Skip to content

Kak Ros Janda – 3

May 8, 2011

“Razlan pun macam Ros juga, dah lama sangat menunggu peluang semacam ni Ros, cuma takut-takut je nak mintak.” Bisik balas aku kepada Kak Ros untuk membangkitkan lagi kehangatan suasana.
“Kalau macam itu, sekarang kita berdua dah dapat satu sama lain, jangan sia-siakan peluang yang ada ni sayang. Ros dah tak sabar lagi sayang.”

Balas semula Kak Ros sambil tangannya mengangkat kedua tanganku dan diletakkan dibahagian teteknya semula. Kak Ros mahu teteknya diramas-ramas oleh aku seperti mana yang aku lakukan tadi. Desahan dan erangan Kak Ros kembali menguasai gegendang telinga aku kini.

Aku membetulkan kedudukanku sambil merebahkan Kak Ros di atas katil. Aku duduk di sebelah kanan Kak Ros yang matanya masih terpejam khayal. Aku tatap sepuas-puasnya tetek Kak Ros yang sederhana besar itu dan yang selama ini terlalu aku idamkan. Kedua-dua tetek Kak Ros masih lagi segar mekar tergantung megah di dadanya. Masih indah seperti anak dara rupanya.

Sambil itu kedua-dua tanganku masih terus merayap dan meramas-ramas lembut teteknya. Sesekali rayapan dan ramasan aku diselangi dengan gentelan ke arah puting teteknya yang merah kehitaman itu. Kak Ros terus mendesah sambil sesekali melentingkan badannya menahan kenikmatan permainan tangan dan jari aku.

Setelah beberapa minit berkeadaan begitu, tangan kanan aku perlahan-lahan turun ke lembah nikmatnya. Tangan kiri aku masih meneruskan aksi-aksi di bahagian teteknya sementara tangan sebelah lagi membelai dan menggosok-gosok mesra daerah lembah nikmat Kak Ros. Kak Ros masih seperti tadi lagi, terpejam matanya sambil mengerang dan mendesah dengan penuh nikmat. Tiada sebarang halangan untuk aku meneruskan aksi-aksi yang seterusnya.

Aku menanggalkan butang dan zip seluar Kak Ros dan seterusnya menanggalkan terus seluar itu perlahan-lahan. Kini tubuh Kak Ros hanya ditutupi dengan seluar dalamnya yang nipis sahaja. Aku dapati seluar dalam Kak Ros kini telah habis basah dengan air mazinya. Aku terus mengusap-usap dan membelai-belai mesra bahagian yang basah itu.

Kak Ros terus mengerang manja dengan tangan kanannya kini sudah mula merayap-rayap di bahagian luar batang nikmat aku sambil tangan kirinya meremas-remas kain cadar tilam. Dengan lentingan dan erangan-erangan yang benar-benar mengasyikkan aku, Kak Ros kini berada dalam keadaan yang amat menggiurkan sekali. Kini aku menanggalkan pula seluar dalam Kak Ros.

Maka, dengan cahaya kesiangan yang hanya dilindungi langsir bilik aku, aku dapat melihat dengan sejelas-jelasnya tubuh bogel Kak Ros. Tubuh yang selama ini hanya menjadi objek dan bayangan masturbasi aku kini sudah berada betul-betul di hadapan mataku tanpa seurat benang pun dan dengan penuh kerelaannya, sedia untuk diterokai dan dijelajahi sebebasnya oleh aku.

Tubuhnya yang berkulit putih, bersih dan gebu itu membuatkan aku terlalu asyik menatapnya dan merayapkan kedua-dua tanganku ke setiap inci tubuhnya itu. Walaupun hakikatnya Kak Ros adalah seorang janda yang beranak dua, namun aku rasakan Kak Ros bagaikan seorang anak dara yang masih suci tanpa belum pernah disentuhi lagi. Malah terus terang aku katakan bahawa bekas makwe aku yang lebih muda dari aku dulu pun tak sehebat Kak Ros.

Sambil membelai-belai mesra tubuh Kak Ros, aku masih lagi asyik menatap tubuh bogel yang mempunyai wajah yang cantik, berkulit putih lagi halus, tetek dengan putingnya yang masih lagi segar mekar, peha yang putih melepak serta gebu, perut yang masih belum timbul lagi tanda-tanda buncit, pinggangnya yang masih ramping dan lembah nikmatnya yang diselaputi bulu-bulu halus yang mana lurahnya masih lagi kemerah-merahan.

“Sayang, bukakan la seluar tu. Malu la Ros, bogel sorang-sorang je. Ros pun nak tengok dan pegang sayang punya.” Kak Ros merengek-rengek meminta sambil tersenyum menggoda. Aku pun dengan tanpa rasa segan silu terus membukakan seluar aku sehingga kini kami berdua sudah bertelanjang bulat. Tiada seurat benang pun lagi yang membataskan penglihatan dan pergerakan kami berdua.

Aku duduk kembali ke posisi tadi. Kak Ros tersenyum ke arah aku sambil tangan kanannya terus menyambut sambil terus mengusap-usap mesra batang nikmat aku yang sedari tadi sudah terpacak tegak. Kini batang nikmat aku yang sedari tadi kelemasan di dalam seluar pendek aku sudah terlepas bebas sambil menanti masa untuk menemui sarungnya sebentar lagi. Batang nikmat aku benar-benar seronok kerana ia kini sedang dibelai dan diusap mesra oleh tangan-tangan halus yang selama ini hanya menjadi bayangan untuk dia memuntahkan air nikmatnya.

“Sayang.. Dasyatnya sayang punya pedang ni. Dah la panjang, besar dan keras pulak tu.” Bisik Kak Ros tersenyum bahagia sambil tangannya menggenggam kuat batang nikmat aku.
Aku membalas senyuman Kak Ros sambil berkata, “Rasa-rasanya Ros boleh terima ke saiz Razlan punya ni. Agak-agak macamana? Sedap ke tak sedap saiz macam ni?”
“Selama ni yang Ros rasa kecil dari ni pun sedap.. Inikan pulak kalau saiz macam sayang punya ni, mesti la lagi sedap kan. Kalau nak sedap lagi kena buat lama-lama ye sayang?” Kata-kata Kak Ros seolah membandingkan saiz batang nikmat aku dengan bekas suaminya dulu.

Kak Ros kini menaruh harapan yang besar kepada aku dan aku berjanji untuk tidak mensia-siakan harapan Kak Ros yang tinggi menggunung itu. Perlahan-lahan aku menindih tubuh Kak Ros. Tangan kanan aku dan Kak Ros mula merangkul tengkuk pasangan masing-masing. Tangan kiri Kak Ros pula memeluk pinggang aku. Kini tetek Kak Ros melekap mesra di bahagian dada aku pula. Dada Kak Ros yang berombak kuat itu membuatkan teteknya menolak-nolak dada aku.

Muka kami saling bertemu kini sambil mata kami merenung lembut antara satu sama lain. Kak Ros tersenyum manja. Dia menutupkan matanya sambil mulutnya dibiarkan sedikit ternganga. Aku merapatkan bibir aku ke bibir Kak Ros yang masih bergincu merah menggoda. Perlahan-lahan aku menghulurkan lidah aku ke dalam mulut Kak Ros. Kak Ros menyambut huluran lidahku dengan penuh rela sambil terus mengulum-ngulum lidah aku.

Beberapa ketika kemudian mungkin kerana keletihan, Kak Ros berhenti mengulum lidah aku sementara aku belum menarik lagi lidahku keluar dari mulutnya. Aku terus memainkan lidahku bebas di dalam mulut Kak Ros sehingga dapat aku mencapai lelangitnya. Kak Ros lemas dalam kenikmatan sambil tangan kanannya masih kuat merangkul tengkuk aku. Lama kami dalam keadaan begitu dan sesekali Kak Ros pula menghulurkan lidahnya ke dalam mulut aku.

Kemudian aku melepaskan mulut aku dari mulut Kak Ros.

“Ouhh..” Kak Ros melepaskan keluhan nikmatnya.

Kini aku arahkan pula lidah dan mulut aku ke bahagian leher dan telinga Kak Ros. Ciuman, jilatan dan hisapan silih berganti aku lakukan di bahagian tersebut dengan penuh romantik. Kak Ros terus memejamkan matanya sambil tidak putus-putus mengerang, merengek dan mendesah penuh ghairah. Turun naik nafas Kak Ros kini sudah tidak teratur lagi.

Puas di daerah itu, aku turunkan badan aku perlahan-lahan dalam keadaan mulut aku masih terus melekap kuat ke bahagian-bahagian tubuh badan Kak Ros. Aku berhenti bila sampai di bahagian teteknya. Perlahan-lahan aku meramas-ramas kedua-dua belah tetek Kak Ros sambil aku merenung wajah Kak Ros. Kak Ros hanya tersenyum memandang aku sambil memejamkan semula matanya. Tangan Kak Ros membelai-belai mesra rambut aku.

Aku mula mencium tetek Kak Ros perlahan-lahan bermula dari bahagian pangkal hingga ke puncak yang mana terletak sebuah busut kecil yang bakal aku nyonyot dan aku gigit-gigit sebentar saja lagi. Ciuman aku teruskan keseluruh bahagian teteknya kiri dan kanan. Selesai mencium aku mula menyedut sambil menggigit-gigit perlahan pula kedua-dua belah tetek Kak Ros yang benar-benar membahagiakan aku pagi itu.

Kedua-dua tangan Kak Ros meremas kuat kepala dan rambut aku sambil badannya terangkat-angkat mengelinjang.

“Arghh.. Umphh.. Sayang..” Begitulah bunyi erangan dan rengekan manja Kak Ros yang tiada berpenghujung. Sampai sahaja mulutku di puting tetek Kak Ros, aku terus mencium-cium, mengulum-ngulum, menyedut-nyedut dan sesekali menggigit-gigit putingnya itu silih berganti, kiri dan kanan. Aku lakukan aksi-aksi itu di bahagian tetek Kak Ros dalam jangka masa yang lama sebab dah terlalu lama aku benar-benar geramkan bahagian itu. Kak Ros terus membiarkan perbuatan aku itu kerana mungkin dia juga benar-benar menikmatinya.

Setelah terlalu lama aku mengerjakan tetek Kak Ros dan setelah terlalu banyak bekas-bekas gigitan asmara yang aku tinggalkan di situ, aku turunkan lagi badan aku dalam keadaan merangkak sambil ciuman tetap aku teruskan di bahagian perut, pinggang dan pangkal pehanya.

“Urghh.. Arghh.. Sedapp..” Kak Ros meneruskan lagi rengekan-rengekannya yang benar-benar menggoda diselangi dengan kegelinjangan tubuh badannya.

Sampai di bahagian lembah nikmatnya, aku terhenti seketika. Aku angkatkan sedikit kedua-dua belah peha Kak Ros dan kini Kak Ros sudah mengangkangi aku. Aku melihat ke arah wajah Kak Ros dalam keadaan aku yang begitu. Tetek Kak Ros yang masih lagi terpacak tegak di dadanya sama seperti tadi, membuat wajah Kak Ros sedikit terlindung. Namun aku dapat melihat turun naik dada Kak Ros menandakan dia masih lagi khayal di alam kenikmatan sambil matanya masih lagi terpejam.

No comments yet

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: