Skip to content

cikgu mira

May 6, 2011

Cerita ini diterbitkan oleh Kumpulan ALOY yang diketuai aku. Terdiri dari 5 orang anak muda, 2 lelaki dan 3 perempuan (tidak termasuk aku). Kumpulan yang menceritakan kisah suka duka mereka dan menggabungkan idea untuk memberikan kepuasan yang menarik. Kebanyakan gaya bahasa di ambil dari cerita-cerita yang telah sedia ada untuk menambahkan lagi seri cerita ini. Sekian. Aku merupakan seorang pelajar di sebuah sekolah di Melaka. Namaku Azam (bukan nama sebenar) Ketika itu aku berada di awal tingkatan 5. Aku merupakan seorang yang kuat melancap kerana aku tidak dapat menghentikan perbuatan aku itu.

Aku selalu mengubah situasi untuk melancap. Kadangkala aku menggunting gambar penyanyi wanita seperti Siti Nurdiana dan Syura untuk menaikkan nafsu aku. Gambar mereka yang tersenyum itu sudah cukup untuk membayangkan mereka sedang melihat aku sedang melancap. Cerita yang aku ingin sampaikan disini bukan lah kegiatan aku melancap tetapi kisah aku dengan seorang guru matematikku yang bernama Cikgu Amira (bukan nama sebenar). Kami memanggilnya sebagai Cikgu Mira sahaja.

Cikgu Mira merupakan seorang guru yang cantik dan menawan. Walaupun aku tidak dapat melihat bentuk badannya dengan jelas (pakai baju kurung) aku sentiasa memerhatikan bentuk tubuhnya apabila angin bertiup. Bentuk tubuhnya itu amat menggiurkan sekali. Dia merupakan Guru kelas aku. (aku tergolong di kalangan pelajar yang terkenal dan bijak di sekolah terutama dalam math). Aku pula adalah ketua kelas di situ. Wajah Cikgu Mira begitu cantik dan menawan sehinggakan ramai di kalangan guru-guru lelaki ingin memikatnya. Umur Cikgu Mira baru 22 tahun dan belum berkahwin. Rumah Cikgu Mira kira-kira 2 kilometer dari rumah aku dan senang sahaja ke rumahnya menaiki basikal.

Aku tau bahawa cikgu Mira meminati aku melalui cara dia bercakap, melihat dan melayan aku dalam kelas walapun tidak disedari rakan yang lain. Tetapi aku tidak berani membalasnya kerana dia guru aku. (hormatlah konon) Tetapi aku dapat mengesan sesuatu yang aneh pada cikgu Mira. Jika pada waktu pagi dia elok sahaja, selepas dia keluar dari tandas waktu tengah hari atau waktu rehat, dia sedikit berlainan. (aku cakap cam tu sebab lihat cara dier berjalan dan mukanya yang merah lain sikit). Ada satu kali aku menegurnya.

“Hi, apa kabar cikgu?”

“Hi, baik jer Aahh!” dengan suara yang begitu menstimkan.

Batang aku tercanak setelah menerima jawapan disertai desahan itu. Tapi aku berjaya mengontrol nya. Sejak hari itu, aku merasakan ada sesuatu yang tidak kena pada Cikgu Mira. Pada suatu hari, aku terserempak dengan Cikgu Mira di koridor bilik guru.

“Zam, boleh tak awak datang pukul 3 petang ni. Cikgu nak bincang pasal lawatan tu”, Tanya Cikgu Mira.

“Emm, ok. Saya akan datang. Tapi kat ner cikgu” tanya aku.

“Err. Kat kelas awaklah, sebab cikgu letak kertas kerja kat situ” jawab Cikgu Mira.

“Ok saya akan datang”. Jawabku.

Dia ingin berjumpa dengan aku petang itu pukul 3 petang di dalam kelas aku. Katanya dia ingin membincangkan penggunaan duit kelas denganku kerana kelasku akan mengadakan lawatan tidak berapa lama lagi. Aku bersetuju untuk berjumpa dengannya. Aku menelefon rumah memberitahu aku tidak dapat balik lagi kerana ada perjumpaan dengan guru.

Aku menunggu pukul 3 petang di surau selepas tamat waktu persekolahan. Aku berasa sedikit pelik kerana pada hari itu tiada orang yang belajar berkumpulan disekolah. (biasanya setiap hari ramai pelajar mengulangkaji di sekolah) Mungkin aku akan menerima anugerah kot. Aku tidur sekejap di surau untuk merehatkan diri kerana letih belajar. (lerr. Tul la aku letih, aku kalau dah belajar aku tumpu betul-betul). Tepat pukul 3 aku terus masuk ke kelas aku yang berada di tingkat 2 bangunan sekolah. Cikgu Mira belum sampai lagi. Cikgu Mira sampai 15 minit kemudiannya.

“Hi zam, lama dah ker nunggu cikgu?” sapanya.

“Taklah, baru jer cikgu”. Kataku walaupun aku memang lama menunggu.

Aku lihat Cikgu Mira sungguh ayu pada hari itu. Aku mula membayang tubuh nya yang mengiurkan, pinggang yang ramping serta berkulit putih dalam keadaan berbogel. Tak beberapa lama kami berbincang. Aku rasa hendak ke tandas pula (buang air).

“Cikgu, nak kuar jap. Nak gi tandas.” Kataku.

“Ok. Pegilah.” Kata Cikgu Mira.

Aku pun keluar dari kelas dan neuju ke tandas pelajar lelaki yang agak jauh di tingkat 1. Baru sepuluh meter dari kelas, tiba-tiba aku teringatkan sapu tangan yang aku selalu selitkan di poket bajuku. Aku tertinggal di atas meja guru tempat kami berbincang. Aku balik semula ke kelas dan tiba-tiba, sekilas pandangan ku melalui tingkap kelas, aku lihat Cikgu Mira telah mengambil sapu tanganku itu.

Aku bersembunyi di sebalik tingkap sambil memerhati gelagat Cikgu Mira. Sapu tanganku itu di masukkannya ke dalam kain dan ditujukan ke celah kangkangnya. Seperti mengelap sesuatu di situ. Batang aku terus tegang bila melihat keadaan itu. Kemudian Cikgu Mira meletakkan kembali sapu tanganku ke tempat asal. Cikguku yang 5 cm rendah dari aku melakukan sesuatu yang tak kuduga. (tinggi aku 170cm).

Mahu saja aku masuk dan memeluk cikguku itu. Tapi aku takut dituduh mencabul pula. Aku menunggu di kelas sebelah sambil memikirkan idea untuk menerkam cikguku ini. Aku pun terus masuk kelas dan kembali ke kerusi di meja Guru bertentangan dengan Cikgu Mira. Aku dapat lihat kesan basah di sapu tanganku itu. Aku berpura-pura batuk dan mengambil sapu tanganku dan terus menciumnya.

“Emm..” Tanpa aku duga aku mengeluarkan bunyi itu. Kerana bau amat mengasyikkan aku. Aku tau itu adalah bau aroma cipap cikgu matematikku ini. Aku dapat lihat dia tersenyum-senyum melihat gelagatku.

“Naper Zam?”. Tanyanya.

“Takde pe cikgu, bau sapu tangan saya wangi semacam jer”. Aku cuba memancing nya. Aku cuba memancingnya dengan lebih berani.

“Ermm.. Cikgu, cikgu ni lawa lah.” Kataku.

“Naper zam cakap cam tu”.

“Sebab kawan-kawan summer kata cikgu ni lawa” potongku.

“Cikgu. Saya sebenarnya suka pada cikgu.” Aku nampak Cikgu Mira sudah tidak keruan.

“Mulut cikgu yang cantik, mata cikgu yang ayu, pipi cikgu yang putih. Ohh. Sunggul cantik sekali!!” Aku terus mengayatnya.

Dia hanya tersenyum diam sambil menundukkan mukanya. Aku bangun dan mengangkat dagunya dengan tanganku. Kami bertentangan mata. Dia tiada reaksi menolak. Ini sudah bagus, fikirku. Aku memain-mainkan jariku di mulutnya. Sungguh lembut dan licin mulutnya membuatkan aku ingin jer mengigit mulutnya itu. Aku mencium bibir cikguku yang masih duduk di kerusinya.

“Emmphh. Emmpphh. Zam, cikgu dah lama minat kat awak. Cikgu sayang kan awak.” Katanya dengan suara yang mengasyikkan.

“Saya pun cam tu juga”. Balasku.

Aku terus mendirikan cikgu Mira dan memeluknya dengan kuat sambil mencium mulutnya, matanya dan juga pipinya.

“Cikgu.. Boleh tak saya pegang dada cikgu?” Tanyaku.

“Emm.. Peganglah” jawabnya.

Aku meramas-ramas payudaranya yang masih bercoli. Aku tidak dapat merasakan kelembutan payudara cikguku kerana dihalang colinya. Tanganku terus menjalar ke celah kangkangnya. Tanganku bermain-main di atas kain di luar cipapnya. Sambil menggosok-gosok alur cipapnya, aku cuba menjolokkan jari ku kedalan cipapnya. Aku dapat rasakan pantiesnya telah masuk ke dalam cipapnya. Aku berasa begitu stim sekali.

“Aahh. Aahh. Emmpphh. Zam.” Cikgu Mira mendesah kesedapan.

“Cikgu, kita tutup pintu ngan tingkap dulu cikgu. Nanti orang nampak.” aku memberikan cadangan setelah menyedari bilik kelasku begitu terbuka.

“Emm. Ok lah..” kata Cikgu Mira.

Selepas menutup semuanya, aku terus ke tempat Cikgu Mira. Aku membelai rambutnya itu, kemudian aku menanggalkan baju kurung yang di pakainya itu. Terserlah pula payudaranya yang cukup besar tetapi masih bercoli itu. Badan Cikgu Mira begitu putih sekali dan begitu ramping. Aku pula masih beruniform sekolah. Aku memeluk Cikgu Mira dan aku dapat rasakan payudaranya yang pejal menekan-nekan dada ku. Aku terus mencium bibir munggilnya yang sedikit terbuka itu. Aku mencium lehernya dengan lembut dan menjilat telinganya.

“Zam.. Mmpphh. Mmpphh” terdengar desahan Cikgu Mira bila mulutku bertaut rapat dengannya.

Kepalanya kupegang supaya tidak terlepas dari kucupanku manakala satu lagi aku cuba membuka branya. Branya kucampak ke tepi dan aku terus meramas-ramas payudaranya. Aku terus menghisap lidah Cikgu Mira yang juga membalas kucupanku itu. Kami bertentangan mata, nafas makin mengencang, nafsu makin berahi dan kemaluanku makin menegang. Aku meneruskan ciumanku ke lehernya dan akhirnya sampai ke pangkal payudaranya itu. Payudaranya kupegang dan kuramas dengan lembut. Aku terasa kelembutan, ketegangan, kepejalan payudaranya yang montok itu. Cikgu Mira mendesah kesedapan. Aku cium pangkal teteknya, jilat seluruh teteknya sambil meramas-ramas.

Suara desahannya makin kuat bila aku memicit-micit puting teteknya. Aku renung dan gentel-gentelkan puting teteknya sambil mulutku menjilat yang sebelah lagi. Aku terpukau melihat teteknya yang putih kemerahan menambahkan lagi nafsu aku. Suara desahan Cikgu Mira makin manja dan aku semakin ghairah. Habis kedua-dua belah teteknya aku jilat, hisap semahu-mahunya, putingnya kujilat, aku gigit mesra dengan rangkulan yang erat di kepalaku oleh Cikgu Mira. Aku menanggalkan baju dan seluarku sehingga aku berseluar dalam sahaja. Begitu juga dengan Cikgu Mira yang berseluar dalam sahaja kerana kainnya telah aku tanggalkan.

Aku membaringkan Cikgu Mira lalu aku terus mengulum puting teteknya dengan lembut. Aku terus membelai teteknya yang menegang itu. Puting teteknya yang berwarna coklat merah jambu amat aku sukai. Sambil tangan kananku menuruni gunung ke arah lembah yang masih rapi di dalam panties nya. Aku memasukkan tapak tanganku ke dalam pantiesnya dan meneroka di lembah itu buat seketika. Aku dapat rasakan bulu cipap Cikgu Mira yang halus dan aku membelai bahagian bulu cipapnya.

Aku terus menurunkan lagi tanganku untuk meneroka dan mencari puncak keberahian wanita yang sulit dan terpelihara. Segitiga emas milik Cikgu Mira telah kuterokai, aku mula mengusap-ngusap dam menggossok bahagian rekahan di bawah lembah cipapnya. Aku dapat rasakan alur rekahan cipap cikug Mira telah basah dan lembab. Terangkat-angkat punggung Cikgu Mira menahan keenakan dan kenikmatan yang sukar untuk di gambarkan dengan kata-kata. Yang kedengaran hanyalah rintihan dan desahan yang manja dan mengasyikkan.

No comments yet

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: