancapkan batangku ketika aku memancutkan air mani membuatkan aku sedikit menggigil kenikmatan.
Kak Ida kemudian melepaskan genggaman tangannya dan aku terus berundur duduk kembali ke tempat duduk pemandu. Kelihatan air maniku telah membasahi pehanya yang berbalut kain satin hitam yang ketat itu. Dia kelihatan hanya membiarkan pehanya basah dengan air maniku.
“Macammana? Daniel dah puas? Boleh terus hantar akak balik?” Tanya kak Ida sambil tersenyum dan membersihkan tangannya dari saki baki air mani yang melekat menggunakan tisu yang dibawanya.
“Puas sikit, kalau dapat lebih dari itu lagi sedap” kataku sambil membiarkan batangku masih lagi terjulur dari celahan zip yang semakin layu.
“Kalau Daniel nak yang lebih dari itu akak memang tak dapat berikan. Tapi kalau Daniel nak sekali lagi akak boleh buatkan” katanya sambil matanya menjeling batangku yang semakin layu.
Nampaknya aku berpeluang membuatnya sekali lagi dan aku harap kali ini aku dapat yang lebih hebat dari tadi.
“Tapi Daniel kena hantar akak balik dulu, akak nak tidurkan anak akak kemudian kita keluar ke sini lagi” katanya memberi cadangan.
“Akak nak tinggalkan anak akak sorang-sorang kat rumah?” tanyaku kehairanan.
“Dia tak keseorangan, akak nak bagi kat jiran suruh jagakan, biasanya masa akak pergi kerja jiran akak yang jagakan anak akak. Nanti akak pandai-pandailah bagi alasan kat jiran akak tu, tapi Daniel jangan parking kereta depan rumah akak, Parking je kat simpang nak ke rumah akak.” Terangnya panjang lebar.
Aku terus bersetuju mengenangkan lepas ni aku akan dapat habuan yang lagi besar. Terus sahaja aku hidupkan enjin kereta dan menuju ke arah yang kak Ida tunjukkan.
……………………………………..
Aku menunggu lebih kurang 15 minit di tempat yang kak Ida janjikan. Semoga dia tidak berbohong kepadaku. Rumahnya pun aku tidak tahu kat mana, aku cuma disuruh untuk menunggu disimpang itu.
Seketika kemudian aku nampak kelibat dia datang dengan pakaian yang sama dan lenggoknya membuatkan berahiku tidak sabar untuk dipuaskan.
“Lama tunggu?” tanyanya selepas masuk ke dalam keretaku.
“Tak sekejap je” kataku mengambil hatinya.
Kemudian aku menghidupkan enjin kereta dan menuju ke tempat tadi.
Sampai sahaja di tempat itu, aku terus merapatkan tubuhku ke tubuhnya sambil mulutku menangkap bibirnya dan tanganku meraba-raba ke seluruh pelusuk tubuhnya yang aku geramkan. Kak Ida membalas ciuman aku dan tangannya terus menuju ke zip seluar aku dan mengeluarkan batang aku yang sudah keras kembali minta dipuaskan.
Kemudian dia menolak aku supaya duduk kembali di tempat duduk pemandu dan dia terus menundukkan kepalanya ke batang aku yang tegak mengeras itu. Aku tak nampak apa yang dibuat olehnya kerana terlindung oleh kepalanya yang bertudung itu, tetapi aku dapat rasakan kenikmatan yang sukar hendak digambarkan bila konekku merasakan kehangatan dan kelicinan. Rupa-rupanya dia sedang mengulum batangku keluar masuk kedalam mulutnya. Kak Ida seperti tidak mahu melepaskan peluang mengulum zakarku kerana setelah beberapa minit mengulum, tiada tanda-tanda dia mahu menghentikan tindakannya itu. Dia terus mengulum dan sekali sekali dia membenamkan batangku sedalam-dalamnya kedalam mulutnya. Aku kenikmatan menahan kesedapan yang Kak Ida berikan sambil aku terasa seolah-olah dia mengigit dan mengunyah kepala dan batang ku di dalam mulutnya. Lidahnya kadangkala menguli batangku didalam mulutnya membuatkan aku semakin tidak keruan. Air maniku semakin hampir keluar, nafasku semakin tidak keruan. Tangan kiriku tidak henti-henti mengusap dan meramas bontotnya yang besar dan tonggek itu. Kain satin hitamnya yang ketat membaluti punggungnya itu semakin membuatkan batangku yang sedang dikolom oleh Kak Ida semakin mengeras dan menegang di dalam mulutnya.
“Kak Ida, Daniel rasa macam nak terpancut nih. Oohhhh… Sedapnya sayang” kataku keghairahan.
Kak Ida seperti tidak memperdulikan kata-kataku. Dia terus mengulum batangku keluar dan masuk kedalam mulutnya. Kelicinan air liurnya yang bercampur dengan air maziku membuatkan batangku semakin terasa hendak memuntahkan air maniku.
Akhirnya, aku melepaskan pancutan air maniku ketika Kak Ida masih terus mengolom dan membenamkan batangku kedalam mulutnya. Kenikmatan yang begitu sukar untuk aku gambarkan.
Kak Ida masih lagi terus menghisap zakarku walaupun air mani ku telah habis aku pancutkan ke dalam mulutnya.
Kemudian dia berhenti mengolom dan mengeluarkan batangku dari dalam mulutnya. Aku lihat mukanya kemerahan dan bibirnya comot dengan cairan.
“Sedap tak?” tanyanya.
“Sedap, akak telan ke air mani saya?” tanyaku pula.
“Ha’ah, akak telan semuanya. Akak ketagih air mani” terangnya.
Aku kehairanan, adakah perempuan ini pelacur atau memang dia sebenarnya gatal? Aku tanya lagi minta kepastian.
“Macam mana akak boleh ketagih, akak selalu hisap batang lelaki ye?” Tanya ku lagi.
“Akak selalu hisap batang suami akak, dia suka. Daripada sebelum kawin akak dah hisap dan telan air mani suami akak. Masa mula-mula akak tak biasa, akak pernah muntah, tapi bila dah selalu, akak jadi gian. Kalau suami akak tak mintak, akak yang akan buatkan tanpa disuruh. Tak kira kat mana, kalau suami akak nak, akak akan buatkan, walaupun dekat shopping complex, dalam kereta, dekat dalam panggung, tengah makan kat rumah dan akak juga pernah buat kat tepi tasik. Selain Daniel, akak tak pernah buat dengan orang lain.” Ceritanya kepada ku.
“Antara saya dengan suami akak mana best?” tanyaku minta kepastian.
“Bagi akak, suami akak lagi best. Air mani dia banyak. Akak pernah tak muat mulut nak tampung air mani dia.” Katanya lagi.
“Selain dari mengulum batang, ada tak akak buat dengan orang lain selain dari suami akak?” tanyaku lagi.
“Tak pernah, Cuma dengan Daniel je lah, tadi akak lancapkan..”katanya sambil mencubit manja pehaku.
“Abis tu Daniel puas tak?” Tanya kak Ida kepadaku.
“Tak, saya nak tubuh akak.” Kataku berani.
“Oohh, mintak maaf, akak tak dapat nak kasi. Walau mati pun akak tak dapat nak kasi. Tapi kalau Daniel nak akak lancapkan dan akak kulum, akak boleh buatkan. Oklah, lepas ni Daniel nak akak buat apa?” Tanya kak Ida.
“Kalau nak masuk dalam perut tak boleh, akak tolong lancapkan lagi. Tapi sebelum tu saya nak akak kulum konek saya sampai keras.” Pintaku.
“Boleh, tapi nanti Daniel nak pancut kat mana?” Tanya kak Ida lagi.
“Saya nak akak lancapkan konek saya kat bontot akak. Saya nak pancut atas bontot akak.” Pintaku manja.
“Alah, kenapa suka bazir air mani Daniel? Kan lagi sedap kalau Daniel pancutkan air mani dalam mulut akak?” rayunya manja.
“Tapi saya stim sangat dengan bontot akak. Kalau boleh saya nak pancutkan air mani saya dalam bontot akak.” Rayuku.
“Oklah, akak buatkan Daniel atas bontot akak. Mari sini sayang, biar akak kulum konek Daniel.” Pelawa kak Ida.
Terus aku biarkan kak Ida mengulum batang konekku sekali lagi. Kak Ida terus menghisap dan mengulum walaupun batangku masih lagi separuh sedar dari tidurnya akibat kepenatan dibelasah oleh mulut Kak Ida tadi. Lama kelamaan konekku semakin menegang dan membesar di dalam mulutnya. Kak Ida terus melurut batangku keluar masuk mulutnya. Aku kenikmatan diperlakukan begitu.
Setelah agak lama aku dibuai kenikmatan yang dicipta oleh mulut Kak Ida, aku dikejutkan oleh bunyi berdecit yang datangnya dari perbuatan kak Ida kepada konekku. Kak Ida sungguh galak membaham konekku hingga berdecit-decit bunyi yang dihasilkan dari pergeseran mulutnya dengan air liur yang bercampur dengan air maziku. Aku membaringkan tempat dudukku supaya aku dapat lihat perbuatan Kak Ida kepada konekku tanpa halangan kepala dan tudungnya. Aku dapat lihat Kak Ida sungguh bernafsu mengolom konekku. Dengan mata putihnya sahaja yang kelihatan dan nafasnya yang turun naik dengan pantas, dia terlalu bernafsu menjamah konek aku. Melimpah ruah cecair melekit meleleh keluar dari celah bibirnya dan di batang konekku membasahi seluar yang ku pakai.
Kemudian aku duduk kembali dan mengiringkan badanku supaya aku dapat menjamah bontotnya yang berbalut kain satin yang ketat itu. Walaupun aku hanya dapat mencium dan menggigit bahagian tepi punggungnya sahaja, tetapi ia sudah membuatkan konekku yang berada didalam mulut kak Ida mengeras dan tegang dengan galak sekali. Menyedari perkara itu, kak Ida terus menenggelamkan keseluruhan batangku ke dalam mulutnya sambil dia mengunyah-ngunyah batang ku. Perlakuannya itu membuatkan aku hampir terpancut. Dengan pantas aku tolak kepalanya dengan lembut hingga batangku terkeluar dari mulutnya. Kelihatan konekku yang tegak menegang itu diselaputi oleh lendir yang pekat, hasil campuran air liur dan air mazi.
“Daniel.. kenapa. Akak nak hisap Daniel punya.. Pleaseee..” rayunya manja.
Aku rasa dia dah kerasukan nafsu. Dia sudah tidak peduli dengan air liurnya yang menitis dari mulutnya membasahi tudungnya, dia sudah tidak peduli tentang anak yang ditinggalkan di rumah jirannya, dia juga sudah tidak peduli tentang kenikmatan yang selalu dia dapat dari suaminya. Apa yang dia nak adalah mengolom konekku hingga tekaknya dapat menelan setiap air mani yang bertakung didalam mulutnya.
“Baiklah, saya akan berikan seperti yang akak minta, tetapi saya nak tubuh akak.” Aku cuba membuat perjanjian.
Kelihatan dia diam dan duduk kembali di tempat duduk seperti biasa.
“Akak tak nak,” katanya dengan tegas.
Memang dia betul-betul tak mahu bersetubuh dengan aku. Dia cuma nak kolom konek aku saja. Perlahan-lahan aku merapatkan tubuhku ke tubuhnya dan aku ramas tangannya dengan erat.
“Baiklah sayang, saya akan berikan apa yang akak minta. Tidak kira hari ini, esok atau bila-bila saya berjanji saya akan penuhi permintaan akak walau di mana sahaja akak nak saya berada. Saya akan simpan air mani saya hanya untuk akak seorang dan andaikata suami akak mengabaikan akak, saya sudi menjadi pengganti” kataku lembut memujuk sambil aku mengucup pipinya manja.
Kak Ida seperti terkejut mendengar kata-kataku, kemudian dia seperti berfikir sesuatu.
“Apa yang Daniel cakap nih, tak baik tau cakap macam tu. Betulke apa yang Daniel cakap tu? Tanya kak Ida sambil mula menguntumkan senyuman.
“Betul sayang, saya sanggup lakukan segalanya hanya untuk akak. Saya nak akak jadi sebahagian dari hidup saya. Mari sayang, kak Ida belum lancapkan konek saya kat bontot akak lagi.” Kataku sambil memegang pinggangnya.
Kak Ida kemudian mengiringkan badannya dan tersembulah punggungnya yang besar dan tonggek itu untuk menjadi santapan ku. Aku terus menundukkan kepalaku mencium belahan punggungnya yang masih berbalut kain satin hitam yang ketat itu. Tanganku tak henti-henti mengusap dan meramas punggungnya. Konekku sudah semakin tegang. Dengan segera aku duduk merapatkan tubuhku dengan belakang tubuhnya. Batang konek aku letakkan betul-betul di tengah-tengah belahan punggungnya dan ku tekan-tekan dengan bernafsu. Tangan kiriku mengelus lembut teteknya dari dalam bajunya dan terasa putingnya semakin keras. Tangan kanan ku pula mengusap-usap pehanya dan menyusur pula ke tundunnya yang telah sedia basah dicelah kangkangnya.
Aku intai wajahnya dan kelihatan dia sedang menggigit bibirnya dengan matanya yang terpejam. Memang dia sedang hanyut dibuai asmara.
“Andainya akak isteri saya, saya tidak akan sia-siakan hidup akak. Saya cintakan Kak Ida” kataku lembut.
Kak Ida lantas meramas-ramas tanganku yang membelai buah dadanya dan kemudiannya memeluk lenganku yang telah dikepit oleh kelengkangnya. Tangannya semakin menekan tanganku supaya mengusap-usap dan menggosok-gosok cipapnya dari luar kainnya dengan lebih kuat. Manakala punggungnya semakin melentik menekan belahan punggungnya rapat ke konekku. Perlahan-lahan aku lepaskan pegangan tangannya dan aku selak sedikit demi sedikit kain satinnya ke atas. Akhirnya terpaparlah bontotnya yang putih dan bulat itu melentik dengan lubangnya mengemut-ngemut kecil seolah-olah minta diisi. Kak Ida tak pakai seluar dalam rupanya, bagus juga makin senang kerja aku.
Terus aku pegang konekku yang keras itu menuju belahan cipapnya yang sudah basah lencun itu. Aku gosok-gosokkan batang aku yang dah keras itu ke pintu lubuk nikmatnya. Nampaknya dia tidak membantah. Hampir beberapa minit aku memperlakukan dia sebegitu, aku lihat punggungnya semakin lentik ke belakang dan suaranya semakin mendesah.
“Ohhh, Daniel… sedapnya sayangg..” katanya keghairahan.
Tanpa membuang masa, aku masukkan batang aku perlahan-lahan memasuki lubang nikmatnya yang licin itu. Tidak susah, kerana sudah dua budak yang keluar dari lubang itu. Kelicinan dan kemutan cipap Kak Ida hampir-hampir membuatkan aku terpancut. Namun aku cuba tahan sekuat yang boleh. Bila aku dah reda, aku sambung menyorong tarik batangku keluar masuk. Aku lihat Kak Ida semakin tak keruan. Dia semakin melentikkan punggungnya supaya batangku masuk lebih dalam. Kemutannya semakin kuat dan panjang. Seketika kemudian, dia mula menjerit kecil sambil ototnya mengejang. Aku rasakan lubangnya semakin licin dan semakin berair. Kali ini semakin banyak. Aku semakin tak tahan untuk memancutkan air maniku. Cepat-cepat aku keluarkan batangku dan membiarnya seketika di luar untuk meredakan berahiku supaya tidak cepat pancut. Ketika itu, tanganku tidak henti-henti memainkan biji kelentitnya yang kurasakan menegang dan keras kembali sambil aku membasahkan lubang bontotnya dengan air cipap Kak Ida.
Bila aku rasakan jari aku dapat dimasukkan dengan mudah ke dalam lubang bontotnya, aku mula mengatur langkah seterusnya. Aku gosok-gosokkan batangku di cipapnya untuk melumurkannya dengan air cipapnya yang licin itu. Kemudian batangku halakan ke lubang bontotnya. Dengan sekali tekan aku berjaya memasukkan kepala konekku ke dalam lubang bontotnya. Kelihatan Kak Ida terkejut dengan perlakuanku itu. Dengan pantas dia cuba menarik punggungnya supaya batangku keluar dari lubang bontotnya tetapi aku lebih pantas menarik badannya merapatiku membuatkan batangku terbenam lebih dalam.
“Daniel, apa niii……. Kat situ tak boleh main… Tolonglahhh…” rayunya selepas menoleh kepadaku. Kelihatan titisan air mata mengalir laju membasahi kedua pipinya.
Aku tidak menghiraukan rayunya itu. Aku semakin galak menekan batangku sehingga kesemua batang konekku telah pun ditelan oleh lubang bontotnya. Aku menarik tubuhnya supaya dia tidak dapat mengelak dan memainkan lidahku di telinganya. Kak Ida semakin stim, tanganku pula memainkan peranan di belahan cipapnya. Kak Ida semakin melentikkan bontotnya seakan mahu memasukkan batangku lebih dalam, tetapi hakikatnya sudah dari tadi seluruh batangku berada di dalam lubang bontotnya.
Aku menyedari Kak Ida sudah semakin merelakan aku menjolok jubornya. Dengan lemah lembut aku sorong tarik konekku agar dia tidak merasakan kesakitan yang amat. Senak juga aku rasakan pasal lubang jubornya amat sempit walaupun aku dah basahkan dengan air pelincir tadi.
“Danielll… oohhh… jangan kuat sangat sayang… Bontot akak sakit.” Rayunya.
Aku kemudian membenamkan keseluruhan konekku ke dalam jubornya. Kemudian aku meminta kak Ida menonggeng dengan memaut pada penyandar kepala dan merendahkan punggungnya mengikut keselesaannya dan tanpa aku mengeluarkan batangku dari lubang jubornya. Posingnya kali ini benar-benar memberikan kepadaku kenikmatan. Lubang bontotnya semakin luas dan ini membuatkan konekku semakin mudah keluar dan masuk. Aku terus menjolok jubor kak Ida dan dia mengerang antara kesakitan dan kenikmatan.
“Oohhh …. Danielll… oohhhh……” rengeknya.
Posingnya yang amat menghairahkan itu membuatkan aku sekali lagi rasa seperti nak memancutkan air mani. Inilah peluang yang dinantikan. Lantas aku memeluknya dan menciumi lehernya yang dibaluti tudung yang sudah kusut masai itu. Aku tekankan konekku masuk lebih dalam.
“Kak Ida sayang, Saya nak terpancut ni.. Saya pancut di dalam ye…” kataku lembut seperti berbisik di telinganya.
Kak Ida hanya merengek tidak menghiraukan amaran ku tadi. Kemuncakku telah tiba. Aku akhirnya memancutkan air maniku di dalam lubang bontot kak Ida. Aku tekan dalam-dalam melayan kenikmatan.
“Oohhhh Kak Ida sayanggg, sedapnya bontot akakkk….” Kataku sambil menggigil menahan kenikmatan yang aku idamkan itu.
Selepas habis air mani aku pancutkan di dalam lubang bontot Kak Ida, aku keluarkan batangku dan aku lap dengan kain yang kak Ida pakai. Kak Ida aku lihat duduk membelakangi aku mengadap keluar tingkap. Kemudian aku dengar suara tangisan dan esakan darinya. Aku peluknya dari belakang dan mengusap-usap lengannya manja.
“Kak, kenapa sayang, akak marah ye?”Tanya ku.
“Sampai hati Daniel buat akak macam ni, tadikan akak dah kata, akak takkan berikan tubuh akak kepada Daniel. Tapi sekarang, lubang bontot akak pun Daniel dah jolok. Daniel tipu akak… isk isk isk…” katanya dalam tangisan.
“Kak, tadikan saya dah berjanji dengan akak. Akak dah lupa ye apa yang saya katakan tadi?” kataku.
“Lagipun tadi akak merelakan tindakan Daniel, saya rasakan akak tak boleh salahkan Daniel, lagipun Daniel buatnya kerana perasaan cinta Daniel kepada akak” sambungku.
Dia diam seketika, kemudian dia membetulkan duduknya dan kini dia berhadapan denganku di dalam satu kerusi. Aku sapu air matanya yang mengalir dengan jariku. Aku senyum kepadanya dan memberikan kucupan di dahinya. Tiba-tiba dia mencubit pehaku dengan kuat.
“Daniel ni, sakit tau bontot akak.” Katanya sambil tersenyum kepadaku.
Nampaknya Kak Ida merelakan aku menyetubuhinya, mungkin akibat terdorong oleh nafsu, pendiriannya untuk tidak memberikan aku tubuhnya lebur sama sekali. Kemudian kemi berpelukan sambil mulut kami kembali bertaut menerbitkan rasa gelora yang mendalam di dalam hati masing-masing.
……………………….
Aku memberhentikan kereta di tempat aku menunggunya tadi. Kami seolah-olah tidak mahu berpisah. Sepanjang perjalanan mulutnya diam tidak berkata walau sepatah perkataan tetapi tangan kami berpegangan erat di atas pehanya. Memang tidak menjadi masalah kepada ku untuk memandu kerana keretaku automatik.
“Daniel, boleh tak akak mintak nombor handphone Daniel?” pintanya manja.
“Boleh.” Kataku lantas memberikan nombor handphoneku dan dia juga memberikan nombor handphonenya kepadaku.
Kemudian kami berkucupan buat kali terakhir sebelum dia keluar dari kereta berjalan menuju ke rumahnya. Sesekali dia menoleh kepadaku sambil melemparkan senyuman yang penuh bermakna kepadaku. Satu hati sudah berada dalam genggaman

gersang

May 23, 2011

Aku dan Lan sudah lama saling mengenali. Sejak aku bertemu Lan di dalam mIRC 2 tahun yang lalu di dalam channel “sayang”, telah banyak kegembiraan dan kesedihan aku berkongsi bersamanya. Walaupun kami hanya berhubung melalui internet dan telefon, namun aku dapat rasakan sesuatu yang menarik dari Lan. Aku tidak jemu berborak dengannya. Kami bersembang mengenai apa sahaja yang terlintas di kepala walaupun sesekali Lan sering bercerita mengenai seks. Walaupun kami berbeza umur , aku umpama kakak kepada Lan tetapi tidak pula aku memikirkan Lan umpama adik kepada ku. Sepanjang pengenalan aku dengan Lan, aku sedar Lan tak ubah seperti lelaki yang lain, seks menjadi topik perbualannya. Namun aku percaya bahawa dia lebih banyak berhayal dan berangan. Hal ini tidak lansung membuatkan aku berfikiran pesong terhadapnya. Meskipun umurnya masih muda, namun hayalan nya seperti realiti. Inilah yang menyebabkan aku sangat-sangat ingin mengenalinya lebih rapat.
Jesteru itu, aku merancang untuk bertemu dengan Lan. Malangnya sukar bagi aku untuk menentukan masa yang sesuai kerana cuti aku dan cuti lan tidak pernah sama. Maka aku pun merancang untuk ke Kuala Lumpur pada hujung minggu sebaik sahaja aku tahu lan pulang ke rumahnya bertemu ibu yang tersayang. Malam itu aku menghubungi Lan dari Puduraya setibanya aku pada pukul 10.30 malam. Lalu lan pun bersetuju untuk menjemputku . Setengah jam kemudian, aku dikejutkan dari sapaan bahu dari seorang lelaki berpakaian T-shirt . ” Awak nie yani ke?” jawab lelaki itu. Aku terngaga lalu berfikir sejenak di dalam hati “Huh!nie rupenya Lan!Kecik je orangnya, muke cam Eizlan je!” hatiku berbisik. “eh! Awak nie yani ke?” jerit lelaki itu. Lalu aku terjaga dari lamunan. “Ye, yani la nie!” jawab ku dengan lembut. Dari awajah lan yang cute seperti budak sekolah tingkatan satu itu ,aku dapat rasakan die seperti budak hingusan yang tidak tahu apa-apa! “Yani! Dah lama sampai! Jom kite minum!” jawab lan bersahaja. Aku pun mengikut sahaja . “Tapi kemana lan?”. Lan mengajak aku ke satu tempat yang dikatakan antara tempat yang paling “happening” di sekitar Lembah Klang iaitu di UpTown, Damansara Utama. “Tapi dengan apa lan?”. Lan hanya tersenyum dan menuding jari ke satu sudut. “Wow!” Tak sangka badan kecik cam Lan tue mengajak aku menunggang motosikal besarnya. Macam tak percaya aku bile melihat kaki Lan terjengket-jengket menyentuh jalan ketika mengeluarkan motornya dari “parking lot”. “Eh Lan boleh ke bawak yani nie? jawab aku berseloroh. “Boleh! Tapi . apekata kalau yani try drive?” dengan selamba lan berkata sambil matanya memandang “eletrik starter” motornya. ” Ok! No problem, just show me the way ok!” .. Kami pun bergerak dari Pudu Raya . Semasa lan membonceng di belakang aku, kami tidak berkata-kata. Tiba-tiba aku menekan brek! “Aduh! Kenapa yani?” soal Lan. Secara tidak sengaja Lan memeluk aku dari belakang. “Eh! Sorry lan kereta depan tue masuk dah kasi signal!” . Tiba-tiba baru ku sedar bahawa lan sedang memeluk aku dari belakang. Aku tersenyum sendirian. Terasa mesra pula apabila lan dengan erat memeluk aku sepanjang perjalanan ke Petaling Jaya. Sepanjang perjanan itu sesekali Lan berbisik denganku. Terasa bagaikan sepuluh tahun kami sudah saling mengenali. “Yani! lan nak rasa nie boleh?”. ” Haa eh jangan Lan nanti eksident!”. “Alaaa takpe Yani drive slow-slow lan rase yani nyer yer? Bolehlah yer?” . Semudah “ABC” aku terus membenarkan Lan menyentuh “breastku” ketika aku memandu tanpa menghiraukan penunggang motor yang lain sepanjang laluan motorsikal di federal highway itu. “Ahhh..syoknya!” sentuhan tangan lan sambil meramas-ramas breastku menyebabkan aku sendiri hilang tumpuan ketika memandu. “Lan yani stim laaa” . Tiba-tiba aku menekan brek kecemasan. Lalu sertamerta badan lan tergerak kehadapan dan aku terasa sesuatu yang keras menyentuh punggungku. “Ooo lan! lan dah stim yer?” . “Haah!Yani malam nie lan bawak yani ke rumah mak lan kat Shah Alam yer.., umah tue kosong tau mak tak nak kasi sewa kat orang .So kite bermalam kat sana key” . Aku terasa ghairah kerana breastku di gomol-gomol oleh tangan lan sambil diraba-raba “nipple” ku yang mula menegang. Sepanjang perjalanan itu aku tenggelam dengan keghairahan sehingga seluar jean yang aku pakai mula kelihatan basah dicelah kelangkang!.Pelukan lan ini menyebabkan aku terasa amat sayang kepadanya. Matlamat kami ke UpTown tidak berkesampaian kami meneruskan perjalanan ke rumah mak lan di Shah Alam. Seperti telah dirancang kerana setibanya kami di rumah itu, sudah tersedia hidangan malam di atas meja makan. Huh hatiku seperti tak sabar-sabar untuk menyuruh lan melakukan lagi apa yang dibuatnya ketika aku sedang memandu tadi. Jelas kelihatan seluar slack yang lan pakai itu menampakkan sesuatu yang timbul di hadapan zip seluarnyer .Nampaknya lan pun dah stim!. Sebaik sahaja kami mengunci pagar dan menutup langsir, lan terus tersenyum kepadaku. Senyuman nya nampak manis! Geram lak rasenye macam nak terkam je dan peluk-peluk si Lan nie!. Memang aku tak tahan melihat lelaki macam lan yang cute nie .nak je gomol dengannya ..ish geram nyer .! Lan pun dengan sengaja buat tidak faham lalu mengajak aku makan hidangan di atas meja itu. Dengan berlampukan cahaya malap kekuningan sudah cukup untuk menjadikan malam ini satu pertarungan sengit yang dasyat!. Kami duduk di meja makan lalu lan menghidupkan sebatang lilin berwarna merah dan menuangkan aku segelas “oren juice” . ” Yani, minum lah jangan lah segan-segan ” . Aku mula terfikir bagaimana lan boleh menyiapkan hidangan ini !Pelik ?” . Tapi aku buat tidak endah..asalkan aku dapat terkam si Lan nie..!Ketawaku dalam hati. “Haa kuih nie sedap yani! Manis rasalah!” lan menyuapkan aku sepotong puding .Aku membuka mulut lalu secara sengaja lan memasukkan jarinyer ke dalam mulut ku . Aku terkejut! lalu secara sengaja aku menjilat jari-jemari lan .Tiba-tiba mmmm belum sempat aku menelan puding itu .lan terus mencium mulutku . Aku sudah tidak sabar menanti saat ini sejak di atas motor lagi. Lidah lan mula bermain main didalam mulutku..aku terasa ghairah apabila lidahnya bermain dengan lidahku..geseran lidahnya dengan manisan puding didalam mulut kami mengebabkan aku terasa “stim”. Lalu aku berdiri dari kerusi dan lan terus memeluk dan menolakku di atas meja makan. Kami berpelukan sambil berciuman dalam dahaga berahi . Dengan sekelip mata baju yang menutupi tubuhku ditanggal dan seluar jeanku dilabuhkan. Yang tinggal hanyalah bra dan pantiesku berwarna pink. Tidakku sangka diam – diam ubi berisi. Lan yg ku sangka budak hingusan ini tetapi seperti seorang yg “expert” dan berpengalaman melakukan seks sebelum ini. Tidak kusangka sama sekali , walaupun dia tidak punyai pengalaman seks tetapi pengalaman menonton banyak filem “blue” sudah cukup melatihnya bertindak cekap meratah tubuhku. Degupan jantungku mula terasa kuat. Nafasku sesak dibuai keheningan malam yang menghairahkan. Kini tidak ada sehelai benang pun di tubuhku. Kami berpelukan sambil berciuman. Lalu lan menjilat dan mencium leherku.Aroma wangian yang ku pakai membangkitkan berahi lan apabila ia mencium leherku. Gelora seksku tidak tertahan lagi. Lan sungguh bijak! Dia terus mencium dan menjilat kedua-dua “breastku”. Aku terasa geli apabila lan cuba menghisap kedua-dua belah “nipple”ku. “Nippleku” digigit-gigit oleh lan seperti bayi. Aku dapat rasakan lan lebih suka melayan “breastku” yang putih lagi gebu ini. Inilah daya penarik yang ku hargai kerana saiznya yang cukup empuk bersaiz 38 membuatkan semua lelaki tergila-gila ingin menyentuhnya!. “Ahhhh aku terjerit !”. Lalu lan berhenti dari menhhisap “nippleku”. Dia tersenyum lalu menyapa botol kuning berisi krim coklat lalu menyapukan ke atas kedua-dua belah “breastku”. Lan meneruskan kehandalannya. Meramas dengan kuat “breastku”. Sambil menghisap nippleku yang sudah tegang. “Pussyku” sudah kebasahan berlinang cecair yang jernih licin. Aku membiarkan lan meratah habis-habisan breastku. Antara bahagian G-Spot yg dapat mencapai tahap klimaksku adalah di bahagian nippleku. Hisapan keatas nipple ku semakin kuat lalu aku mencapai klimaks yang pertama. Aku terasa seluruh badanku mengalami ketegangan lalu terasa seperti terkencing! “Ahhhhhh ..lan yani dah klimaks!” . Semakin banyak cecair “juice” yang keluar dari “pussyku”. Lalu meleleh di celah celah pehaku. Lan memandu mulut nya sambil menjilat perlahan-lahan menghala ke pusatku. Jilatan itu menyababkan tubuhku bergetar kegelian bercampur keghairahan memuncak. Aku mengusap rambut lan menolak kepalanya ke celah pehaku. Kini aku membuka kedua belah kaki ku dengan lebar. Satu tahap jilatan dan hisapan yang sangat menggelikan seluruh tubuhku. “Ahhh aku tidak tahan lagi ” “lan!jangan berhenti lan teruskan! Ahhhhh sedapnyaa lan!” “lagi lan kuat-kuat! Ahhhhhhhh” aku tidak tahan lagi apabila lan menjilat dengan lidahnya betul- betul di “kelentitku”. Tangannya memegang erat pehaku sambil lidah nya menjilat dan menghisap biji kelentitku. Aku kegelian dan sekali lagi aku terasa seluruh tubuhku bergetar ketegangan dan lalu memancutkan lebih banyak cecair juice dari lubang pussyku. “Lannnn! Ahhhhhh Yani dah sampai lagi! Ahhhhh! .Lan isap kuat kuat!” lan terus menjilat kelentit ku. Lalu menukar arah ke lubang farajku sambil menghisap dan menjilat juice yang keluar tadi. Lidahnya menerokai lubang farajku sambil jejarinya membuka selaput labia farajku. Lalu lan terus menghisap dan menjilat sehingga kering. “Yani! Sedapnya rasa juice yani nie! ” kelihatan lan menelan juice itu. Aku tidak tahan menunggu penis lan memasuki lubang faraj ku ini. Sejam lamanya adengan menghisap dan menjilat dilakukan oleh lan membuatkan aku klimaks sebanyak 2 kali. Nampaknya lan lebih suka menjilat dari mendayung penisnya ke dalam pussyku. Tiba tiba lan memberhentikan hisapan dari pussyku. Dia mensuakan penisnya yang panjang dan keras . Aku terus mengulum penis lan yang rongga mulutku. Rasa panas penisnya itu membuatkan aku terasa berahi dan terus memicit kedua-dua belah testisnya yang juga besar itu. Tak sangka aku melihat penis lan begitu gagah dan besar berbeza dengan tubuh nya yang kecil itu. Aku terus memasukkan sepenuhnya penis lan kedalam mulutku sambil menghisapnya dengan lidah. Kelihatan wajah lan bertukar kemerahan menahan kegelian kerana hisapan dan kuluman mulutku keatas penisnya. Aku terus melakukan adengan “blow job” ini sambil meraba-raba penisnya dengan jejariku yang halus. Kelihatan dihujung penis lan memancutkan sedikit cecair jernih lalu aku terus menjilat dan menghisapnya. Dapat ku rasakan ketegangan penis lan semakin memuncak seperti sebatang besi yang kuat. Urat-urat saraf kelihatan timbul di seluruh penisnya yang kini kemerahan. Lalu aku terus memasuk kan kembali penisnya kedalam mulutku sambil menggigit dengan lembut. ” Yanii! Arggg lan nak terkeluar dah!” “isap kuat kuat yani” “argggggggg” lalu berakhirlah pusingan pertama . Ketegangan penis lan memuncak dan bergetar dan tubuhnya juga terus terkejang lalu terpancutlah cecair putih pekat yang kuat dari hujung gland penisnya itu, Aku terus mengulum penis lan ketika pancutan berlaku. Di saat terakhir pancutan itu, aku terus meraba dengan genggaman tangan ke atas penisnya. Air jernih pekat memenuhi seluruh mulutku .! Aku terus menelannya dan kekelatan air mani itu membuatkan aku puas! Lelehan air itu membasahi seluruh mulutku hinggalah ke seluruh breastku aku terus membawa penis lan ke celah celah breastku yang masih keras dan pejal ini. Ketika itu aku mengepit penis lan dengan kedua-dua belah breastku lalu lan pun menghayun penisnya ..kelicinan air mani yang membasahi breastku membuatkan kelancaran gerakan penis dicelah-celah kedua belah breastku .gerakan penis lan membuatkan seluruh tubuhku bergetar . Sentuhan breastku dengan penis lan membuatkan aku terus mencapai klimaks yang ke tiga. “lan yani yani .nak sampai dah .hurry lan laju laju ahhhhhhhhh” Sekali lagi pussyku memancutkan juice yang bakal lan hisapi nanti .Ahhhhhhh sungguh puas malam ini. Aku terasa lemah sekali namun rasa ghairahku masih belum luntur. Semangat ku masih berkobar-kobar. Kelihatan wajah lan kemerahan dilinangi peluh diseluruh tubuhnya. Penis lan di celah breastku terasa kembang-kuncup semakin berdenyup-denyup ..namun tusukan penis itu semakin pantas sehingga aku benar-benar tidak tahan menanggung keghairahan. Aku terus menjerit “Ahhhhh Ahhhhhh ..Ahhhhhh lan faster lan faster”
Namun kegagahan penis yang yang keras dan panjang itu tetap bergerak pantas dicelah kepitan breastku yang bersaiz 38 ini. Aku terasa breastku semakin panas kerana tahap ketegangan breastku memuncak kekeke bersambung la yani .lan ngantuk lak ok cayang bye

Kak Ros Janda – 5

May 8, 2011

Setelah beberapa lama dalam keadaan begitu, Kak Ros mula menyorong tarik keseluruhan batang nikmatku ke dalam mulutnya. Sambil menyorong tarik itu Kak Ros masih menyelang-selikan dengan nyonyotan dan hisapan-hisapan yang penuh bernafsu sehinggakan kedua-dua belah pipi Kak Ros cengkung akibat dari perbuatannya itu. Yang lebih istimewanya, dalam pada adegan menyorong tarik itu berlaku, tangan kiri Kak Ros kembali bermain-main dengan telur nikmatku. Aku bertambah sedap menikmati layanan istimewa Kak Ros yang mula mempraktiskan semula segala pengalaman yang ada padanya.

Lama sungguh Kak Ros mengulum akan batang nikmatku itu. Anehnya aku tiada merasa tanda-tanda hendak terpancut lagi walaupun batang nikmatku itu kini benar-beanr kegelian dan kesedapan.. Mungkin sebabnya aku baru saja melepaskan pusingan pertama tadi di alam bilik air agaknya. Kak Ros terus aktif dengan aksi-aksinya yang kini mula membawa kepada bahagian telur nikmatku pula. Aksi-aksi menyonyot terus berlaku di bahagian tersebut sambil tangan kanan Kak Ros pula kini bermain-main di bahagian batang nikmatku.

Rambut Kak Ros yang terurai jatuh bermain-main di celah kelangkangku. Kesedapan dan kenikmatan yang aku alami ini terlalu hebat aku rasakan. Belum pernah lagi seumur hidup mendapat layanan yang sebegitu rupa dan lama sepertimana yang sedang berlaku ketika itu. Kak Ros kini menguasai gelanggang sambil aku cuma menahan kenikmatan yang dihadiahkan Kak Ros kepada aku.

Setelah lama berkeadaan begitu, Kak Ros perlahan-lahan merangkak ke atas badanku sambil menggesel-geselkan teteknya di daerah batang dan telur nikmatku. Kak Ros terus menggesel sambil tersenyum kepadaku seraya bertanya manja dan menggoda,

“Macamana Sayang, sedap?”

Aku hanya membalas senyuman Kak Ros dan terus menegakkan badanku dan menarik Kak Ros supaya duduk mengangkangi di atas ribaanku.

Kini kami berdua duduk menghadap antara satu sama lain semula. Punggung Kak Ros yang lembut gebu itu duduk berlapikkan peha aku dan kedua-dua kakinya melingkari di bahagian belakang badanku. Aku lihat wajah Kak Ros cukup ceria dengan penuh ghairah. Aku mengucup bibir Kak Ros dan kami beraksi dengan permainan lidah sekali lagi. Kemudian dalam keadaan yang sama sambil merangkul pinggang Kak Ros, aku kembali aktif semula menghisap, menyedut dan menyonyot-nyonyot kedua-dua tetek Kak Ros yang masih lagi kenyal dan mengkal seperti mula tadi.

Sambil mulut aku aktif di bahagian tetek Kak Ros, tangan kanan aku kuat merangkul pinggang Kak Ros sementara jari-jari tangan kiri aku bermain-main di lurah punggungnya. Kak Ros yang melentingkan badannya ke belakang sambil kedua tangannya bertahan di kepala lututku, mengerang-ngerang keenakan.

Setelah beberapa lama berkeadaan begitu, aku membaringkan Kak Ros semula di bahagian tepi katil. Aku bertanya kepada Kak Ros, “Ros.. Kita belayar sekarang ye.”

Kak Ros tersenyum seraya menganggukkan kepalanya tanda besetuju. Aku kangkangkan kedua kaki Kak Ros dengan aku menahan kedua-dua kakinya di bahagian pelipatnya. Kaki kananku aku turunkan ke lantai sementara kaki kiriku pula melutut di atas katil.

Aku tidak terus memasukkan batang nikmatku ke dalam sarungnya yang sudah tersedia menerima tikaman aku. Aku hanya sekadar menggesel-geselkan kepala batang nikmatku ke lurah nikmat Kak Ros perlahan-lahan sambil mata aku terus merenung tubuh bogel Kak Ros yang selama ini telah terlalu lama aku bayang-bayangkan bermula dari hujung rambutnya hingga ke hujung kakinya. Kak Ros tersenyum membiarkan renunganku itu.

Kemudian perlahan-lahan tangan kanan Kak Ros memegang dan mengurut-ngurut batang nikmatku. Tangan kirinya pula terus mengelus-ngelus telur nikmatku.

“Sayang masukkan Sayang, Ros dah tak tahan sangat ni..” Rayu Kak Ros dalam rengekan manjanya. Sambil tangan kanannya membantu, aku menekan perlahan-lahan batang nikmatku menembusi lubang nikmat Kak Ros.

Kak Ros memejamkan matanya sambil mulutnya sedikit terbuka.

“Erghh.. Perlahan sikit Sayang.. Sakit Sayang..” Rengek keenakan Kak Ros kedengaran perlahan menerima kehadiran batang nikmat yang sudah terlalu lama dirinduinya.

Sedikit demi sedikit batang nikmatku tenggelam di dalam lubang nikmatnya.

“Masukkan habis ye Sayang..” Kak Ros merayu manja lagi.

Walaupun sakit menerima tikaman batang nikmatku itu, Kak Ros tetap mahu meneruskan kenikmatan yang sudah mula separuh dirasainya.

Mungkin kerana sudah terlalu lama tidak melakukan hubungan seks dan kerana penjagaan rapi Kak Ros ke atas tubuh badannya, lubang nikmat Kak Ros masih terlalu sempit aku rasakan. Aku dapat merasakan kemutan-kemutan lubangnya itu yang sengaja Kak Ros lakukan sepanjang batang nikmatku itu meneroka ke dalam lubang nikmatnya. Beberapa ketika kemudian batang nikmatku sudah habis tenggelam. Mata Kak Ros tetap terpejam dan turun naik nafasnya kembali kencang. Aku masih lagi menahan kedua kaki Kak Ros di celah pelipatnya dan perlahan-lahan menyorong tarik batang nikmatku.

Sorong tarik aku lakukan dengan perlahan-lahan pada mulanya. Cecair dan lendir yang sudah mula becak di daerah nikmat Kak Ros menghasilkan kegelian dan kelancaran kepada batang nikmatku. Aku melajukan sedikit henjutanku namun masih di tahap yang optimum. Aku sukakan gerak seperti ini dan aku lihat Kak Ros juga seperti seronok dengan kelajuan ini.

Kak Ros masih seperti tadi mulutnya masih tidak henti-henti mengerang dan mendesah kenikmatan. Mata aku menatap kagum ke arah kedua-dua tetek Kak Ros yang kenyal itu berbuai-buai mesra dan bebas bersama dengan irama henjutan aku. Kedua tangan Kak Ros diangkat kejang ke atas kepalanya sambil meremas-remas bantal.

Irama henjutan aku masih tetap sama seperti tadi. Aku berhenti menghenjut seketika untuk menolak sedikit kaki Kak Ros dan pelipat kakinya kini ditahan oleh pangkal lenganku. Dengan keadaan yang seperti itu, kedua tangan aku bebas untuk menggapai atau merayap di atas tubuh Kak Ros.

Kak Ros memandang sayu ke arah aku ketika itu seraya berkata, “Mengapa berhenti Sayang??” Aku tersenyum memandang Kak Ros yang aku lihat alam kenikmatannya terganggu seketika. Aku kembali menghenjut dalam irama yang sama seperti tadi sambil kedua-dua tanganku yang bebas merayap tadi mula bermain-main dengan kedua-dua tetek Kak Ros yang berbuai mesra dan bebas itu.

Kak Ros melenting-lentingkan badannya diselangi dengan erangan dan rengekan enaknya bilamana puting teteknya aku gentel sambil sorong tarik tetap aku teruskan. Dalam keadaan pelayaran seperti itu, aku rasa Kak Ros sudah dua kali mencapai klimaknya. Lama sungguh kami berdua berkeadaan begitu. Aku sendiri pun tak sangka aku boleh melakukan hubungan seks yang sebegitu lama, entah mengapa aku sendiri tidak tahu.

Kemudian aku merendahkan sedikit badanku dan lenganku lepas daripada menahan kedua kaki Kak Ros. Kini kepalaku sudah berada betul-betul di hadapan tetek Kak Ros. Aku masih tetap terus menghenjut. Kak Ros tidak sedikitpun menegah segala apa yang aku lakukan. Mungkin Kak Ros kini benar-benar menikmati permainan ini sama juga seperti aku. Sambil menghenjut, mulut aku kembali aktif bermain-main dengan kedua-dua tetek Kak Ros bersilih ganti dan kedua tanganku pula aktif meramas-ramas teteknya. Kak Ros tetap terus mengerang nikmat sambil kedua tangannya memeluk erat kepalaku dan kedua kakinya pula menekan kuat ke arah punggung aku.

Setelah beberapa lama belayar dan berdayung, aku mula keletihan dan terus merebahkan badanku ke atas tubuh Kak Ros. Kepalaku disembamkan ke bantal bersebelahan dengan kepala Kak Ros yang masih erat memeluk kepalaku. Tangan aku kini merangkul tubuh Kak Ros dan aksi sorong tarik terhenti seketika. Kami berdua kemengahan, namun pelayaran kami masih belum ke penghujungnya.

Aku mengangkat kepalaku dan merenung jaug ke sudut mata Kak Ros yang turut sama merenung ke arahku. Kami berdua tersenyum kegembiraan sambil tangan Kak Ros membelai-belai rambutku.

“Ros boleh bertahan lagi ke?” Soal aku kepada Kak Ros.
“Mestilah boleh Sayang, selagi Sayang tak klimaks selagi tu la Ros akan bertahan. Sayang letih ke? Nak tukar giliran pulak ke?” Kak Ros menjawab sambil menyoalku balik.

Aku hanya tersenyum sambil mengucup manja bibir Kak Ros. Dalam keadaan masih berpelukan dan batang nikmatku masih terbenam jauh ke dalam lubang nikmat Kak Ros, kami berdua berpusing mengubah posisi. Kini Kak Ros berada di atas aku pula.

Kak Ros mengangkatkan sedikit badannya sambil kedua tangannya bertahan di tepi kepalaku. Kak Ros tersenyum manja kepadaku sambil dia mula melakukan aksi sorong tarik perlahan-lahan. Rambutnya yang terurai jatuh ditambah dengan kecantikan wajahnya, benar-benar menggoda nafsu syahwatku. Aku biarkan aksi-aksi ini dikuasai oleh Kak Ros sambil tanganku meramas-ramas kedua-dua punggung gebunya.

Kak Ros memejamkan matanya tanda dia sedang menikmati akan kesedapan yang diciptanya sendiri. Aksi sorong tariknya semakin laju sedikit daripada tadi namun masih di tahap sama seperti yang aku lakukan tadi. Ternyata Kak Ros juga mempunyai minat yang sama seperti aku. Sekali sekala aku menepuk punggung Kak Ros.

“Auww..” Kak Ros menjerit sedap sambil menghentak sedikit kuat ketika batang nikmatku tenggelam hingga ke pangkalnya.

Kak Ros Janda – 4

May 8, 2011

Kak Ros mengangkangkan kakinya dengan keadaan kedua-dua pehanya diangkat sedikit tanda memberikan keizinan kepada aku untuk melakukan apa sahaja yang mahu aku lakukan. Perlahan-lahan jari-jari tangan kiri aku membelai mesra lurah nikmat Kak Ros sambil tangan kananku dirayapkan ke bahagian tetek Kak Ros. Tangan kanan aku meramas-ramas tetek dan menggentel-gentel puting tetek Kak Ros berselang seli. Aku mencium mesra lurah nikmatnya berkali-kali. Kemudian aku menjilat pula ke seluruh daerah nikmat tersebut dengan lahap dan aku mula menikmati lelehan air mazi Kak Ros. Jilatan dan ciuman aku terus bertalu-talu aku tujukan ke daerah itu.

“Arghh.. Urghh.. Sayang..” Erangan Kak Ros tidak keruan diiringi dengan lentingan-lentingan badannya. Tangan kanannya semakin kuat meremas-remas rambut dan kepala aku sambil sambil tangan kirinya meremas dan menepuk-nepuk bantal.

Aku semakin seronok melakukan adegan tersebut kerana terasa semakin ghairah dengan tindak balas Kak Ros. Penerokaan dan penjelajahan mulut serta lidahku benar-benar menggembirakan aku. Kini aku mencari-cari pula biji kelentit Kak Ros dengan lidahku juga. Sampai tempat yang dituju, aku mula melakukan perkara yang sama seperti yang aku lakukan di lurah nikmatnya sebentar tadi. Sambil itu aku gunakan jari tengah tangan kiri aku untuk menyucuk lubang nikmat Kak Ros.

Kak Ros tidak menghalang jariku untuk menyucuk ke dalam lubang nikmatnya. Sambil jari tengahku itu menyucuk masuk ke dalam lubang nikmat Kak Ros, lidahku masih terus menjilat-jilat biji kelentitnya. Perlahan-lahan aku memainkan jariku itu di dalam lubang tersebut. Aku keluar masukkan jariku itu.

Beberapa minit kemudian Kak Ros mengelinjang lebih tinggi lagi, kedua-dua pehanya yang terangkat tadi mengepit kuat kepala aku sementara punggungnya juga turut terangkat tinggi. Aku masih lagi meneruskan perbuatan aku tadi dengan penuh minat. Tangan Kak Ros dilepaskan dari kepala aku dan kedua-dua tangannya merentap-rentap kuat kain cadar.

“Arghh.. Sayangg..” Kak Ros menjerit kuat dan jari tangan aku yang berada di dalam lubang nikmatnya mula merasakan kebasahan yang banyak dan hangat. Tahulah aku bahawa Kak Ros kini sudah klimaks.

Aku tetap terus menjilat dan jariku aku benamkan di dalam lubang nikmatnya. Kak Ros masih mengelinjang seperti tadi tetapi kini tiada lagi jeritan, cuma yang kedengaran hanyalah nafasnya yang sedikit kemengahan. Perlahan-lahan Kak Ros menurunkan badannya semula dan melepaskan kepitan pehanya ke kepalaku.

Aku berhenti menjilat, Kak Ros mengangkat sedikit kepalanya dan memandang sayu kepadaku sambil bersuara manja, “Sayang.. Sedap sayang.” Aku yang sedang bersemangat ketika itu mengangkat sedikit badan aku dan jari tengahku sudah ditarik keluar dari lubang nikmat Kak Ros. Aku mengambil seluar dalam Kak Ros yang aku tanggalkan sebentar tadi dan perlahan-lahan mengelap lembah nikmatnya yang dibasahi dengan air nikmat yang dipancutkannya sebentar tadi.

Kemudian aku mengangkat semula kaki Kak Ros dan aku lipatkannya ke arah dadanya. Kakinya aku kangkangkan sedikit. Dalam keadaan melutut, aku membongkokkan sedikit badanku sementara kedua tangan aku menahan pangkal peha Kak Ros. Dalam keadaan Kak Ros yang seperti itu, aku dapat melihat dengan jelas akan alur dan lubang punggung Kak Ros yang terkemut-kemut.

Aku mula melakukan semula ciuman dan jilatan sepertimana yang aku lakukan tadi ke daerah yang sama. Kali ini aksi itu aku lakukan bermula dari lubang punggung hingga ke biji kelentitnya. Lidahku berulang kali melalui laluan tersebut tanpa sebarang jemu. Lama aku lakukan seperti itu.

Kali ini Kak Ros yang sudah klimaks tadi kembali mendesah dan mengerang kenikmatan. Daerah kelazatan Kak Ros kini kembali basah dengan air liur jilatan aku. Beberapa minit kemudian aku memusingkan badan Kak Ros. Aku menatap tubuh bogel Kak Ros dari belakang sambil kedua-dua tanganku meramas-ramas punggungnya. Kak Ros menyembamkan mukanya ke bantal. Desahan dan erangan Kak Ros dalam tekupan bantal masih lagi dapat aku dengari.. Masih dalam alam khayalan kenikmatan.

Kulitnya bermula dari hujung kaki hingga ke tengkuk Kak Ros benar-benar putih dan bersih. Punggungnya yang sememangnya sedikit tonggek benar-benar gebu. Aku memulakan semula kerja-kerja mencium, menjilat dan menggigit tubuh bogel Kak Ros yang sangat menggiurkan it dari bahagian tumit kaki kirinya.

Perlahan-lahan aku naik ke bahagian punggung Kak Ros dan aku turun semula hingga ke tumit kaki kanannya. Sambil menjilat dan diselangi dengan gigitan asmara yang aku kenakan ke bahagian kaki Kak Ros, tangan aku juga turut sama merayap-rayap. Jilatanku naik semula ke bahagian punggung Kak Ros.

Bergilir-gilir dari kiri ke kanan dan kanan ke kiri aku mengerjakan punggung tonggek Kak Ros. Kak Ros terus mengerang dalam tekupan bantal ke mukanya. Aku masih tetap terus meramas-ramas kedua-dua belah punggung Kak Ros sambil kini lidahku mula menjilat lahap ke alur punggungnya.

Puas di situ, aku terus naik ke perlahan-lahan sambil terus menjilat ke seluruh bahagian belakang tubuh Kak Ros hingga ke tengkuknya. Aku terus melakukan aksi mencium, menjilat dan menyedut ke seluruh bahagian tengkuk Kak Ros sambil kedua-dua tanganku menjalar ke bahagian depan tubuhnya untuk aku bermain kembali dengan tetek Kak Ros. Kak Ros yang sudah terlalu sporting dengan aku mengangkat sedikit badannya bagi memudahkan aku bermain dengan teteknya. Batang nikmat aku digesel-geselkan ke bahagian alur punggung Kak Ros dan aku benar-benar merasakan nikmatnya.

Aku rasa sudah terlalu lama aku melakukan adegan-adegan ringan dengan Kak Ros, namun aku masih belum merasa jemu melakukannya dan aku lihat Kak Ros juga seperti benar-benar rela serta seronok dengan permainan aku itu kerana dia juga boleh bertahan sebegitu lama untuk membiarkan tubuhnya dikerjakan oleh aku tanpa belum lagi meminta untuk melayarkan bahteranya.

Kemudian aku memusingkan semula tubuh Kak Ros dan kini kami kembali berdepan dalam keadaan aku masih berada di atas tubuh Kak Ros. Kak Ros membukakan sedikit matanya dan terus tersenyum manja ke arah aku. Tanpa sebarang kata, kami mula berkucupan semula dan lidah kami berdua kembali bertarung antara satu sama lain.

Pelukan kami bertambah kuat sambil aku selitkan batang nikmat aku di celah kedua peha dan alur lubang nikmat Kak Ros. Aku mengangkat turun punggung aku untuk membolehkan biji kelentit Kak Ros bergesel dengannya. Kak Ros terus mengerang dan mendesah dalam taupan mulut kami berdua. Aku merasakan angin dengusan, desahan dan erangan Kak Ros masuk kuat ke dalam mulut aku.

Beberapa ketika dalam keadaan begitu, aku memusingkan posisi kami berdua untuk membolehkan Kak Ros berada di atas aku. Dalam pusingan itu, mulut kami masih bertaup rapat seolah-olah tiada seorang pun di antara kami berdua yang mahu melepaskannya. Kemudian, rangkulan tangan Kak Ros ke tengkuk aku dilepaskan. Kak Ros menarik semula lidah dan bibirnya dari mulut aku. Kak Ros menghadiahkan aku sekuntum senyuman yang benar-benar memberahikan aku.

Kini aku lihat Kak Ros seperti bersedia untuk melakukan tugasannya pula. Perlahan-lahan Kak Ros menjilat-jilat leher aku sambil rambutnya yang wangi itu dibiarkan terurai bermain di muka aku. Perlahan-lahan juga Kak Ros turun dari leherku ke bahagian dadaku pula. Dalam pada pergerakan menurun Kak Ros itu, aku menikmati akan kehangatan tetek Kak Ros yang terus-terusan bergesel dengan badan aku. Kini seluruh dadaku dijilat-jilat dan dicium-cium dengan penuh bernafsu oleh Kak Ros sehingga habis dadaku basah dengan air liurnya.

Beberapa minit kemudian, Kak Ros turun lagi sambil terus menjilat dan mencium ke seluruh badanku sehingga sampai ke daerah batang nikmatku. Kak Ros sempat memandang kepadaku sambil tersenyum manja. Kak Ros yang sedang berada dalam keadaan menonggeng kini sudah berada betul-betul di celah kelangkanganku dengan mukanya menghadap tepat ke batang nikmatku.

Tangan kanan Kak Ros perlahan-lahan membelai dan mengelus-ngelus batang nikmatku sementara tangan kirinya pula membelai dan mengelus-ngelus dua biji telur nikmatku. Aku pula mula mengelus-ngelus kedua-dua lengan Kak Ros. Jari-jari halus dan lentik Kak Ros yang terus-terusan bermain di antara telur dan batang nikmatku itu benar-benar membuatkan aku kegelian dalam kesedapan. Sekali lagi Kak Ros sempat memandang kepadaku sambil tetap tersenyum. Aku tetap terus menatap tubuh Kak Ros yang masih menonggeng dengan keadaan punggungnya yang jelas terangkat.

Perlahan-lahan tangan kanan Kak Ros menggenggam pangkal batang nikmatku sambil dia terus mengucup-ngucup kepala batang nikmatku dengan penuh manja. Kemudian dilepaskan genggaman tangan kanannya tadi sementara tangan kirinya masih terus bermain-main di bahagian telur nikmatku. Kak Ros terus mengucup-ngucup ke sekeliling batang nikmatku bermula dari hujung hingga ke pangkalnya berulang-ulang kali.

Kemudian kucupan-kucupan itu Kak Ros teruskan di bahagian telur nikmatku pula. Aku mengelinjang-ngelinjang kenikmatan sambil tanganku membelai-belai mesra rambut Kak Ros. Kak Ros naik semula ke bahagian hujung batang nikmatku. Kini Kak Ros mengangakan sedikit mulutnya dan perlahan-lahan terus dimasukkan kepala batang nikmatku ke dalam mulutnya. Kak Ros biarkan kepala batang nikmatku itu terendam seketika di dalam mulutnya sambil lidahnya menjilat-jilat kepalaku itu diselang selikan dengan nyonyotan dan hisapan-hisapan yang sungguh menyedapkan aku. Hebat layanan Kak Ros, belum pernah lagi aku menikmati akan kehebatan layanan seorang perempuan Kak Ros ini.

Kak Ros Janda – 3

May 8, 2011

“Razlan pun macam Ros juga, dah lama sangat menunggu peluang semacam ni Ros, cuma takut-takut je nak mintak.” Bisik balas aku kepada Kak Ros untuk membangkitkan lagi kehangatan suasana.
“Kalau macam itu, sekarang kita berdua dah dapat satu sama lain, jangan sia-siakan peluang yang ada ni sayang. Ros dah tak sabar lagi sayang.”

Balas semula Kak Ros sambil tangannya mengangkat kedua tanganku dan diletakkan dibahagian teteknya semula. Kak Ros mahu teteknya diramas-ramas oleh aku seperti mana yang aku lakukan tadi. Desahan dan erangan Kak Ros kembali menguasai gegendang telinga aku kini.

Aku membetulkan kedudukanku sambil merebahkan Kak Ros di atas katil. Aku duduk di sebelah kanan Kak Ros yang matanya masih terpejam khayal. Aku tatap sepuas-puasnya tetek Kak Ros yang sederhana besar itu dan yang selama ini terlalu aku idamkan. Kedua-dua tetek Kak Ros masih lagi segar mekar tergantung megah di dadanya. Masih indah seperti anak dara rupanya.

Sambil itu kedua-dua tanganku masih terus merayap dan meramas-ramas lembut teteknya. Sesekali rayapan dan ramasan aku diselangi dengan gentelan ke arah puting teteknya yang merah kehitaman itu. Kak Ros terus mendesah sambil sesekali melentingkan badannya menahan kenikmatan permainan tangan dan jari aku.

Setelah beberapa minit berkeadaan begitu, tangan kanan aku perlahan-lahan turun ke lembah nikmatnya. Tangan kiri aku masih meneruskan aksi-aksi di bahagian teteknya sementara tangan sebelah lagi membelai dan menggosok-gosok mesra daerah lembah nikmat Kak Ros. Kak Ros masih seperti tadi lagi, terpejam matanya sambil mengerang dan mendesah dengan penuh nikmat. Tiada sebarang halangan untuk aku meneruskan aksi-aksi yang seterusnya.

Aku menanggalkan butang dan zip seluar Kak Ros dan seterusnya menanggalkan terus seluar itu perlahan-lahan. Kini tubuh Kak Ros hanya ditutupi dengan seluar dalamnya yang nipis sahaja. Aku dapati seluar dalam Kak Ros kini telah habis basah dengan air mazinya. Aku terus mengusap-usap dan membelai-belai mesra bahagian yang basah itu.

Kak Ros terus mengerang manja dengan tangan kanannya kini sudah mula merayap-rayap di bahagian luar batang nikmat aku sambil tangan kirinya meremas-remas kain cadar tilam. Dengan lentingan dan erangan-erangan yang benar-benar mengasyikkan aku, Kak Ros kini berada dalam keadaan yang amat menggiurkan sekali. Kini aku menanggalkan pula seluar dalam Kak Ros.

Maka, dengan cahaya kesiangan yang hanya dilindungi langsir bilik aku, aku dapat melihat dengan sejelas-jelasnya tubuh bogel Kak Ros. Tubuh yang selama ini hanya menjadi objek dan bayangan masturbasi aku kini sudah berada betul-betul di hadapan mataku tanpa seurat benang pun dan dengan penuh kerelaannya, sedia untuk diterokai dan dijelajahi sebebasnya oleh aku.

Tubuhnya yang berkulit putih, bersih dan gebu itu membuatkan aku terlalu asyik menatapnya dan merayapkan kedua-dua tanganku ke setiap inci tubuhnya itu. Walaupun hakikatnya Kak Ros adalah seorang janda yang beranak dua, namun aku rasakan Kak Ros bagaikan seorang anak dara yang masih suci tanpa belum pernah disentuhi lagi. Malah terus terang aku katakan bahawa bekas makwe aku yang lebih muda dari aku dulu pun tak sehebat Kak Ros.

Sambil membelai-belai mesra tubuh Kak Ros, aku masih lagi asyik menatap tubuh bogel yang mempunyai wajah yang cantik, berkulit putih lagi halus, tetek dengan putingnya yang masih lagi segar mekar, peha yang putih melepak serta gebu, perut yang masih belum timbul lagi tanda-tanda buncit, pinggangnya yang masih ramping dan lembah nikmatnya yang diselaputi bulu-bulu halus yang mana lurahnya masih lagi kemerah-merahan.

“Sayang, bukakan la seluar tu. Malu la Ros, bogel sorang-sorang je. Ros pun nak tengok dan pegang sayang punya.” Kak Ros merengek-rengek meminta sambil tersenyum menggoda. Aku pun dengan tanpa rasa segan silu terus membukakan seluar aku sehingga kini kami berdua sudah bertelanjang bulat. Tiada seurat benang pun lagi yang membataskan penglihatan dan pergerakan kami berdua.

Aku duduk kembali ke posisi tadi. Kak Ros tersenyum ke arah aku sambil tangan kanannya terus menyambut sambil terus mengusap-usap mesra batang nikmat aku yang sedari tadi sudah terpacak tegak. Kini batang nikmat aku yang sedari tadi kelemasan di dalam seluar pendek aku sudah terlepas bebas sambil menanti masa untuk menemui sarungnya sebentar lagi. Batang nikmat aku benar-benar seronok kerana ia kini sedang dibelai dan diusap mesra oleh tangan-tangan halus yang selama ini hanya menjadi bayangan untuk dia memuntahkan air nikmatnya.

“Sayang.. Dasyatnya sayang punya pedang ni. Dah la panjang, besar dan keras pulak tu.” Bisik Kak Ros tersenyum bahagia sambil tangannya menggenggam kuat batang nikmat aku.
Aku membalas senyuman Kak Ros sambil berkata, “Rasa-rasanya Ros boleh terima ke saiz Razlan punya ni. Agak-agak macamana? Sedap ke tak sedap saiz macam ni?”
“Selama ni yang Ros rasa kecil dari ni pun sedap.. Inikan pulak kalau saiz macam sayang punya ni, mesti la lagi sedap kan. Kalau nak sedap lagi kena buat lama-lama ye sayang?” Kata-kata Kak Ros seolah membandingkan saiz batang nikmat aku dengan bekas suaminya dulu.

Kak Ros kini menaruh harapan yang besar kepada aku dan aku berjanji untuk tidak mensia-siakan harapan Kak Ros yang tinggi menggunung itu. Perlahan-lahan aku menindih tubuh Kak Ros. Tangan kanan aku dan Kak Ros mula merangkul tengkuk pasangan masing-masing. Tangan kiri Kak Ros pula memeluk pinggang aku. Kini tetek Kak Ros melekap mesra di bahagian dada aku pula. Dada Kak Ros yang berombak kuat itu membuatkan teteknya menolak-nolak dada aku.

Muka kami saling bertemu kini sambil mata kami merenung lembut antara satu sama lain. Kak Ros tersenyum manja. Dia menutupkan matanya sambil mulutnya dibiarkan sedikit ternganga. Aku merapatkan bibir aku ke bibir Kak Ros yang masih bergincu merah menggoda. Perlahan-lahan aku menghulurkan lidah aku ke dalam mulut Kak Ros. Kak Ros menyambut huluran lidahku dengan penuh rela sambil terus mengulum-ngulum lidah aku.

Beberapa ketika kemudian mungkin kerana keletihan, Kak Ros berhenti mengulum lidah aku sementara aku belum menarik lagi lidahku keluar dari mulutnya. Aku terus memainkan lidahku bebas di dalam mulut Kak Ros sehingga dapat aku mencapai lelangitnya. Kak Ros lemas dalam kenikmatan sambil tangan kanannya masih kuat merangkul tengkuk aku. Lama kami dalam keadaan begitu dan sesekali Kak Ros pula menghulurkan lidahnya ke dalam mulut aku.

Kemudian aku melepaskan mulut aku dari mulut Kak Ros.

“Ouhh..” Kak Ros melepaskan keluhan nikmatnya.

Kini aku arahkan pula lidah dan mulut aku ke bahagian leher dan telinga Kak Ros. Ciuman, jilatan dan hisapan silih berganti aku lakukan di bahagian tersebut dengan penuh romantik. Kak Ros terus memejamkan matanya sambil tidak putus-putus mengerang, merengek dan mendesah penuh ghairah. Turun naik nafas Kak Ros kini sudah tidak teratur lagi.

Puas di daerah itu, aku turunkan badan aku perlahan-lahan dalam keadaan mulut aku masih terus melekap kuat ke bahagian-bahagian tubuh badan Kak Ros. Aku berhenti bila sampai di bahagian teteknya. Perlahan-lahan aku meramas-ramas kedua-dua belah tetek Kak Ros sambil aku merenung wajah Kak Ros. Kak Ros hanya tersenyum memandang aku sambil memejamkan semula matanya. Tangan Kak Ros membelai-belai mesra rambut aku.

Aku mula mencium tetek Kak Ros perlahan-lahan bermula dari bahagian pangkal hingga ke puncak yang mana terletak sebuah busut kecil yang bakal aku nyonyot dan aku gigit-gigit sebentar saja lagi. Ciuman aku teruskan keseluruh bahagian teteknya kiri dan kanan. Selesai mencium aku mula menyedut sambil menggigit-gigit perlahan pula kedua-dua belah tetek Kak Ros yang benar-benar membahagiakan aku pagi itu.

Kedua-dua tangan Kak Ros meremas kuat kepala dan rambut aku sambil badannya terangkat-angkat mengelinjang.

“Arghh.. Umphh.. Sayang..” Begitulah bunyi erangan dan rengekan manja Kak Ros yang tiada berpenghujung. Sampai sahaja mulutku di puting tetek Kak Ros, aku terus mencium-cium, mengulum-ngulum, menyedut-nyedut dan sesekali menggigit-gigit putingnya itu silih berganti, kiri dan kanan. Aku lakukan aksi-aksi itu di bahagian tetek Kak Ros dalam jangka masa yang lama sebab dah terlalu lama aku benar-benar geramkan bahagian itu. Kak Ros terus membiarkan perbuatan aku itu kerana mungkin dia juga benar-benar menikmatinya.

Setelah terlalu lama aku mengerjakan tetek Kak Ros dan setelah terlalu banyak bekas-bekas gigitan asmara yang aku tinggalkan di situ, aku turunkan lagi badan aku dalam keadaan merangkak sambil ciuman tetap aku teruskan di bahagian perut, pinggang dan pangkal pehanya.

“Urghh.. Arghh.. Sedapp..” Kak Ros meneruskan lagi rengekan-rengekannya yang benar-benar menggoda diselangi dengan kegelinjangan tubuh badannya.

Sampai di bahagian lembah nikmatnya, aku terhenti seketika. Aku angkatkan sedikit kedua-dua belah peha Kak Ros dan kini Kak Ros sudah mengangkangi aku. Aku melihat ke arah wajah Kak Ros dalam keadaan aku yang begitu. Tetek Kak Ros yang masih lagi terpacak tegak di dadanya sama seperti tadi, membuat wajah Kak Ros sedikit terlindung. Namun aku dapat melihat turun naik dada Kak Ros menandakan dia masih lagi khayal di alam kenikmatan sambil matanya masih lagi terpejam.